Skip to main content
Renungan Pagi

Renungan Pagi

By GPdI Ujung Menteng
Mari kita merenungkan betapa Allah begitu baik kepada setiap anak-anakNya, bahkan di masa pandemi yang sulit ini. Kiranya renungan pagi ini bisa menguatkan dan memberkati saudara sekalian. Tuhan Yesus memberkati kita semua.
Listen on
Where to listen
Apple Podcasts Logo

Apple Podcasts

Breaker Logo

Breaker

Google Podcasts Logo

Google Podcasts

Overcast Logo

Overcast

Pocket Casts Logo

Pocket Casts

RadioPublic Logo

RadioPublic

Spotify Logo

Spotify

Orang Percaya adalah Manusia Biasa Saja (1)
ORANG PERCAYA ADALAH MANUSIA BIASA SAJA  (bag.1) Mungkin pertanyaan mengapa orang percaya juga terpapar oleh covid 19, bahkan banyak di antaranya yang meninggal, sudah tidak terlalu bergaung dalam pembicaraan di antara kita. Bisa saja karena saking banyaknya orang percaya yang terdampak sehingga seolah-olah sudah menjadi biasa.  Tetapi bisa jadi di dalam hati pertanyaan itu masih sering muncul, seperti sebuah gugatan terhadap nilai keimanan yang dimiliki oleh orang percaya, dan di sisi lain sebuah gugatan kepada Tuhan, mengapa Dia tidak meluputkan orang-orang percaya tersebut?  Jika hal itu merupakan sebuah hukuman saya menaruh percaya bahwa Tuhan tidak akan menghukum orang benar bersama-sama dengan orang yang tidak benar, Kej.18:25-33. Jika itu sebuah peringatan bagi orang percaya, mengapa “kelihatannya” justru orang-orang percaya yang sungguh-sungguh mengabdi kepada Tuhanlah yang kerap terdengar mengalami  hal yang memilukan tersebut?  Suatu hari saya bertanya kepada Tuhan, dan Tuhan menaruh jawaban di hati saya. Mengapa orang percaya juga terpapar virus covid19 sampai meninggal?  1. Karena orang percaya adalah manusia biasa Mazmur 90:5-6, mengatakan,  Engkau menghanyutkan manusia; mereka seperti mimpi, seperti rumput yang bertumbuh, di waktu pagi berkembang dan bertumbuh, di waktu petang lisut dan layu. Ada prinsip-prinsip umum mengenai manusia dari ayat-ayat tersebut di atas. Ketika manusia lahir, maka ia langsung masuk ke dalam arus waktu yang menghanyutkan dirinya menuju kekekalan. Ya, begitu manusia lahir ke dalam dunia ini, ia masuk dalam proses menuju kekekalan, dan kematian fisik yang merupakan akibat dari dosa, sebagai sarananya. Arus waktu ini begitu kuat dan cepat sehingga manusia seperti mimpi saja di dunia ini. Belum selesai mengerjakan apa yang menjadi rencana hidupnya, tiba-tiba kematian datang. Waktu hidup manusia di dunia ini begitu singkat, seperti rumput yang pada waktu pagi berkembang dan bertumbuh, lalu di waktu petang lisut dan layu. Prinsip-prinsip ini berlaku bagi semua orang tidak terkecuali. Manusia yang seperti rumput sangat rentan dengan sakit penyakit. Dan memang, penyakit adalah salah satu penyebab terbesar kematian manusia, tanpa memandang dia orang percaya atau bukan. Jadi, jika orang yang tidak percaya bisa terkena virus c19, maka orang percayapun bisa. Di sinilah kita perlu belajar agar sebagai orang percaya kita tidak merasa lebih baik, lebih benar dari orang lain secara rohani, maupun merasa lebih kuat secara lahiriah. Sebagai orang percaya kita perlu menyadari bahwa kita adalah manusia biasa saja seperti manusia yang lain. Jika ada orang percaya yang tidak terdampak dengan virus ini dan masih sehat sampai sekarang, maka saya percaya itu bukan karena ia lebih baik dari orang percaya yang terpapar dan meninggal, tetapi semata-mata karena kemurahan Tuhan dalam hidupnya. Dilihat dari aspek lahiriah, Alkitab tidak memberikan jaminan bahwa orang percaya pasti dan mutlak akan terlindung dari sakit penyakit. Filipi 2:25-27; 2 Tim.4:20. Bahkan jika orang percaya terkena penyakit tidak ada jaminan yang mutlak bahwa jika didoakan ia pasti akan sembuh. 2 Raja-raja 13:14. Sebuah kabar yang nampaknya kurang baik, namun sangat perlu untuk kita renungkan dan pahami. Sebab kesadaran bahwa kita adalah manusia biasa akan mendorong setidaknya beberapa hal di bawah ini : 1. Kita dihindarkan dari menilai diri sendiri lebih dari yang sesungguhnya atau menjadi sombong. 2. Tidak mencobai Tuhan dengan hidup secara serampangan melainkan tetap menjaga protocol kesehatan dimasa pandemi ini. 3. Melihat orang lain yang terpapar sebagai sesama manusia yang butuh untuk didoakan dan diberi pertolongan. 4. Menaruh harapan kita sepenuhnya kepada Tuhan.
05:50
March 12, 2021
Baik dan Buruk di Mata Manusia dan di Mata Tuhan
BAIK DAN BURUK DI MATA MANUSIA DAN DI MATA TUHAN Satu tahun sudah masa pandemi covid 19 kita lalui di Indonesia. Masih tersisa pertanyaan, “Mengapa banyak orang percaya ikut terdampak sama seperti orang yang tidak percaya? Bahkan tidak sedikit di antara mereka harus meninggal dunia? Bagaimana dengan janji penyertaan dan perlindungan Tuhan atas mereka? Mengapa nasib orang percaya sepertinya sama saja dengan orang yang tidak percaya?   Sebelum kita menjawabnya sesuai firman Tuhan, mari kita renungkan dua kenyataan di bawah ini : 1. Apa yang kelihatan buruk di pemandangan manusia, belum tentu benar-benar buruk di pemandangan Allah. Kehidupan Ayub, orang saleh itu, sebagai contoh. Ayub mengalami peristiwa yang sangat-sangat buruk dalam kehidupan seorang anak manusia. Dalam satu hari dia kehilangan seluruh harta bendanya dan ke sepuluh anaknya, yang tewas bersamaan tertimpa rumah yang roboh ketika mereka sedang makan dan minum anggur. Dalam hal ini saja, adakah seseorang yang mengalami hal yang lebih buruk dari Ayub? Belum cukup dengan semua itu, atas ijin Tuhan, Iblis menimpa Ayub dengan barah yang busuk dari telapak kaki sampai ke batu kepalanya. Untuk menggaruk barah yang menimbulkan gatal-gatal yang luar biasa itu Ayub harus memakai sekeping beling untuk melakukannya.  Sahabat-sahabatnya yang memandang dari jauh tidak dapat mengenali lagi sosok Ayub. Mereka menangis dengan suara nyaring, mengoyak jubahnya dan menaburkan debu di atas kepala mereka sebagai tanda berkabung. Mereka duduk di tanah bersama Ayub selama tujuh hari tujuh malam dan tidak seorangpun dari mereka yang berkata-kata kepada Ayub, karena mereka melihat betapa beratnya penderitaan Ayub.  Secara kasat mata, apa yang di alami oleh Ayub, orang benar itu, adalah hal yang sangat buruk di pemandangan manusia, tetapi apakah hal itu benar-benar buruk di hadapan Allah? Sama sekali tidak! Mengapa dan apa buktinya? Buktinya adalah, respon Ayub yang ditujukannya kepada istrinya yang meminta dia mengutuki Allahnya.  Ayub 2:20, Tetapi jawab Ayub kepadanya: "Engkau berbicara seperti perempuan gila! Apakah kita mau menerima yang baik dari Allah, tetapi tidak mau menerima yang buruk?"  Dalam kesemuanya itu Ayub tidak berbuat dosa dengan bibirnya.  Dalam penderitaan yang berat, Ayub tidak berbuat dosa dengan bibirnya. Inilah yang justru Allah mau buktikan kepada Iblis, bahwa ada orang yang tetap mencintai Tuhan dan tetap hidup dalam kesalehan sekalipun hidupnya menderita. Hidup Ayub kelihatan buruk di hadapan manusia tetapi tidak di hadapan Allah, karena ia tetap percaya kepada Allah.    2. Apa yang kelihatan baik dan mengagumkan di hadapan manusia, belum tentu benar-benar baik di hadapan Allah. Kemujuran orang fasik adalah contohnya.  Mazmur 73:3-5, mengatakan :  Sebab aku cemburu kepada pembual-pembual, kalau aku melihat kemujuran orang-orang fasik. Sebab kesakitan tidak ada pada mereka, sehat dan gemuk tubuh mereka; mereka tidak mengalami kesusahan manusia, dan mereka tidak kena tulah seperti orang lain. Sepertinya, orang-orang fasik tersebut tidak mengalami kesusahan manusia. Di pemandangan manusia keadaan mereka sangat baik. Tetapi bagaimana Allah memandang mereka? Mazmur 73:18-19, Sesungguhnya di tempat-tempat licin Kautaruh mereka, Kaujatuhkan mereka sehingga hancur. Betapa binasa mereka dalam sekejap mata, lenyap, habis oleh karena kedahsyatan! Orang fasik itu kelihatan baik di hadapan manusia tetapi di pemandangan Allah mereka sedang berjalan kepada kebinasaan.
06:09
March 9, 2021
Semua Diberikan Kepada Kita Tetapi Bukan Untuk Kita (4)
SEMUA DIBERIKAN KEPADA KITA TETAPI BUKAN UNTUK KITA. (bag.4) Roma 11:36, mencatat : Sebab segala sesuatu adalah dari Dia, dan oleh Dia, dan kepada Dia: Bagi Dialah kemuliaan sampai selama-lamanya! Kisah Para Rasul 17:25b mengatakan : “Karena Dialah yang memberikan hidup dan nafas dan segala sesuatu kepada semua orang. Selanjutnya, 1 Korintus 8:6, menuliskan : namun bagi kita hanya ada satu Allah saja, yaitu Bapa, yang dari pada-Nya berasal segala sesuatu dan yang untuk Dia kita hidup, dan satu Tuhan saja, yaitu Kristus, yang oleh-Nya segala sesuatu telah dijadikan dan yang karena Dia kita hidup. Dari ayat-ayat tadi kita diberitahu bahwa kita bukan hanya berasal dari Dia, dan hidup oleh karena Dia tetapi juga harus hidup bagi Dia yang telah memberikan hidup dan nafas kepada semua orang.   Saudaraku, semua yang baik telah diberikan-Nya kepada kita supaya segala sesuatu yang baik, yang ada pada kita dan semua yang kita kerjakan, kita persembahkan kepada Dia yang telah memberikan kehidupan itu kepada kita.  Jadi, hidup yang sesungguhnya adalah hidup sesuai dengan tujuan yang Allah berikan kepada kita, yakni hidup bagi Dia. Dimulai dari hidup dalam hubungan yang erat dengan Kristus, menjalankan misi-Nya di dunia ini dan bertumbuh menjadi serupa dengan diri-Nya. Allah tidak pernah merancang hidup kita terpisah dari diri-Nya dan rencana-Nya yang kekal. Karena itu ketika manusia jatuh ke dalam dosa Ia tetap menganggap manusia itu berharga, sehingga Ia mengaruniakan Anak-Nya yang Tunggal untuk datang ke dunia menebusa kita dengan darah-Nya yang mahal.    Namun seperti Salomo membenci hidup dan akhirnya putus asa terhadap segala sesuatu yang dia lakukan, itulah yang akan kita alami jika kita hidup terpisah dari diri-Nya. Sehebat apapun prestasi yang kita raih, sebesar apapun kekayaan yang kita miliki dan seberapapun kenikmatan hidup yang kita nikmati. Terpisah dari Allah menjadikan semuanya berhenti di lubang kubur. Kita tidak diciptakan untuk hal itu.  Semua diberikan kepada kita tetapi bukan untuk kita, mengapa?  1. Kematian memberi tahu kita bahwa semua yang ada pada kita bukanlah milik kita.   2. Kematian menunjukkan dengan jelas, bahwa hidup kita sendiri juga bukan milik kita.   3. Kematian mengajarkan, bahwa semua yang terbaik diberikan kepada kita tetapi tujuan utamanya bukan untuk kita melainkan untuk kemuliaan Dia, Kristus, Tuhan kita  4. *Nilai dari hidup dan pekerjaan yang kita lakukan terletak pada apakah kita ada dalam persekutuan dengan Dia. Apakah kita menjalankan misi-Nya dan terus bertumbuh ke arah Dia.   Roma 14:7-8 mengatakan : Sebab tidak ada seorang pun di antara kita yang hidup untuk dirinya sendiri, dan tidak ada seorang pun yang mati untuk dirinya sendiri. Sebab jika kita hidup, kita hidup untuk Tuhan, dan jika kita mati, kita mati untuk Tuhan. Jadi baik hidup atau mati, kita adalah milik Tuhan. Saudaraku, kita tidak perlu pusing dengan berapa banyak yang kita miliki di dunia ini, sebab kita telah dimiliki oleh Kristus. Itu jauh lebih bernilai dari memiliki apapun. Dimiliki oleh Kristus berarti memiliki semua yang ada di dalam Dia. Karena itu, kehormatan kita hanya satu, yakni hidup bagi Dia, dengan melayani Dia dalam pengabdian yang tulus, karena kita mengasihi Dia, yang telah terlebih dahulu mengasihi kita.     Saya Theo Barahama, mari pancarkan Kerajaan Sorga mulai dari rumah kita.
05:25
March 4, 2021
Semua Diberikan Kepada Kita Tetapi Bukan Untuk Kita (3)
SEMUA DIBERIKAN KEPADA KITA TETAPI BUKAN UNTUK KITA (bag.3) Masih dari Kitab Pengkhotbah pasal 2, kita membaca ayat 20 dan 21 : Dengan demikian aku mulai putus asa terhadap segala usaha yang kulakukan dengan jerih payah di bawah matahari Sebab, kalau ada orang berlelah-lelah dengan hikmat, pengetahuan dan kecakapan, maka ia harus meninggalkan bahagiannya kepada orang yang tidak berlelah-lelah untuk itu. Ini pun kesia-siaan dan kemalangan yang besar. Salomo merasa putus asa dengan segala usaha yang dilakukannya dengan jerih payah di bawah matahari, sebab pada akhirnya harus meninggalkan bahagiannya kepada orang yang tidak bersusah payah untuk itu. Salomo bukan saja berlelah-lelah untuk meraih semuanya, melainkan berjerih lelah disertai  hikmat, pengetahuan dan kecakapan, artinya dengan seluruh kemampuan yang dimilikinya. Itu sebabnya ia menyebutnya sebagai kemalangan yang besar ketika harus meninggalkan bahagiannya kepada orang yang tidak bersusah payah untuk itu. Saudaraku, pikirkanlah, seandainya kita ada di posisi Salomo, apakah kita juga akan berespons seperti dia? Bisa ya, bisa tidak, itu bergantung untuk siapa semua hal yang kita lakukan dan hasilkan di dalam dunia ini. Jika semua yang kita kerjakan dan hasilkan dimaksudkan untuk diri kita sendiri, maka kita pasti akan putus asa seperti Salomo, tetapi jika itu dilakukan sebagai sebuah pengabdian, baik kepada Tuhan, pertama-tama, lalu kepada sesama, saya yakin kita akan melihat kenyataan tersebut di atas sebagai sesuatu yang patut untuk tetap disyukuri.  Dari sinilah saya mau mengajak kita untuk berpikir dan mengetahui apakah sesungguhnya tujuan hidup kita di dunia ini.  Kejadian 1:26a, mengatakan, Berfirmanlah Allah: "Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, …” Manusia dijadikan menurut gambar dan rupa Allah, secara sederhana hal itu menunjukkan tujuan Allah menjadikan kita. Karena Allah kita adalah Allah Tritunggal yang berada dalam hubungan penuh kasih di antara tiga Pribadi ilahi tersebut, maka kita dijadikan juga dengan suatu kemampuan untuk membangun hubungan penuh kasih pertama-tama dengan Allah sendiri.  Jadi, kita dijadikan untuk berada dalam hubungan yang intim dengan Dia supaya bertumbuh menjadi serupa dengan diri-Nya. Serupa dengan Dia di dalam pikiran, kehendak dan perasaan kita. Tolok ukur serupa dengan diri Allah adalah Kristus. Itu sebabnya sebagai orang tebusan Allah kita dirancang untuk menjadi serupa dengan Kristus.   Itulah tujuan hidup orang percaya, berada dalam hubungan yang erat dengan Kristus dan bertumbuh menjadi serupa Kristus. Jika diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari, hidup dalam hubungan yang erat dengan Kristus berarti menjadikan Dia pusat kehidupan kita. Dan jika Dia adalah  pusat kehidupan kita, maka apa saja yang kita lakukan, kita lakukan seperti untuk Dia dan untuk kemuliaan-Nya.  Sebab segala sesuatu adalah dari Dia, oleh Dia, kepada Dia, bagi Dialah kemuliaan sampai selama-lamanya.  Saudaraku, kita ada dari Dia, oleh Dia, dan kepada Dia seluruh jiwa raga kita diarahkan, sebab memang bagi Dialah hidup kita. Saya Theo Barahama, mari pancarkan Kerajaan Sorga mulai dari rumah kita.
04:55
March 3, 2021
Semua Diberikan Kepada Kita Tetapi Bukan Untuk Kita (2)
SEMUA DIBERIKAN KEPADA KITA TETAPI BUKAN UNTUK KITA (Bag.2) Kemarin kita telah mendengar pernyataan Salomo di dalam Pengkhotbah 2:11,  “Ketika aku meneliti segala pekerjaan yang telah dilakukan tanganku dan segala usaha yang telah kulakukan untuk itu dengan jerih payah, lihatlah, segala sesuatu adalah kesia-siaan dan usaha menjaring angin; memang tak ada keuntungan di bawah matahari. Pernyataan di atas adalah kesimpulan dari Salomo setelah dia berusaha dengan segala jerih lelah untuk mengejar kesenangan indrawi. Semua sia-sia dan hanya usaha menjaring angin yang berakhir dengan kehampaan. Dia menandaskannya dengan kalimat, ”memang tak ada keuntungan di bawah matahari.” Perkataan “di bawah matahari” menunjuk kepada hal-hal duniawi yang berkaitan dengan bumi, kekayaan, kehormatan, dan kesenangan masa kini. Juga menunjukkan semua keadaan dan aktivitas kehidupan yang dilakukan di bumi tanpa adanya hubungan dengan Allah.  Setelah pengakuan tersebut, Salomo masih berusaha untuk meninjau kembali hikmat, kebodohan dan kebebalan. Namun ia kembali mendapati, sekalipun seseorang itu berhikmat, yang jauh lebih berguna dari kebodohan, tetapi nasibnya di dunia ini sama saja dengan orang bodoh. Orang yang berhikmat mati juga seperti orang bodoh. Dan tidak ada kenang-kenangan yang kekal tentang mereka.  Hal-hal ini menyebabkan Salomo merasakan tiga hal, 1. DIA MEMBENCI HIDUP Pengkhotbah 2:17 Oleh sebab itu aku membenci hidup, karena aku menganggap menyusahkan apa yang dilakukan di bawah matahari, sebab segala sesuatu adalah kesia-siaan dan usaha menjaring angin. 2. DIA MEMBENCI SEGALA USAHA YANG DILAKUKANNYA Pengkhotbah 2:18 Aku membenci segala usaha yang kulakukan dengan jerih payah di bawah matahari, sebab aku harus meninggalkannya kepada orang yang datang sesudah aku. Dari ayat ini kita melihat bahwa apa yang dimiliki oleh Salomo sebagai hasil jerih payahnya akan ditinggalkannya kepada orang sesudah dia, atau yang akan menggantikannya sebagai raja. Dia menerima semua, tetapi semua  yang dimilikinya itu pada akhirnya bukan lagi menjadi miliknya, bahkan juga bukan untuk dia. 3. DIA MULAI PUTUS ASA TERHADAP SEGALA YANG DILAKUKANNYA. Pengkhotbah 2:20, Dengan demikian aku mulai putus asa terhadap segala usaha yang kulakukan dengan jerih payah di bawah matahari. Saudaraku, semua yang kita usahakan, semua yang kita miliki, semua yang kita nikmati di bawah matahari ini dibatasi oleh waktu. Ada waktunya di mana kita tidak bisa mengusahakan apa-apa lagi, ada waktunya kita tidak bisa memiliki apa yang ada pada kita, dan ada waktunya semua yang ada pada kita tidak lagi berarti apa-apa karena semua itu akhirnya bukan untuk kita. Inilah yang saya maksudkan, jika hidup ini hanya untuk mencari apa yang kita ingini, untuk apa yang kita senangi, untuk apa yang mendatangkan kemuliaan dan kehormatan kita sendiri,  maka kita akan mengalami seperti yang di alami oleh Salomo. Kesia-siaan dan usaha menjaring angin.  Inilah juga yang saya maksudkan, apa yang dilakukan Salomo bukanlah tujuan hidup yang Tuhan rancang, baik bagi Salomo maupun kita. Jadi, betapa kita perlu mengerti apa sesungguhnya tujuan hidup kita, supaya kita tidak terjebak pada kesia-siaan seperti yang dilihat dan dialami oleh Salomo.  Saya Theo Barahama, mari pancarkan Kerajaan Sorga mulai dari rumah kita.
05:13
March 2, 2021
Semua Diberikan Kepada Kita Tetapi Bukan Untuk Kita (1)
SEMUA DIBERIKAN KEPADA KITA TETAPI BUKAN UNTUK KITA (bag.1) Sesungguhnya Salomo tidak pernah menemukan kebahagiaan atau kepuasan sejati melalui apa yang dia perbuat bagi dirinya sendiri. Setidaknya ada 6 perkataan “bagiku”, yaitu, mendirikan bagiku, menanami bagiku, mengusahakan bagiku, menggali bagiku, mengumpulkan bagiku dan mencari bagiku. Belum cukup dengan itu, ia juga tidak merintangi matanya dari apa yang dikehendakinya, dan tidak menahan hatinya dari sukacita apa pun yang bisa dia terima melalui panca inderanya.  Apakah yang kemudian Salomo alami? Apakah dia merasakan kepuasan atau kebahagiaan melalui semua itu. Ia menulis dalam  Pengkhotbah 2:11,  Ketika aku meneliti segala pekerjaan yang telah dilakukan tanganku dan segala usaha yang telah kulakukan untuk itu dengan jerih payah, lihatlah, segala sesuatu adalah kesia-siaan dan usaha menjaring angin; memang tak ada keuntungan di bawah matahari. Apa yang dilakukan Salomo sesungguhnya bukanlah tujuan hidup yang Tuhan berikan untuk dituruti atau dikejar. Allah tidak menciptakan kita supaya kita puas dengan segala sesuatu dikerjakan oleh kita, untuk kita dan bagi diri kita sendiri pula segala kemuliaannya.  Tidak ada kebahagiaan dan kepuasan, jika hidup dijalani di luar maksud dan tujuan yang Allah tetapkan bagi kita. Dari sini kita bertanya apakah tujuan hidup kita sesungguhnya? Saya Theo Barahama, mari pancarkan Kerajaan Sorga, mulai dari rumah kita.
05:21
March 1, 2021
Kemenangan itu Diawali Dari Mendengar
KEMENANGAN ITU DIAWALI DARI MENDENGAR Kejadian 50:24, mencatat : Berkatalah Yusuf kepada saudara-saudaranya: "Tidak lama lagi aku akan mati; tentu Allah akan memperhatikan kamu dan membawa kamu keluar dari negeri ini, ke negeri yang telah dijanjikan-Nya dengan sumpah kepada Abraham, Ishak dan Yakub." Perkataan Yusuf di atas menunjukkan 3 hal penting bagi saya. 1. Yusuf mengetahui dengan pasti bahwa suatu saat Allah akan membawa Israel keluar dari tanah Mesir untuk membawa mereka  ke negeri yang telah dijanjikan dengan sumpah kepada nenek moyang mereka. 2. Yusuf sangat mempercayai bahwa janji tersebut akan ditepati.  3. Pengetahuan dan kepercayaan Yusuf tersebut berasal dari tradisi menceritakan janji-janji Allah oleh orang tua kepada anak-anaknya.  Di sinilah saya percaya Yusuf adalah seorang anak yang memiliki sikap mendengar yang sangat baik. Hal itulah yang membuatnya tumbuh menjadi seorang muda yang mempercayai Allah dan janji-Nya, sekaligus menolong dia hidup dalam takut akan Allah.  Dalam usianya yang relatif masih sangat muda, Yusuf tahu dan percaya bahwa berzinah atau berbuat cabul dengan istri orang lain adalah sebuah kejahatan yang sangat besar di mata Tuhan. Inilah yang membuat dia menang atas godaan dan bujukan dari isteri Potifar.  Mendengar, menyimpannya dalam hati dan tetap memegang firman Tuhan dalam segala situasi terutama ketika menghadapi pencobaan, telah membuat Yusuf  pemenang atas dosa yang besar itu. Semua berawal dari mendengar.  Alangkah pentingnya hal mendengar, khususnya mendengar firman Tuhan. Jika firman Tuhan sering kita dengar, tetapi tidak membawa perubahan hidup yang nyata, maka kita perlu bertanya kepada diri kita sendiri, bagaimanakah sesungguhnya sikap kita ketika mendengar firman-Nya?! Saya Theo Barahama, mari pancarkan Kerajaan Sorga mulai dari rumah kita.
05:01
February 25, 2021
Yusuf Menang Karena Tidak Mendengarkan
YUSUF MENANG KARENA TIDAK MENDENGARKAN Amsal 7:21, mengatakan, ”Ia merayu orang muda itu dengan berbagai-bagai bujukan, dengan kelicinan bibir ia menggodanya.” Siapakah sesungguhnya perempuan jalang tersebut? Dia bukan sekadar sosok seorang wanita yang tidak bermoral seperti seorang pelacur, tetapi dia juga menggambarkan sesuatu yang lebih dari itu. Sesuatu yang selalu menggoda orang untuk berbuat dosa atau kejahatan. Sebagai wanita yang amoral ia merayu orang muda itu dengan berbagai-bagai bujukan dan menggoda dengan perkataan bibirnya. Di dalam KBBI kata “menggoda” berarti “mengajak” atau menarik-narik hati supaya berbuat dosa atau berbuat jahat. Di dalam Kejadian 39:10, ada catatan yang menarik mengenai Yusuf, : “Walaupun dari hari ke hari perempuan itu membujuk Yusuf, Yusuf tidak mendengarkan bujukannya itu untuk tidur di sisinya dan bersetubuh dengan dia.” Bujukan istri Potifar adalah bujukan dari Iblis.  Kita tidak mungkin menang menghadapi rayuan dan bujukan Iblis untuk berbuat dosa tanpa hati kita menyimpan kebenaran firman-Nya. Sebab kekuatan untuk tidak mendengarkan bujukan Iblis datang dari MENDENGARKAN terlebih dahulu dan menyimpan firman-Nya dalam hati kita. Yusuf tidak mendengarkan bujukan istri Potifar karena dia terlebih dahulu mendengar apa kata firman Tuhan.  Saya Theo Barahama, mari pancarkan Kerajaan Sorga mulai dari rumah kita.
05:44
February 24, 2021
Bersama Keluarga Kita Memenangkan Peperangan Ini (2)
BERSAMA KELUARGA KITA MEMENANGKAN PEPERANGAN INI (bag.2) Kemarin kita membaca tentang seorang teruna yang menyeberang dekat sudut jalan, lalu melangkah menuju rumah perempuan jalang. Jelas itu sebuah tindakan yang bodoh, sebuah tindakan yang dilakukan karena tidak berpengalaman dan tidak berakal budi. Salah satu ciri dari tindakan orang yang tidak berakal budi adalah tidak menghiraukan nasihat yang telah diberikan kepadanya. Hal itulah yang dilakukan oleh teruna tadi. Nasihat itu tertulis dalam Amsal 5:7-9 Sebab itu, hai anak-anak, dengarkanlah aku, janganlah kamu menyimpang dari pada perkataan mulutku.  Jauhkanlah jalanmu dari pada dia, dan janganlah menghampiri pintu rumahnya,  supaya engkau jangan menyerahkan keremajaanmu kepada orang lain, dan tahun-tahun umurmu kepada orang kejam; Dari ayat-ayat tersebut di atas ada tiga peringatan yang diberikan kepada anak-anak muda dan para teruna. 1. Jangan menyimpang dari perkataan atau nasihat firman Tuhan melalui orang tua. 2. Orang muda harus menjauhkan jalannya dari perempuan jalang itu. 3. Janganlah menghampiri pintu rumahnya. Di dalam nasihat dan peringatan tersebut diberitahukan juga akibatnya jika tidak diindahkan, yakni, kehancuran masa depan anak muda atau teruna itu. Dengan menghampiri rumah perempuan jalang sebenarnya sama saja dengan menyerahkan segala sumber daya orang muda yang masih segar kepada orang kejam. Orang muda yang tidak mau mendengar nasihat dari orang tua sangat besar kemungkinannya mengalami kegagalan dalam hidupnya.  Sebaliknya dari pihak orang tua, perlu memperlengkapi diri dan dengan teladan dapat menolong anak-anaknya pada suatu saat nanti, menghadapi realita dunia dan peperangan rohani di dalamnya yang amat dahsyat. Melepas orang muda tanpa bekal hikmat dan takut akan Tuhan, sama seperti membiarkan kapal berlayar tanpa nakhoda dan kompas. Dia akan berlayar tanpa arah, hanya mengikuti kemana angin bertiup, dan ketika ombak menerjang, kapal itu segera tenggelam.    Anak-anak muda sering mengabaikan nasihat dari orang tua. 1 Raja-raja 12:6-8, mencatat, apa sebabnya Kerajaan Israel terpecah menjadi dua bagian. Dikatakan di sana : Sesudah itu Rehabeam meminta nasihat dari para tua-tua yang selama hidup Salomo mendampingi Salomo, ayahnya, katanya: "Apakah nasihatmu untuk menjawab rakyat itu?" Mereka berkata: "Jika hari ini engkau mau menjadi hamba rakyat, mau mengabdi kepada mereka dan menjawab mereka dengan kata-kata yang baik, maka mereka menjadi hamba-hambamu sepanjang waktu." Tetapi ia mengabaikan nasihat yang diberikan para tua-tua itu, lalu ia meminta nasihat kepada orang-orang muda yang sebaya dengan dia dan yang mendampinginya, Karena mengabaikan nasihat para tua-tua, maka terjadilah pemberontakan terhadap Rehabeam dan keluarga Daud sehingga Kerajaan Israel terpecah dua, menjadi Kerajaan Israel di bagian utara dan Kerajaan Yehuda di bagian selatan.   Amsal 30:17, mengatakan, Mata yang mengolok-olok ayah, dan enggan mendengarkan ibu akan dipatuk gagak lembah dan dimakan anak rajawali.   Anak muda yang tidak mendengarkan ayah dan ibunya sesungguhnya sedang bertindak keluar dari tudung perlindungan orang tua, sehingga mudah menjadi mangsa dari si jahat.  Oleh sebab itu, kiranya setiap orang tua, anak muda dan para remaja dapat bekerja sama menuruti setiap nasihat firman Tuhan untuk memenangkan peperangan rohani ini.  Saya Theo Barahama, mari pancarkan Kerajaan Sorga mulai dari rumah kita.
05:12
February 24, 2021
Bersama Keluarga Kita Memenangkan Peperangan Ini (1)
BERSAMA KELUARGA KITA MEMENANGKAN PEPERANGAN INI (bag.1) Amsal 7:7-9, mengatakan : kulihat di antara yang tak berpengalaman, kudapati di antara anak-anak muda seorang teruna yang tidak berakal budi, yang menyeberang dekat sudut jalan, lalu melangkah menuju rumah perempuan semacam itu,  pada waktu senja, pada petang hari, di malam yang gelap. Memperhatikan firman Tuhan ini dan kenyataan yang terjadi di dalam kehidupan sehari-hari anak-anak muda dan remaja sekarang, kita akan menjumpai setidaknya 3 kenyataan tentang kehidupan mereka.  1. Banyak anak muda yang tidak berakal budi dan tidak berpengalaman. Sebagai contoh, banyak di antara mereka tidak mengetahui apa sesungguhnya tujuan hidup mereka. Jika ditanya, apakah tujuan hidup mereka, kebanyakan mereka akan menjawab meyangkut keinginan terbesar mereka atau cita-cita mereka.  Saudaraku, tujuan hidup berbeda dengan cita-cita. Cita-cita lebih berorientasi kepada keinginan dari manusia, mau menjadi seperti apa mereka itu. Tetapi jika berbicara tentang tujuan hidup manusia, maka seseorang harus bertanya kepada yang menciptakan hidup ini. Seperti sebuah laptop atau benda apa saja yang untuk pertama kali diciptakan. Untuk apa semua itu diciptakan, harus ditanyakan kepada yang pertama kali menciptakannya. Begitulah juga dengan kita manusia, untuk apa kita diciptakan? Jawabannya harus kita dapatkan dari Pencipta kita. Di sinilah banyak orang muda yang tidak memahaminya.   Mereka juga tidak berpengalaman dalam membedakan, antara cinta sejati dengan “perasaan jatuh cinta”. Banyak yang berpikir perasaan jatuh cinta adalah cinta sejati itu sendiri. Akibatnya banyak anak muda remaja yang terjebak dalam asmara yang memabukkan dan menenggelamkan mereka dalam dosa percabulan. Ini baru dua hal mendasar yang orang muda perlu memahaminya. Belum lagi berbicara tentang bagaimana menghadapi pergaulan buruk yang ada di sekeliling hidup mereka.   2. Banyak di antara mereka tinggal di dalam keluarga yang “tidak sehat”. Saudaraku, tidak ada keluarga yang sempurna memang, namun setidaknya ada keluarga yang sehat, di mana praktik saling mengasihi di antara suami istri, di antara orang tua dengan anak-anak serta sebaliknya, dapat dirasakan oleh setiap anggota keluarga.  Di dalam keluarga yang 'tidak sehat" anak-anak sering tidak yakin bahwa papa mamanya sungguh-sungguh mencintai satu sama lain.   Tidak sedikit anak-anak yang merasa tidak aman karena mereka tidak percaya bahwa papa mereka akan tetap setia kepada mama mereka, begitu pula  sebaliknya. Keluarga seperti ini sesungguhnya sedang menanam “benih” ketidaksetiaan atau ketidakpercayaan dalam kehidupan anak-anak mereka. 3. Banyak di antara mereka yang “gugur imannya” di tewaskan oleh wanita jalang. Dari keadaan yang tidak berakal budi dan keluarga yang tidak sehat, muncul anak-anak muda yang tidak siap menghadapi medan peperangan rohani yang dahsyat. Itu digambarkan melalui anak muda yang menyeberang menuju rumah perempuan jalang. Tanpa hikmat, tanpa pengalaman dan tanpa takut akan Tuhan, anak-anak muda kita akan menjadi mangsa yang empuk bagi perempuan jalang.  Saudaraku, tidak ada yang bisa membendung kejatuhan-kejatuhan seperti  ini, kecuali setiap kita orang tua dan anak-anak muda bekerja sama untuk memenangkan peperangan yang besar ini.  Saya Theo Barahama, mari pancarkan Kerajaan Sorga mulai dari rumah kita..
04:56
February 22, 2021
Jangan Jual Kebenaran Itu (2)
JANGAN JUAL KEBENARAN ITU (bag.2) Dalam upayanya tiga kali mencobai Yesus, saya melihat satu usaha dari si Iblis yang perlu kita waspadai yakni, ia selalu berusaha untuk menukar kebenaran yang bernilai kekal dengan sesuatu yang bersifat manusiawi dan duniawi. Pertama, Iblis mau menukar pengakuan Bapa bahwa Yesus adalah Anak yang dikasihi-Nya dengan pengakuan dari Iblis dan manusia. Pengakuan Bapa bahwa Kristus adalah Anak-Nya, sesungguhnya berdasarkan hubungan kesatuan mereka dalam kekekalan. Bapa dan Yesus adalah satu, satu kesatuan. Sebagaimana adanya Bapa, demikian jugalah Anak. Bahkan Yesus sendiri mengatakan, jika seseorang melihat Dia, sesungguhnya orang itu telah melihat Bapa.   Tetapi Iblis mau menukar kebenaran ini dengan pengakuan dari manusia melalui sebuah prestasi membuat mujizat. Itu sebabnya Iblis mencobai Yesus untuk menjadikan batu-batu itu roti.   Matius 4:3-4 mengatakan, Lalu datanglah si pencoba itu dan berkata kepada-Nya: "Jika Engkau Anak Allah, perintahkanlah supaya batu-batu ini menjadi roti." Tetapi Yesus menjawab: "Ada tertulis: Manusia hidup bukan dari roti saja, tetapi dari setiap firman yang keluar dari mulut Allah." Iblis berpikir, seperti Esau yang tergoda oleh sepiring makanan ketika dia lapar,  mungkin Yesuspun akan tergoda dan akan memenuhi permintaannya untuk membuat mujizat, batu menjadi roti. Tetapi Yesus bergeming, sebab manusia hidup bukan dari roti saja melainkan dari setiap perkataan yang keluar dari mulut Allah. Kedua, Iblis mau menukar ketaatan Yesus kepada kehendak Bapa-Nya dengan memerintahkan Dia melakukan hal spektakuler, yakni menjatuhkan diri dari bubungan Bait Allah. Jika ini dilakukan barangkali Yesus akan mendapat pujian dari banyak orang karena Ia akan ditatang oleh Malaikat sehingga tidak akan terjatuh. Tetapi Yesus sangat menyadari, bahwa apa yang ditawarkan Iblis bukanlah kehendak Bapa. Jika Ia menurutinya sama saja Ia akan mencobai Allah untuk melakukan sesuatu yang bukan kehendak-Nya. Yesus dengan tegas menolak. Dia tidak mau menukar ketaatan kepada kehendak Bapa dengan melakukan perbuatan spektakuler yang bisa menimbulkan kekaguman banyak orang, tetapi tidak berasal dari Bapa. Ia tidak mau menjual kebenaran itu. Akhirnya, yang ketiga, sekali lagi Iblis mau menukar penyembahan kepada Allah dengan penyembahan terhadap dirinya dengan menawarkan semua kerajaan dunia dan segala kemegahannya kepada Yesus.   Matius 4:8-10 mencatat : Dan Iblis membawa-Nya pula ke atas gunung yang sangat tinggi dan memperlihatkan kepada-Nya semua kerajaan dunia dengan kemegahannya, dan berkata kepada-Nya: "Semua itu akan kuberikan kepada-Mu, jika Engkau sujud menyembah aku." Maka berkatalah Yesus kepadanya: "Enyahlah, Iblis! Sebab ada tertulis: Engkau harus menyembah Tuhan, Allahmu, dan hanya kepada Dia sajalah engkau berbakti!" Sampai di sini Yesus benar-benar tidak mau berkompromi, Dia mengusir Iblis dan menegaskan bahwa hanya kepada Allah sajalah manusia harus berbakti. Saudaraku, dibutuhkan pertolongan dari Roh Allah sendiri dan pengetahuan akan kebenaran untuk dapat mengalahkan pencobaan dari Iblis. Pengetahuan akan kebenaran yang menstranformasi pikiran dan hati kita sehingga kita menyadari, bahwa sekali kebenaran itu telah kita terima dan menjadi milik kita, maka pantang untuk kita menjualnya lagi. Jangan tukar kebenaran dengan prestasi, sanjungan manusia dan kemegahan dunia ini. Jangan tukar kebenaran yang kekal dengan perkara-perkara yang fana.    Saya Theo Barahama, mari pancarkan Kerajaan Sorga mulai dari rumah kita.
05:22
February 18, 2021
Jangan Jual Kebenaran Itu (1)
JANGAN JUAL KEBENARAN ITU (bag.1) Kembali kita membaca Amsal 23:23a, Belilah kebenaran dan jangan menjualnya. Setelah kita belajar mengenai makna membeli kebenaran dan dengan cara bagaimana kebenaran itu kita beli supaya menjadi milik kita selamanya, maka nasihat berikutnya adalah jangan menjualnya. Ya, jangan pernah menjual kebenaran itu. Di dalam Injil  Lukas, ada catatan yang menarik tentang Martha yang sibuk melayani Tuhan Yesus dengan tangannya, dan Maria yang melayani melalui duduk dekat kaki Tuhan dan terus mendengarkan perkataan-Nya. Lukas 10:41-42 Tetapi Tuhan menjawabnya: "Marta, Marta, engkau kuatir dan menyusahkan diri dengan banyak perkara, tetapi hanya satu saja yang perlu: Maria telah memilih bagian yang terbaik, yang tidak akan diambil dari padanya." Sikap Maria yang duduk dekat kaki Tuhan dan terus mendengarkan perkataan-Nya, adalah sikap seorang hamba yang sangat menghormati tuannya, dan siap menerima dengan hati terbuka perkataan tuannya serta sedia untuk melakukannya. Sebuah sikap hati yang teramat indah, yang seharusnya kita pun sangat menginginkannya. Sikap ini juga menunjukkan bagaimana cara “membeli atau membayar harga” untuk sebuah kebenaran.   Menghargai sikap Maria tersebut Tuhan mengatakan bahwa, Maria sesungguhnya telah memilih bagian yang terbaik, yakni firman-Nya, yang tidak akan diambil dari padanya. Perkataan Tuhan ini menunjukkan, bahwa jika seseorang dengan hati yang terbuka menerima firman-Nya dan siap mentaatinya, maka firman itu tidak akan pernah diambil lagi dari padanya. Firman itu akan menjadi miliknya. Menjadi hartanya yang sangat berharga. Dan tidak ada seorangpun bisa mengambilnya, kecuali dirinya sendiri yang “menjualnya”. Menjual, berarti menukar dengan sesuatu, entah sesuatu yang lebih berharga atau sebaliknya. Jika yang dijual adalah kebenaran, jelas ia ditukar dengan sesuatu yang lebih rendah nilainya, sebab adakah sesuatu yang lebih bernilai dari kebenaran? Yesaya 32:17, mengingatkan kita,  Di mana ada kebenaran di situ akan tumbuh damai sejahtera, dan akibat kebenaran ialah ketenangan dan ketenteraman untuk selama-lamanya. Hanya kebenaran yang menghasilkan ketenangan dan ketenteraman untuk selama-lamanya. Adakah yang lebih berharga dari ketenangan dan ketenteraman yang dihasilkan oleh kebenaran?  Karena itulah ketika seseorang menjual kebenaran, sesungguhnya dia sedang menukarnya ketenangan hidupnya dengan perkara-perkara dunia yang lebih banyak menggellisahkan hati.  Pertanyaannya, bagaimana seseorang bisa menjual kebenaran? Belajar dari sikap Esau terhadap hak kesulungannya, seseorang bisa saja menganggap ringan firman Tuhan karena tergoda oleh suatu keinginan yang bersifat badani.   Jadi ada dua situasi di mana seseorang bisa menjual kebenaran, yakni, sikapnya yang memandang ringan kebenaran dan godaan yang datang dari luar. Esau, terpicu oleh rasa lapar dan bau masakan kacang merah dari Yakub, maka untuk sesaat dia lupa bahwa hak kesulungannya tidaklah pantas untuk ditukar dengan sepiring makanan. Alkitab mengatakan bahwa itu adalah nafsu yang rendah, menukar hak kesulungan dengan sepiring makanan.  Saudaraku, berapa banyak orang Kristen menukar kebenaran, misalnya,  tentang hal bersekutu intim dengan Tuhan, dengan cara duduk dekat kaki Tuhan, berdoa dan mendengarkan firman-Nya hanya karena sepiring makanan? Untuk sesuatu yang sangat prinsip dalam kehidupan orang percaya ini, mereka seperti tidak punya waktu.   Banyak orang Krsten yang tanpa sadar sedang menunjukkan melalui cara hidup mereka, bahwa  sepiring makanan jauh lebih berharga dari pada menyediakan waktu untuk bersekutu intim dengan Tuhan. Bagaimana dengan Saudara?
05:21
February 17, 2021
Belilah Kebenaran (6)
BELILAH KEBENARAN (Bag.6) Cara ketiga dalam membeli kebenaran adalah melalui ketaatan kita. Saudaraku, kebenaran tidak pernah menjadi milik kita atau bagian hidup kita tanpa kita bersedia untuk mentaatinya. Mengetahui kebenaran secara akaliah dengan mentaati kebenaran adalah dua hal yang jauh berbeda.  Yakobus 1:23-25, mengatakan : Sebab jika seorang hanya mendengar firman saja dan tidak melakukannya, ia adalah seumpama seorang yang sedang mengamat-amati mukanya yang sebenarnya di depan cermin. Baru saja ia memandang dirinya, ia sudah pergi atau ia segera lupa bagaimana rupanya. Tetapi barangsiapa meneliti hukum yang sempurna, yaitu hukum yang memerdekakan orang, dan ia bertekun di dalamnya, jadi bukan hanya mendengar untuk melupakannya, tetapi sungguh-sungguh melakukannya, ia akan berbahagia oleh perbuatannya Ada dua hal menyangkut ketaatan yang bisa kita pelajari dari ayat di atas : 1. Mereka yang mendengar tetapi tidak melakukannya sama dengan orang yang bercermin sebentar lalu pergi sehingga lupa bagaimana rupanya atau keadaan dirinya. Artinya, firman yang diibaratkan cermin tidak memberikan pengertian apapun tentang keadaan sesungguhnya dari hidupnya. Firman itu hanya dia pandang sebentar lalu dtinggalkannya sehingga dia tidak mengetahui keadaan rohaninya seperti apa. Firman itu tidak mendatangkan faedah bagi dirinya, karena tidak pernah menjadi miliknya. Akibatnya, firman itu tidak mengubah sedikitpun jalan hidupnya.  2. Mereka yang meneliti atau menyelidiki firman Allah yaitu hukum yang memerdekakan dan bertekun dalam melakukannya, dan bukan hanya mendengar untuk melupakannya, ia akan berbahagia oleh perbuatannya tersebut. Jelas sekali, ketaatan kepada Allah akan mendatangkan kebahagiaan dalam hidup kita. Kita perlu berhati-hati dengan kebiasaan berpikir dan berbicara kita yang sering mengatakan, bahwa mentaati firman Tuhan itu sulit sekali. Memang tidak bisa disangkal, bahwa ada kesulitan untuk mentaati firman Tuhan. Tetapi bukankah kita harus berpikir bahwa jika Allah menghendaki kita untuk mentaati firman-Nya, Dia pasti akan menolong kita agar mampu melakukannya? Jadi, marilah berpikir benar, terkadang memang sangat tidak mudah untuk mentaatai firman-Nya dalam segala situasi dan kondisi yang kita hadapi, tetapi Allah pasti menolong dan memampukan kita. Ya, Dia bahkan sudah menolong melalui Roh Kudus yang ditempatkan-Nya dalam hati kita.   Akhirnya, apakah ketaatan tersebut? Ketaatan adalah, menuruti tanpa syarat segala perintah-Nya. Ketaatan adalah, tetap berpegang kepada kebenaran, dalam segala situasi, baik diwaktu susah maupun diwaktu senang. Jadi, kita bisa simpulkan, ketaatan adalah menuruti segala perintah-Nya secara konsisten. Dan motif utamanya adalah karena kita mengasihi Dia.  Saudaraku, Tuhan lebih memperhatikan dan mengharapkan ketaatan kita dari pada kesuksesan kita. Maksudnya, dalam hidup ini kita bisa saja dianggap sebagai orang yang berhasil dalam pendidikan, dalam pekerjaan, dalam usaha dan sebagainya, tetapi apakah Tuhan menganggap kita sebagai orang yang taat kepada-Nya?  Mereka yang taat akan menjadi orang percaya yang bijaksana, yang mendirikan rumahnya di atas batu. Rumah yang ketika dilanda hujan, angin dan banjir tidak roboh melainkan tetap kokoh. Benar, mereka yang taat adalah orang yang bijaksana dan kuat. Karena itu belilah kebenaran melalui ketaatan kita dan jangan menjualnya lagi. Saya, Theo Barahama, mari pancarkan Kerajaan Sorga mulai dari rumah kita.
05:08
February 16, 2021
Belilah Kebenaran (5)
BELILAH KEBENARAN (bag.5) Cara kedua kita membeli kebenaran dan hidup di dalamnya adalah dengan mempergunakan seluruh waktu kita sebagai bayarannya. Efesus 5:16, mengatakan, dan pergunakanlah waktu yang ada, karena hari-hari ini adalah jahat. Saudaraku, kita hidup di dalam waktu, kita hidup dengan mempergunakan waktu dan jangan lupa hidup kita di dunia ini juga dibatasi oleh waktu. Mempergunakan seluruh waktu kita untuk membeli kebenaran berarti kita memprioritaskan waktu tersebut untuk kita pakai sebagai "uang" pembayarannya.  Kita ambil contoh Yesus Kristus, Tuhan kita dalam mempergunakan waktu-Nya untuk berdoa. Pagi-pagi benar, waktu hari masih gelap, Ia bangun dan pergi ke luar. Ia pergi ke tempat yang sunyi dan berdoa di sana. Tetapi Simon dan kawan-kawannya menyusul Dia; waktu menemukan Dia mereka berkata: "Semua orang mencari Engkau." Markus 1:35-37 Kita tidak tahu berapa lama waktunya Yesus berdoa, tetapi jika kita memperhatikan bahwa Simon dan kawan-kawannya menyusul Dia, berhubung dengan banyaknya orang yang mencari Dia, dan kemungkinan besar sudah menunggu Dia,  maka kita tahu bahwa cukup lama Tuhan Yesus berdoa, sebab Dia memulainya pagi-pagi benar, waktu hari masih gelap.  Saya mempunyai teman seorang missionaris dari Amerika yang tinggal di suatu dusun terpencil di Mentawai, tepatnya di daerah Siberut Barat Daya. Dia biasa bangun dan memulai aktivitas doanya dan belajar menyelidiki firman Tuhan mulai dari jam 4 pagi sampai selesai nanti jam 8 pagi.  Oleh kemurahan Tuhan sejak awal tahun ini saya berlatih untuk belajar memperkatakan firman Tuhan setiap satu jam satu kali. Itu saya lakukan mulai dari jam 8 pagi sampai dengan jam 10 malam. Saya setel alarm di smartphone saya untuk berdering setiap satu jam satu kali. Setiap alarm berdering, maka untuk sesaat saya mulai memuji Tuhan, berterima kasih untuk hari dan waktu yang Dia sudah berikan kepada saya, lalu saya mulai memperkatakan firman-Nya yang saya hafalkan. Sering saya akhiri dengan mendoakan satu keluarga jemaat lalu saya tutup dengan mengatakan,”Terima kasih Tuhan, firman-Mu hidup, firman-Mu berkuasa, firman-Mu ajaib, firman-Mu memberi aku kemenangan. Amin!  Saudaraku aktivititas itu biasanya berlangsung tidak lebih dari 1 sampai dengan 1 setengah menit. Saya mencoba mempegunakan waktu sedemikian rupa supaya saya dapat mengingat, merenungkan dan memperkatakan firman Tuhan sesering mungkin. Hasilnya, firman itu bekerja luar biasa dan menolong saya untuk tetap bersukacita di tengah segala tantangan di dalam hidup maupun pelayanan yang Tuhan percayakan.   Waktu yang Tuhan beri hanya bisa kita pergunakan, karena itu pergunakanlah waktu sebagai bayaran termahal agar kita selalu terhubung secara nyata dengan Tuhan dan firman-Nya.  Saudaraku, sebelum kita mengenal Tuhan, betapa banyaknya waktu kita sia-siakan dengan memakainya 100 persen untuk perkara-perkara yang fana. Sekarang kita perlu menebusnya dengan sungguh-sungguh menggunakannya untuk melakukan kehendak-Nya. Waktu yang telah kita lewati tak bisa diulang, sementara besok belum tentu kita jelang, karena itu gunakanlah waktu kita sekarang, sebagai bayaran untuk membeli kebenaran. Saya Theo Barahama, mari pancarkan Kerajaan  sorga mulai dari rumah kita.
04:39
February 15, 2021
Belilah Kebenaran (4)
BELILAH KEBENARAN (bag.4) Saudaraku, bagaimanakah caranya kita membeli kebenaran tersebut? 1. Kita membelinya melalui hati yang sedia terbuka menerima firman itu. Dalam 1 Tesalonika 1:6, rasul Paulus menulis : Dan kamu telah menjadi penurut kami dan penurut Tuhan; dalam penindasan yang berat kamu telah menerima firman itu dengan sukacita yang dikerjakan oleh Roh Kudus,   Sekalipun jemaat di Tesalonika mengalami penindasan yang berat, mereka tetap menerima firman itu dengan sukacita, sukacita yang dikerjakan oleh Roh Kudus. Menerima firman dalam penindasan yang berat menunjukkan kesediaan hati mereka untuk membeli firman tersebut berapapun harga yang harus mereka bayar.  Sebagai akibatnya ayat selanjutnya mengatakan, “sehingga kamu telah menjadi teladan untuk semua orang yang percaya di wilayah Makedonia dan Akhaya. Karena dari antara kamu firman Tuhan bergema bukan hanya di Makedonia dan Akhaya saja, tetapi di semua tempat telah tersiar kabar tentang imanmu kepada Allah, sehingga kami tidak usah mengatakan apa-apa tentang hal itu. 1 Tes.1:7-8 Ada sedikitnya dua hal penting di catat dalam dua ayat tersebut, yakni mereka menjadi teladan bagi semua orang percaya di wilayah Makedonia dan Akhaya. Mengapa? Karena dari antara mereka firman Tuhan bergema ke seantero dunia, dalam wujud iman yang disertai perbuatan.  Jika memakai bahasa Amsal 4:23, dari dalam hati jemaat di Tesalonika terpancar kehidupan yang dapat dilihat dan didengar oleh banyak orang. Jika membandingkanya dengan perumpamaan empat macam tanah hati yang ditaburi benih, maka hati jemaat di Tesalonika adalah jenis tanah hati yang ke empat, yakni tanah hati yang baik.  Dalam Injil lukas 8: 15, Tuhan Yesus mengatakan :  Yang jatuh di tanah yang baik itu ialah orang, yang setelah mendengar firman itu, menyimpannya dalam hati yang baik dan mengeluarkan buah dalam ketekunan." Hati yang mendengar – ya, kita harus mendengar dengan hati, dan bukan hanya dengan telinga – dan yang menyimpan firman itu dalam hati yang baik, artinya menjadikan firman itu pegangan dalam hidupnya, dia akan mengeluarkan buah. Apakah buah itu? Buah itu adalah kehidupan Yesus yang terpancar melalui kehidupan mereka. Ya,  mereka yang sedia menerima firman itu dan menyimpannya dalam hati. Sebagai catatan tambahan yang sangat penting adalah, buah itu dikeluarkan di dalam ketekunan, artinya melalui sebuah proses, tidak instan. Ketekunan itu juga  bagian dari harga yang harus dibayar agar kebenaran itu menghasilkan buah yang banyak dan matang. Jadi, kita membeli kebenaran tersebut dengan menyediakan hati kita menerima firman itu, menyimpannya dalam hati dan melakukannya dengan tekun. Saudaraku, bukan dengan harta dunia kita membayarnya tetapi pertama-tama melalui kesediaan hati kita untuk menerimanya dengan sukacita yang dikerjakan oleh Roh Kudus. Kebenaran jauh lebih bernilai dari perak, emas ataupun permata. Mereka yang membeli dan tidak pernah menjualnya lagi akan berbahagia dengan perbuatannya.   Saya Theo Barahama, mari pancarkan Kerajaan Sorga mulai dari rumah kita.
04:35
February 11, 2021
Belilah Kebenaran (3)
BELILAH KEBENARAN (bag.3) 1 Tim. 4:13, Sementara itu, sampai aku datang bertekunlah dalam membaca Kitab-kitab Suci, dalam membangun dan dalam mengajar. Bertekun dalam membaca Kitab-kitab suci adalah sebuah disiplin penting di dalam upaya “membayar harga” agar kita beroleh pengetahuan akan kebenaran dan hidup di dalamnya. Jemaat yang mula-mula pun setiap hari bertekun dalam pengajaran rasul-rasul. Ini hanya contoh bahwa untuk beroleh pengetahuan akan kebenaran dan hidup di dalam kebenaran kita perlu membeli atau membayar harganya. Roh Kudus memberi dorongan yang kuat dalam hati kita untuk mentaati kebenaran dan kita bertindak melakukannya.  Saudaraku, mengapa kita harus membelinya? 1. Karena kebenaran melepaskan orang dari maut. Amsal 11:4, mengatakan : Pada hari kemurkaan harta tidak berguna, tetapi kebenaran melepaskan orang dari maut. Banyak orang berusaha keras untuk mengumpulkan harta walaupun pada hari kemurkaan harta tersebut sama sekali tidak berguna. Harta tidak dapat melepaskan kita dari maut, dari ancaman neraka. Hanya kebenaranlah yang dapat melakukannya. Kebenaran yang menuntun kita kepada pertobatan dan kesetiaan kita mengiring Tuhan.  2. Kebenaran sejati membawa orang menuju hidup.  Amsal 11:19 mengatakan : Siapa berpegang pada kebenaran yang sejati, menuju hidup, tetapi siapa mengejar kejahatan, menuju kematian. Kebenaran manusia seperti kain larah, seperti kain kotor, kata firman Allah. Kebenaran manusia sudah tercemar karena dosa. Hanya kebenaran Allah atau kebenaran dari Allah saja adalah kebenaran sejati. Kebenaran dari Allah membawa seseorang menuju hidup. Hidup yang berkelimpahan selama di bumi ini dan dalam kekekalan kelak bersama dengan Tuhan.    3. Kebenaran meninggikan derajat manusia bahkan sebuah bangsa.  Amsal 14:34, “Kebenaran meninggikan derajat bangsa, tetapi dosa adalah noda bangsa. Derajat atau martabat sebuah bangsa ditentukan oleh nilai-nilai kehidupan yang dipegangnya. Jika nilai-nilai yang dipegangnya adalah firman Tuhan, maka kebenaran firman Tuhan itu akan meninggikan derajatnya. Jangan pernah membangun derajat kita atau derajat bangsa kita di atas harta, kepandaian atau sanjungan manusia, hal-hal yang mudah berubah dan tidak tahan uji. Mari kita bangun derajat kita sendiri dan martabat bangsa kita di atas kebenaran firman Allah saja.  4. Kebenaran adalah firman-Nya menguduskan kita.  Yohanes 17:17, mengatakan, ”Kuduskanlah mereka dalam kebenaran; firman-Mu adalah kebenaran.” Dikuduskan berarti dipisahkan dari dunia dan segala keduniawiannya. Dipisahkan dari nilai-nilainya yang bertentangan dengan firman Tuhan.Inilah bagian yang Allah rindukan dalam hidup kita. Sesudah kita menerima Kristus maka hal yang paling Dia rindukan adalah kita terus menerus dikuduskan melalui pembaharuan pikiran kita. Sebab mereka yang dibaharui atau dikuduskan pikirannya oleh firman akan dikuduskan juga seluruh kehidupannya.  Saudaraku, belilah kebenaran, karena hanya kebenaran yang dapat menghantar kita kepada kekekalan bersama dengan Kristus, kekasih jiwa kita. Saya Theo Barahama, mari pancarkan Kerajaan Sorga mulai dari rumah kita.
04:46
February 11, 2021
Belilah Kebenaran (2)
BELILAH KEBENARAN (bag.2) Saudaraku, kita diselamatkan karena anugerah oleh iman. Dikatakan sebagai anugerah semata karena sesungguhnya kita tidak pantas untuk menerimanya, sebagai akibat dari segala pemberontakan kita. Sementara dari pihak Allah sendiri tidak memiliki kewajiban untuk memberikan keselamatan itu kepada kita.  Jika Ia tidak memberikan Anak-Nya sendiri sebagai korban pendamaian bagi kita, maka kita tidak dapat menuntut atau menyalahkan diri-Nya. Ia berhak memutuskan segala sesuatu berdasarkan kehendak-Nya sendiri. Namun di dalam kasih-Nya yang besar Ia memutuskan untuk melanjutkan rencana-Nya yang kekal bagi kita manusia dengan mengutus Anak-Nya sebagai korban pengganti untuk menebus hutang dosa kita. Jadi, keselamatan memang kita terima dengan cuma-cuma berdasarkan korban Kristus di kayu salib, tetapi untuk memperoleh pengetahuan akan kebenaran dan hidup dalam kebenaran tersebut dibutuhkan hasrat yang kuat dan pengorbanan kita untuk membayarnya. Kata “belilah kebenaran” menunjukkan dua hal tersebut.  1. Dibutuhkan hasrat yang kuat untuk beroleh pengetahuan akan kebenaran dan hidup di dalamnya. Hal ini dikerjakan oleh Allah Roh Kudus sendiri di dalam hidup kita.  Filipi 2:12-13, mengatakan :  Haisaudara-saudaraku yang kekasih, kamu senantiasa taat; karena itu tetaplah kerjakan keselamatanmu dengan takut dan gentar, bukan saja seperti waktu aku masih hadir, tetapi terlebih pula sekarang waktu aku tidak hadir, karena Allahlah yang mengerjakan di dalam kamu baik kemauan maupun pekerjaan menurut kerelaan-Nya. Allah yang menyelamatkan kita telah menempatkan Roh-Nya di dalam diri kita agar kita senantiasa taat untuk mengerjakan keselamatan tersebut dengan takut dan gentar. Roh Allah itulah yang memberikan dorongan dan hasrat yang kuat agar kita merindukan kebenaran firman Allah dan mentaatinya. Dialah yang memberikan kehausan itu kepada kita seperti seorang anak haus akan air susu yang murni dari ibunya. Kehausan akan firman Allah ini juga merupakan bukti otentik bahwa seseorang telah mengalami proses kelahiran baru di dalam hidupnya.     2. Harga yang kita sendiri harus sedia untuk membayarnya. Kisah Para Rasul 17:11, mengatakan: Orang-orang Yahudi di kota itu lebih baik hatinya dari pada orang-orang Yahudi di Tesalonika, karena mereka menerima firman itu dengan segala kerelaan hati dan setiap hari mereka menyelidiki Kitab Suci untuk mengetahui, apakah semuanya itu benar demikian. Dokter Lukas mencatat, bahwa hati orang-orang Yahudi di Berea lebih baik dari pada orang-orang Yahudi di Tesalonika. Mereka bukan hanya menerima firman Tuhan dengan segala kerelaan hati tetapi – inilah yang sangat penting untuk dicatat – setiap hari mereka menyelidiki Kitab Suci untuk mengetahui atau membuktikan bahwa apa yang dikabarkan oleh para rasul itu benar demikian. Maksudnya, apakah benar-benar sesuai dengan Kitab Suci. Alangkah indahnya sikap hati orang-orang Yahudi di Berea tersebut. Saya percaya, Roh Kuduslah yang memberikan dorongan kepada mereka untuk menerima firman Tuhan dan kehausan untuk menyedikinya. Dan mereka menuruti dorongan Roh Kudus dengan membayar harganya, yaitu menyelidiki Kitab Suci setiap hari. Ya, menyelidiki Kitab Suci setiap hari! Saudaraku, hasrat yang dikerjakan oleh Roh Kudus dan kesediaan kita membayar harga dengan menyelidiki Kitab Suci setiap hari akan membawa kita beroleh pengetahuan akan kebenaran dan hidup dalam kebenaran tersebut. Saya Theo Barahama, mari pancarkan Kerajaan Sorga mulai dari rumah kita.
05:13
February 9, 2021
Belilah Kebenaran (1)
BELILAH KEBENARAN (bag.1) Amsal 23:23 mengatakan, ”Belilah kebenaran dan jangan menjualnya; demikian juga dengan hikmat, didikan dan pengertian. Saudaraku, apakah kita pernah berpikir, bahwa untuk apa yang namanya kebenaran kita perlu membelinya? Apakah kita juga pernah berpikir bahwa kita bisa “menjual” kebenaran tersebut? Sehingga penulis Amsal mengatakan, ”Belilah kebenaran dan jangan menjualnya”. Saya menegaskan, belilah kebenaran dan jangan pernah sekali-kali kita menjualnya. Mengapa? Karena dalam hidup ini ada satu hal yang kita hanya boleh membelinya dan tidak boleh sama sekali untuk menjualnya. Sebab jika kita menjualnya, maka sesungguhnya kita sedang menjual hidup kita ke dalam tangan si Pencoba. Apakah yang dimaksud dengan kebenaran di sini? 1. Pengetahuan akan kebenaran.  Di dalam 1 Timotius 2:3-4, dikatakan, ”Itulah yang baik dan yang berkenan kepada Allah, Juruselamat kita, yang menghendaki supaya semua orang diselamatkan dan memperoleh pengetahuan akan kebenaran. Saudaraku, adalah kehendak Allah supaya semua orang diselamatkan,  tetapi tidak berhenti sampai di situ. Setelah diselamatkan Allah menghendaki agar semua orang juga memperoleh pengetahuan akan kebenaran. Jadi, Allah ingin semua orang diselamatkan dan memperoleh pengetahuan akan kebenaran.  Yang dimaksud pengetahuan akan kebenaran di sini bukanlah penngetahuan yang diterima berdasarkan kesanggupan otak kita untuk memahaminya, atau menjadi sekadar pengetahuan saja, melainkan pengetahuan yang mendatangkan perubahan hidup melalui pembaharuan pikiran. Sebagaimana yang ditulis dalam Roma 12:2, Janganlah kamu menjadi serupa dengan dunia ini, tetapi berubahlah oleh pembaharuan budimu, sehingga kamu dapat membedakan manakah kehendak Allah: apa yang baik, yang berkenan kepada Allah dan yang sempurna. Pengetahuan akan kebenaran akan mendatangkan pembaharuan dalam pikiran dan akan mengubah kehidupan kita. 2. Kebenaran yang dimaksud adalah : hidup dalam kebenaran. Tidak cukup memperoleh pengetahuan akan kebenaran, kita juga harus menyatakan perubahan yang dihasilkan melalui pengetahuan tersebut, dengan hidup di dalam kebenaran, bahkan tetap hidup dalam kebenaran. Rasul Yohanes mengatakan dalam suratnya, 3 Yohanes 1:3-4, Sebab aku sangat bersukacita, ketika beberapa saudara datang dan memberi kesaksian tentang hidupmu dalam kebenaran, sebab memang engkau hidup dalam kebenaran. Bagiku tidak ada sukacita yang lebih besar dari pada mendengar, bahwa anak-anakku hidup dalam kebenaran.   Rasul Yohanes sebagai seorang penatua, sangat bersukacita mendengar kesaksian dari beberapa saudara yang datang kepada dirinya mengenai Gayus, anak rohaninya, yang hidup dalam kebenaran, yang dia sendiri telah tahu sebelumnya bahwa Gayus memang hidup dalam kebenaran. Inilah sukacita seorang hamba Tuhan, sukacita seorang gembala sidang bahkan sukacita Tuhan Yesus sendiri ketika jemaat hidup dalam kebenaran. Sungguh, tidak ada sukacita yang lebih besar dari pada mendengar, bahwa orang-orang yang kita layani hidup dalam kebenaran. Saudaraku, belilah pengetahuan akan kebenaran dan hiduplah dalam kebenaran tersebut. Itu adalah hidup yang indah dan penuh makna di tengah arus zaman di mana banyak orang meninggalkan kebenaran, hanya demi kekayaan materi atau  kesenangan duniawi. Saya Theo Barahama, mari gemakan Kerajaan Sorga mulai dari rumah kita.
05:07
February 8, 2021
Ulam dan Anak-Anaknya
Renungan pagi : ULAM DAN ANAK-ANAKNYA 1 Tawarikh 8: 38-40, Azel mempunyai  enam orang anak, dan inilah nama-nama mereka: Azrikam, Bokhru, Ismael, Searya, Obaja dan Hanan. Itulah sekaliannya anak-anak Azel. Anak-anak Esek, saudaranya, ialah Ulam, anak sulungnya, lalu Yeush, anak yang kedua, dan Elifelet, anak yang ketiga. Anak-anak Ulam itu adalah orang-orang berani, pahlawan-pahlawan yang gagah perkasa, pemanah-pemanah; anak dan cucu mereka banyak: seratus lima puluh orang. Mereka semuanya itu termasuk bani Benyamin. Siapakah yang mengenal nama Ulam? Siapakah Esek, ayah dari Ulam? Ada juga nama Azel, saudara dari Esek. Nama-nama yang sangat asing bagi kita. Sekalipun demikian catatan mengenai Ulam sangat membanggakan, karena anak-anaknya adalah orang-orang yang berani, para pahlawan yang gagah perkasa.  Saya percaya anak-anak yang berani, pahlawan-pahlawan yang gagah perkasa tidak terbentuk dengan sendirinya. Ini bicara karakter yang tidak selalu bisa dijumpai di dalam diri anak-anak di dalam setiap keluarga. Mereka juga pemanah-pemanah, yang sangat handal, sehingga hal itu disebutkan untuk memberitahu kita, betapa mereka memiliki keahlian yang mumpuni.  Anak-anak Ulam adalah anak-anak yang memiliki karakter sekaligus keahlian yang patut dibanggakan. Apakah yang dapat kita katakan tentang hal ini? Seorang hamba Tuhan pernah membuat sebuah pernyataan, ”Keahlian bisa membawa orang ke puncak tetapi hanya karakter yang dapat mempertahankannya.” Sangat penting bagi kita orang tua untuk memahami bahwa tidak cukup menolong anak-anak memiliki kepandaian, kecerdasan, pengetahuan yang tinggi dan keahlian yang mumpuni. Lebih dari semua itu anak-anak kita memerlukan  karakter yang kuat agar keahlian mereka berguna bagi banyak orang dan membawa kemuliaan bagi nama Tuhan.  Salah satu karakter Kristus yang perlu kita teladankan kepada anak-anak kita adalah kerendahan hati. Filipi 2:3b, mengatakan : “Sebaliknya hendaklah dengan rendah hati yang seorang menganggap yang lain lebih utama dari pada dirinya sendiri.” Orang yang rendah hati adalah mereka yang menganggap orang lain lebih utama dari dirinya sendiri. Mereka mencari dan mendahulukan kepentingan orang lain. Saya yakin, dasar dari karakter yang terpuji ini adalah kasih akan Allah! Saudaraku, tidak perlu berusaha menjadi orang yang dikenal oleh banyak orang, tetapi berusahalah untuk menghasilkan buah kehidupan yang dapat dirasakan oleh orang banyak melalui anak-anak kita. Sebab anak-anak kita membawa nama kita sebagai orang tua, entah nama baik yang mendatangkan rasa hormat atau nama buruk yang membusukkan nama kita.  Mazmur 127 :3-5; mengatakan : _Sesungguhnya, anak-anak lelaki adalah milik pusaka dari pada TUHAN, dan buah kandungan adalah suatu upah. Seperti anak-anak panah di tangan pahlawan, demikianlah anak-anak pada masa muda. Berbahagialah orang yang telah membuat penuh tabung panahnya dengan semuanya itu. Ia tidak akan mendapat malu, apabila ia berbicara dengan musuh-musuh di pintu gerbang. Ulam, sangat tidak dikenal, tetapi ia adalah orang yang berbahagia karena telah membuat anak-anaknya seperti anak-anak panah di tangan pahlawan.  Saya Theo Barahama, mari pancarkan Kerajaan Sorga dari rumah kita.
04:39
January 29, 2021
Syema Israel
Renungan pagi : SYEMA ISRAEL Orang Israel menyebut Ulangan 6:4-9 sebagai syema. Kata syema berarti “mendengar dengan sungguh-sungguh dan menaatinya”. Syema ini begitu penting, sehingga mereka menuliskannya dalam potongan-potongan kecil perkamen, lalu dimasukan ke dalam kotak kulit kecil yang disebut teffilin. Teffilin ini diikatkan di lengan kanan dan dahi saat seorang pria Israel berdoa pada pagi hari dan ditempelkan di tiang pintu rumah.  Alkitab merumuskan pengakuan iman umat Allah dengan rumusan yang diungkapkan demikian: “Dengarlah hai orang Israel: TUHAN itu Allah kita, TUHAN itu esa!” Pengakuan iman ini bukanlah rumusan Musa sebagai hasil pemikirannya,  melainkan didasarkan atas pengalaman-pengalaman Musa dan pengalaman-pengalaman umat Israel sendiri, sejak Tuhan Allah memperkenalkan diri-Nya kepada Israel dan melepaskan Israel dari tanah perhambaan di Mesir. Di sepanjang sejarah, dari Mesir hingga di dataran Moab itu, yang kira-kira 40 tahun lamanya, Tuhan Allah telah memperkenalkan diri-Nya kepada Israel dan telah membuktikan kepada mereka dengan firman dan karya-Nya, siapa diri-Nya. Di sini diakui, bahwa Allah Israel adalah TUHAN atau YHVH. Dengan nama ini Tuhan Allah memperkenalkan diri-Nya sebagai sekutu Israel. Sebagai sekutu Israel, Tuhan Allah adalah Allah yang setia, yang memenuhi segala janji-Nya. Dengan mengingatkan kepada nama itu, Musa bermaksud menekankan, bahwa TUHAN adalah setia, yang benar-benar telah memegang teguh kepada apa yang telah difirmankan dan diperbuat-Nya.   “Dengarlah hai orang Israel, Tuhan itu Allah kita, Tuhan itu Esa! Kasihilah Tuhan Allahmu, dengan segenap hatimu, dengan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu.  Ayat ini merupakan suatu pengakuan iman yang wajib dilakukan setiap pagi dan malam, sesuai dengan tradisi Yudaisme.  Perkataan “kasihilah Tuhan Allahmu”, berarti menuruti segala perintah-Nya dengan tekad yang bulat, menaruh perhatian secara penuh kepada kepentingan-kepentingan Tuhan, dengan mengutamakan apa yang Tuhan kehendaki.   Perkataan “dengan segenap hati”, berarti menyerahkan segala proses pemikiran, perasaan, keputusan kita kepada Tuhan, untuk dituntun dan dimanfaatkan demi tercapainya kehendak Tuhan.   Perkataan “dengan segenap jiwamu”, berarti menundukkan serta mengabdikan segala perkara dan keinginan kita kepada kehendak Tuhan, sehingga segenap potensi serta perasaan yang ada di dalam diri kita menjadi sarana terlaksananya kehendak Tuhan. Sedangkan perkataan “dengan segenap kekuatanmu” berarti bertindak sekuat tenaga untuk menegakkan hal-hal yang dituntut oleh firman Tuhan, serta tidak berbuat hal-hal yang dilarang olehNya. Pengertian-pengertian ini menunjukkan bahwa bangsa Israel diminta oleh Tuhan untuk mengasihi, melayani, dan menaati Tuhan dengan segenap hati dan jiwa mereka. Melalui syema, Israel diajar untuk memilih persekutuan yang intim dengan Tuhan sebagai prioritas utama. Seluruh aspek kehidupan Israel didasari oleh hubungan cintanya dengan Tuhan. Di dalam cinta ini terkandung komitmen dan kesetiaan yang menyeluruh dan total. Syema ini:  1. Harus tertanam dalam hati orang Israel (ay. 6);  2. Harus tertanam dalam hati anak-anak Israel (ay. 7);  3. Harus menjadi bagian hidup sehari-hari mereka (ay. 7);  4. Harus menjadi identitas pribadi mereka (ay. 8); dan  5. Menjadi identitas keluarga serta masyarakat Israel (ay. 9). 
05:46
January 27, 2021
Bicarakanlah Kebenaran di Dalam Kasih
Renungan pagi : BICARAKANLAH KEBENARAN DI DALAM KASIH Ada satu hal yang sangat tidak mudah untuk dilakukan, bahkan oleh seorang pengkhotbah yang paling fasih lidah dan sudah biasa menyampaikan kebenaran, yakni menyampaikan kebenaran di dalam kasih. Banyak orang menyampaikan kebenaran tetapi tidak di dalam kasih. Mereka menyampaikan kebenaran hanya karena ingin dilihat oleh orang bahwa mereka memiliki pengetahuan akan kebenaran. Mereka menyampaikan kebenaran tidak di dalam kasih karena mereka juga tidak sungguh-sungguh mengasihi orang yang  mendengarkan berita mereka. Ini sesuatu yang sangat penting untuk dimengerti oleh para ayah atau kepala keluarga ketika membicarakan kebenaran tentang mengasihi Allah kepada anak-anak mereka.  Bagaimana caranya seorang ayah dapat mengajarkan dan membicarakan hal mengasihi Allah di dalam kasih? Pertama, ia sendiri telah mengalami kasih Allah dan sadar bahwa ia hidup karena kasih tersebut. Kedua, ia mengasihi anak-anaknya seperti ia telah dikasihi oleh Bapa di sorga. Bukan kasih natural dari seorang anak manusia tetapi kasih Allah yang sempurna. Bagaimana pula langkah praktis di dalam membicarakan dengan anak-anak masalah yang sangat penting di masa yang genting sekarang ini.  1. Seorang ayah perlu mendoakan anak-anak mereka dengan kasih dan kesungguhan agar Allah sendiri menjamah mereka sehingga mereka dapat memahami bahwa hal yang paling penting yang dibutuhkan oleh mereka adalah mengasihi Allah. 2. Jika ada suasana ketegangan dalam hubungan ortu dan anak karena sesuatu dan lain hal sebaiknya dibereskan terlebih dahulu. 3. Jangan menempatkan diri sebagai orang yang sudah tahu segalanya sekalipun kita adalah orang tua dari anak-anak kita sendiri.  4. Yang sangat-sangat penting juga adalah, istilah membicarakan mempunyai arti melibatkan dua pihak atau lebih, artinya ada sebuah dialog. Ya, membicarakan kasih Allah kepada anak adalah berdialog dengan mereka. Bukan mengajar mereka seperti guru di depan kelas, tetapi berdialog dalam kasih.     Bagaimana caranya kita sebagai orang tua berdialog tentang mengasihi Allah?Tidak sulit, pakailah pertanyaan-pertanyaan yang sudah dipersiapkan dan siap mengantisipasi jawaban atau pertanyaan kembali dari anak nantinya. Di sini saya mencoba membagikan pertanyaan-pertanyaan untuk anak-anak yang berumur 6-12 tahun.  1. Menurut kamu mengapa kita masih hidup, sehat, bisa makan, bisa bermain dengan gembira sampai saat ini?  2. Apakah kamu percaya semua ini adalah berkat Tuhan? 3. Apakah kamu sungguh-sungguh percaya bahwa Tuhan Yesus mengasihi kamu? Apakah buktinya buat kamu? 4. Kalau Tuhan mengasihi kamu, apakah yang kamu harus lakukan terhadap Dia? Apakah buktinya kalau kita mengasihi Dia?  Cobalah mempelajari pertanyaan yang Tuhan Yesus tujukan kepada Petrus setelah Petrus menyangkali diri-Nya. Perhatikan suasana dan hubungan yang terjadi dan pada saat seperti apa Yesus melakukannya. Injil Yohanes 21:15, Sesudah sarapan Yesus berkata kepada Simon Petrus: "Simon, anak Yohanes, apakah engkau mengasihi Aku lebih dari pada mereka ini?" Jawab Petrus kepada-Nya: "Benar Tuhan, Engkau tahu, bahwa aku mengasihi Engkau." Kata Yesus kepadanya: "Gembalakanlah domba-domba-Ku." Sekali lagi, para ayah, para kepala keluarga atau siapapun kita, bicarakanlah kebenaran dalam kasih di rumah kita. Saya Theo Barahama, mari pancarkan Kerajaan Sorga dari rumah kita!
04:52
January 26, 2021
Jangan Menyesatkan Anak-Anak Kita
Renungan pagi : JANGAN MENYESATKAN ANAK-ANAK KITA Kita masih membahas Ulangan 6:7, haruslah engkau mengajarkannya berulang-ulang kepada anak-anakmu dan membicarakannya apabila engkau duduk di rumahmu, apabila engkau sedang dalam perjalanan, apabila engkau berbaring dan apabila engkau bangun. Petunjuk tehnis yang kedua agar hal mengasihi Allah dapat dipraktikkan secara nyata di dalam setiap keluarga Israel adalah membicarakan hal tersebut. Membicarakan berarti memperbincangkan, menjadikannya topik pembicaraan secara sengaja di dalam keluarga. Ini sebuah cara yang simple, sederhana namun penuh dengan kuasa untuk membentuk suatu budaya baru di dalam sebuah keluarga. Mengajarkannya berulang-ulang dan tidak berhenti di sana, melainkan meneruskannya dengan membicarakannya secara sengaja.  Benar, semua ini harus dilakukan secara sengaja. Bagi Israel yang sekian ratus tahun berada dalam belenggu perbudakan bangsa Mesir yang tidak megenal Allah yang benar, mengajarkan dan membicarakan tentang mengasihi Allah dengan segenap hati, pastilah sesuatu yang harus diperjuangkan dengan sengaja. Begitu juga bagi kita yang pada dasarnya dulu juga tidak mengenal Allah yang benar, harus berupaya dan berjuang sedemikian rupa agar budaya mengasihi Allah di dalam Kristus, dapat dibangun juga di dalam keluarga kita. Mengajarkan dan membicarakan secara berulang-ulang.  Kapan membicarakannya? Firman Allah menerangkan : Pada waktu engkau duduk di rumahmu, pada waktu kamu dalam perjalanan, pada waktu kamu berbaring, pada waktu kamu bangun. Artinya pada setiap kesempatan, dan pada setiap keadaan. Dan kesempatan terbesar adalah di dalam rumah kita sendiri, yakni ketika anak-anak kita masih kecil atau pada usia dini. Jadi, kita bisa simpulkan, pendidikan rohani terbaik untuk anak-anak kita diperoleh pertama-tama dari orang tua mereka sendiri, di dalam keluarga dan sejak usia dini. Allah dengan segala hikmat-Nya yang luar biasa memberikan kehormatan kepada orang tua, sebagai orang pertama yang harus meletakkan dasar pengajaran yang sangat penting ini.    Tuhan Yesus menilai betapa berharganya jiwa anak-anak, sehingga ia berkata  dalam Matius 18:6 "Tetapi barangsiapa menyesatkan salah satu dari anak-anak kecil ini yang percaya kepada-Ku, lebih baik baginya jika sebuah batu kilangan diikatkan pada lehernya lalu ia ditenggelamkan ke dalam laut. Salah satu pengertian dari kata menyesatkan di sini adalah, menaruh batu sandungan yang menyebabkan anak-anak tersandung dan jatuh.  Saudaraku, siapakah orang yang paling berpotensi menyesatkan anak-anak? Saya berani mengatakan, orang tua mereka sendiri. Dengan cara bagaimana? Dengan tidak mengajarkan dan memberi teladan, bahwa anak-anak mereka, pertama-tama, harus mengenal dan mengasihi Allah lebih dari apapun yang patut dikasihi. Orang tua yang tidak mendidik anak-anaknya mengasihi Allah, membicarakan hal tersebut setiap saat dengan anak-anaknya, berpotensi menyesatkan anak-anak mereka. Kiranya kita menyadari hal ini dengan sungguh-sungguh dan bergegas untuk mengambil tanggung jawab yang mulia ini, yang Allah sudah bebankan kepada kita para orang tua.  Saya Theo Barahama, mari pancarkan Kerajaan Sorga dari rumah kita.
04:38
January 25, 2021
Ajarkanlah Berulang-Ulang
Renungan pagi : AJARKANLAH BERULANG-ULANG.   Ulangan 6:7, haruslah engkau mengajarkannya berulang-ulang kepada anak-anakmu dan membicarakannya apabila engkau duduk di rumahmu, apabila engkau sedang dalam perjalanan, apabila engkau berbaring dan apabila engkau bangun. Hal mengasihi Allah harus diajarkan secara berulang-ulang. Ini menunjukkan bahwa mengasihi Allah adalah sesuatu yang sangat sangat penting. Bahkan kalau kita melihat petunjuk tehnisnya agar firman Allah ini dapat dilaksanakan, kita akan menyadari, Allah serius sekali dengan perintah-Nya ini. Tidak ada kebenaran lain di mana Allah perlu membuat secara detail petunjuk tehnisnya supaya kebenaran itu dapat dilakukan oleh setiap orang percaya, kecuali di dalam hal kasih akan Dia. Petunjuk tehnis yang pertama adalah : Mengajarkannya berulang-ulang kepada anak-anak. Kata Ibrani untuk berulang-ulang adalah “shanan” yang berarti mengasah atau menajamkan, biasanya pedang atau anak panah. Kata ini dipakai sebagai simbol untuk menggambarkan kegiatan yang dilakukan berulang-ulang seperti orang mengasah sesuatu dengan tujuan untuk menajamkannya.  Tanggung jawab utama orang tua adalah mendidik anak-anak mereka untuk menjadi anak-anak yang mencintai Tuhan. Banyak orang tua Kristen masa kini yang menyerahkan pendidikan rohani anak-anak mereka sepenuhnya kepada gereja, kepada pendeta, pemimpin kamu muda, pemimpin anak remaja,  atau kepada guru-guru sekolah Minggu. Mereka berpikir bahwa gereja atau sekolah minggu memiliki orang-orang yang lebih handal dalam memberikan bimbingan rohani kepada anak-anak mereka. Ini jelas sesuatu salah kaprah. Orang tualah yang menjadi penanggung jawab utama dalam hal ini. Seperti yang Amsal 1:8, katakan : Hai anakku, dengarkanlah didikan ayahmu, dan jangan menyia-nyiakan ajaran ibumu. Orang tua tidak boleh hanya berharap kepada khotbah atau pelajaran Alkitab setiap hari Minggu dari seorang hamba Tuhan atau seorang pendeta, untuk memberi “makanan rohani” bagi anak-anak mereka. Orang tualah yang harus secara rutin dan dalam segala kesempatan menyampaikan kebenaran firman Tuhan secara berulang-ulang kepada anak-anak mereka. Saudaraku, khususnya para ayah dan kepala keluarga, kita ada di zaman di mana arus informasi membanjir tak terbendung ke dalam seluruh aspek indera kita manusia. Memenuhi ruang-ruang hati dan pikiran dengan segala macam berita yang bisa membawa kita, khususnya anak-anak kita menjauh dari Tuhan. Kenikmatan badaniah yang ditawarkan dan dikejar banyak orang, paham kebendaan atau materialism yang diperagakan oleh dunia, sebagai suatu ukuran yang perlu dicapai seseorang adalah sebuah tantangan iman yang nyata, yang saya percaya hanya bisa dikalahkan kalau anak-anak kita sungguh-sungguh mengasihi Tuhan.  Karena ketidakmengertian atau karena ketidakpedulian kepada firman Allah, banyak orang tua justru mengajarkan dan memberikan teladan bagaimana caranya anak-anak mereka beroleh kesuksesan. Bagaimana anak-anak itu menjadi orang yang dipandang hebat oleh orang lain melalui prestasi, uang dan pencapaian lainnya. Berapa banyak orang tua yang secara sadar dan sungguh-sungguh mendidik anak-anak mereka pertama-tama untuk mengasihi Tuhan lebih dari apapun yang patut dikasihi?  Saudaraku, letakkanlah dasar dalam hati anak-anak kita bahwa hal terutama dan pertama yang sangat mereka perlukan adalah mengasihi Allah. Saya mengulang pernyataan saya kemarin, perintah ini dirancang oleh Allah bukan untuk memberatkan hidup kita, justru sebaliknya, demi kebaikan dan kebahagiaan kita. Karena kita memang diciptakan untuk Dia, untuk memiliki hubungan kasih dengan Dia. Dengan pertolongan Tuhan, mari kita ajarkan hal ini berulang-ulang kepada anak-anak kita. Saya Theo Barahama, mari pancarkan Kerajaan Sorga dari rumah kita.
05:25
January 22, 2021
Allah yang Kasih Adanya Adalah Allah Tritunggal
Renungan pagi : ALLAH YANG KASIH ADANYA ADALAH ALLAH TRITUNGGAL Ulangan 6:4-7a Dengarlah, hai orang Israel: TUHAN itu Allah kita, TUHAN itu esa! Kasihilah TUHAN, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu. Apa yang kuperintahkan kepadamu pada hari ini haruslah engkau perhatikan, haruslah engkau mengajarkannya berulang-ulang kepada anak-anakmu. Hal kedua yang harus dilakukan oleh para ayah atau kepala keluarga untuk membangun budaya baru, yaitu mengasihi Allah dengan segenap hati, jiwa, akal budi dan kekuatan kita manusia adalah mengajarkannya berulang-ulang kepada anak-anak mereka. Ada satu hal penting yang kepala keluarga wajib memahami agar mereka yakin bahwa perintah mengasihi Allah itu sebagai perintah yang terutama dan pertama.  Mereka harus mendengar bahwa bahwa Tuhanlah Allah, dan Tuhan itu Esa. Para ayah harus memahami dan mengenal Allah sebagai Tuhan yang esa. Juga mengerti bahwa Allah yang mereka harus kasihi adalah Allah yang menyatakan diri sebagai  Allah Tritunggal, seperti yang Yesus katakan dalam Injil Matius 28:19, yakni, Bapa, Anak dan Roh Kudus. Mereka adalah Tiga Pribadi ilahi yang berbeda namun dalam satu hakekat Allah yang esa.    Tiga Pribadi Ilahi yang berbeda mengandung arti Bapa adalah Bapa, bukan Anak atau Roh Kudus. Anak adalah Anak, bukan Bapa atau Roh Kudus. Roh Kudus adalah Roh Kudus, bukan Bapa atau  Anak.  Mereka ada dalam satu hakekat Allah yang Esa. Satu hakekat berarti satu substansi. Karena itu Bapa, Anak dan Roh Kudus, setara adanya, tidak ada yang lebih tinggi dan tidak ada yang lebih rendah satu dari yang lain, sebab Bapa itu Allah, Anak itu Allah dan Roh Kudus juga Allah. Namun demikian bukan berarti kita menyembah tiga Allah sebab pada hakekatnya mereka itu satu jua adanya.    Tritunggal Allah menunjukkan suatu hal yang sangat penting yakni bahwa  Allah itu adalah kasih. Bapa mengasihi Anak dan Roh Kudus, Anak mengasihi Bapa dan Roh Kudus dan Roh Kudus sendiri mengasihi Anak maupun Bapa.  Dunia meneriakkan Allah yang satu dalam pengertian jumlah bilangannya satu. Pertanyaannya jika Allah itu jumlah bilangan satu, siapakah obyek yang dijadikan sasaran kasihNya sebelum segala sesuatu ada. Sebab tindakan mengasihi menghendaki sebuah obyek di luar dirinya untuk dikasihi.  Kita bersyukur karena Allah kita adalah Allah Tritunggal sehingga Allah itu sendiri dapat membuktikan diri-Nya sendiri melalui kasih mereka satu dengan yang lain di antara tiga Pribadi tersebut, sebelum segala sesuatunya ada dan diciptakan.   Pendeta Stephen Tong mengatakan : Jika kita tidak percaya bahwa Allah adalah Tritunggal, maka kita tidak berhak percaya bahwa Allah itu kasih. Artinya, jika kita percaya Allah itu kasih adanya, maka tidak bisa tidak, Allah adalah Allah yang Tritunggal, yang setiap Pribadi-Nya saling mengasihi satu sama lain di dalam kekekalan sebelum segala sesuatu ada dan diciptakan. Atas dasar keberadaan Allah Tritunggal yang penuh kasih inilah, kita diperintahkan untuk mengenal dan mengasihi Dia. Sebuah perintah yang direncanakan untuk mendatangkan kebaikan dan kebahagiaan kita. Karena kita memang dirancang untuk masuk ke dalam persekutuan dengan Allah Tritunggal tersebut, yang dapat kita kenal melalui Kristus Yesus, Tuhan kita. Seperti yang dikatakan oleh seorang apologet bernama Athanasius : Demikianlah kesempurnaan Allah atau sepenuh-penuhnya Allah di dalam tubuh Yesus Kristus selalu dinyatakan sebagai Bapa, Anak dan Roh Kudus. Tiga di dalam kenyataan dan pekerjaan penebusan. Satu dalam hasrat, kuasa dan cinta. Saya Theo Barahama, mari pancarkan Kerajaan Sorga dari rumah kita!
05:15
January 20, 2021
Budaya Baru Itu Dimulai Dari Ayah Yang Kompeten
Renungan pagi : BUDAYA BARU ITU DIMULAI DARI AYAH YANG KOMPETEN (Ulangan 6:6-7) Apa yang diperintahkan kepada kita adalah mengasihi Allah dengan segenap hati, jiwa, akal budi dan kekuatan kita. Allah merancang kebaikan dan kebahagiaan kita melalui perintah yang terutama dan pertama ini.  Siapakah yang paling bertanggung jawab untuk menjadi contoh dalam melakukan perintah ini? Jelas sekali, para ayah atau kepala keluarga. Bagaimana mereka harus menjalankan perintah itu? 1. Mereka harus memperhatikan perintah tersebut. 2. Mereka harus mengajarkannya berulang-ulang kepada anak-anak mereka 3. Mereka harus membicarakannya dalam setiap kesempatan baik di rumah maupun di dalam perjalanan.  Para ayah dan kepala keluarga diminta untuk memperhatikan perintah ini dengan sungguh-sungguh, supaya ia menjadi ayah yang cakap atau kompeten. Menjadi ayah atau kepala keluarga yang kompeten di hadapan anak-anak dan berkenan di hadapan Allah, adalah menjadi ayah yang bisa diteladani oleh anak-anaknya. Dan teladan utama yang anak-anak harus terima dari ayah mereka adalah kasih ayah mereka kepada Allah!  Banyak ayah telah menjadi teladan dalam hal bekerja keras, bertanggung jawab dalam mencari nafkah dan di dalam memberi waktu kepada keluarga. Tetapi berapa banyak ayah yang dengan sengaja memberi teladan kepada anak-anak mereka menyangkut kasih mereka kepada Allah yang dimulai dari mencintai dan mengenal Kitab Suci? Saudaraku, nilai baru dan budaya baru itu yakni mengasihi Allah harus dimulai dari para ayah dan kepala keluarga, sebelum kita mengajarkannya kepada anak-anak kita. Tanpa hal ini, kita tidak akan pernah menjadi ayah atau kepala keluarga yang kompeten. Saya Theo Barahama, mari pancarkan Kerajaan Sorga dari rumah kita!
05:10
January 19, 2021
Tinggalkan Mesir dan Tolak Kanaan
Renungan pagi : TINGGALKAN MESIR DAN TOLAK KANAAN  Imamat 18:3, mengatakan : Janganlah kamu berbuat seperti yang diperbuat orang di tanah Mesir, di mana kamu diam dahulu; juga janganlah kamu berbuat seperti yang diperbuat orang di tanah Kanaan, ke mana Aku membawa kamu; janganlah kamu hidup menurut kebiasaan mereka.   Dari ayat tersebut di atas kita tahu bahwa Allah menginginkan umat-Nya menjadi umat yang memiliki cara hidup berbeda dengan bangsa Mesir di mana mereka dulu diam, juga tidak mengikuti kebiasaan atau budaya orang Kanaan, kemana Dia  akan membawa mereka.  Bagaimana caranya? Menjelang Israel menyeberangi sungai Yordan untuk masuk tanah Kanaan Allah berfirman melalui hamba-Nya, Musa, di dalam Ulangan 6:4-5, Dengarlah, hai orang Israel: TUHAN itu Allah kita, TUHAN itu esa! _Kasihilah TUHAN, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu.  Perintah penting ini harus ditaati untuk membuat perbedaan dengan cara hidup orang Mesir maupun cara hidup di negeri perjanjian yang adalah tanah dari bangsa-bangsa penyembah berhala.  Allah mengeluarkan Israel dari tanah Mesir untuk membawa mereka kepada diri-Nya sendiri. Untuk menjadi suatu bangsa yang menjadi milik kesayangan-Nya dengan suatu panggilan yang khusus yakni mengasihi Allah dengan seluruh keberadaan mereka.  Keluaran 19:4, mencatat : Kamu sendiri telah melihat apa yang Kulakukan kepada orang Mesir, dan bagaimana Aku telah mendukung kamu di atas sayap rajawali dan membawa kamu kepada-Ku. Inilah rancangan Allah juga bagi kita melalui Kristus, yang telah menjadi korban pendamaian bagi kita. Sebab tanpa pendamaian yang dilakukan oleh Kristus melalui pencurahan darah-Nya di kayu salib, kita tidak mungkin dapat mengalami kasih Allah ataupun sebaliknya mampu mengasihi Dia. Rasul Yohanes menuliskannya dalam surat 1 Yohanes 4:10,  Inilah kasih itu: Bukan kita yang telah mengasihi Allah, tetapi Allah yang telah mengasihi kita dan yang telah mengutus Anak-Nya sebagai pendamaian bagi dosa-dosa kita.   Ini suatu rancangan yang mendasar dan otentik yang tidak dimiliki oleh agama manapun di dunia ini, yang memanggil umatnya untuk memiliki hubungan yang begitu spesial dengan Tuhannya.  Hanya Allah di dalam Kristus yang memiliki rancangan seperti itu. Sayangnya, dalam dunia yang semakin mencintai diri sendiri, egois dan materialistis, berita tentang mengasihi Allah menjadi sesuatu yang terasa hanya memberatkan hati, atau malah dianggap sebagai sesuatu yang berlebihan bahkan tidak mungkin dilakukan. Sebagai orang percaya, kita perlu menolak pesimisme dunia akan keberadaan Allah yang penuh kasih dan kerinduan-Nya untuk memiliki hubungan kasih dengan umat-Nya. Justru kita harus menerima dengan syukur bahwa kita dirancang untuk memiliki hubungan kasih terutama dan perrtama-tama dengan diri Allah sendiri. Jangan keluar dari rancangan ini, sebab jika kita keluar dari maksud-Nya yang mulia ini maka hidup kita akan terjebak dalam ruang hampa,  sehingga apapun kita kerjakan dan hasilkan di dunia ini akan sia-sia karena hanya tertuju bagi kepentingan diri kita sendiri. Mari, kita tinggalkan Mesir, atau cara hidup lama kita sekaligus menolak Kanaan, yakni, kebiasaan hidup yang bukan dari Tuhan untuk membangun budaya baru di rumah kita, dengan mengasihi Tuhan yang telah terlebih dahulu mengasihi kita.   Saya Theo Barahama, mari pancarkan Kerajaan Sorga dari rumah kita. GBU
05:00
January 18, 2021
Kita Mempunyai Banyak Saksi
Renungan pagi : KITA MEMPUNYAI BANYAK SAKSI Ibrani 12:1, mengatakan : Karena kita mempunyai banyak saksi, bagaikan awan yang mengelilingi kita, marilah kita menanggalkan semua beban dan dosa yang begitu merintangi kita, dan berlomba dengan tekun dalam perlombaan yang diwajibkan bagi kita. Ada tiga bagian penting dari ayat tersebut atas. 1. Kita mempunyai banyak saksi, bagaikan awan yang mengelilingi kita.   2. Kita perlu menanggalkan semua beban dan dosa yang merintangi kita.  3. Berlomba dengan tekun dalam perlombaan yang diwajibkan bagi kita. Inilah perlombaan iman.  Galatia 5:7, Paulus menulis tentang jemaat di Galatia : Dahulu kamu berlomba dengan baik. Siapakah yang menghalang-halangi kamu, sehingga kamu tidak menuruti kebenaran lagi? Jemaat Galatia dulu berlomba dengan baik, dengan cara menuruti kebenaran,  tetapi dikemudian hari Paulus menegur mereka karena ada guru-guru palsu yang menghalang-halangi mereka untuk berlomba dengan baik, sehingga mereka tidak lagi hidup menurut kebenaran. Kita melihat di sini, perlombaan iman adalah perlombaan untuk hidup di dalam kebenaran. Dan ini harus dilakukan dengan tekun, berapapun harga yang harus dibayar. Banyak pahlawan iman telah membayar dengan kehilangan hak-haknya, sampai kehilangan nyawa untuk menyelesaikan perlombaan iman ini. Mereka menyangkali diri mereka demi tetap setia kepada Tuhan.  Itulah juga yang Tuhan Yesus ajarkan,”Barangsiapa tidak memikul salibnya dan mengikut Aku, ia tidak dapat menjadi murid-Ku.” Saudaraku, mari kita berlomba dalam perlombaan iman, berlomba hidup dalam kebenaran, dalam penyangkalan diri untuk menjadi pengikut Kristus yang setia. Karena kita mempunyai banyak saksi yang mengelilingi kita.    Saya Theo Barahama, mari pancarkan Kerajaan Sorga dari rumah kita!
05:06
January 14, 2021
Tinggalkan Niatmu Itu (3)
Renungan pagi: TINGGALKAN NIATMU ITU (bag.3) Hal ketiga yang perlu kita tinggalkan adalah keinginan untuk mencari hormat dari manusia.  Seperti Tuhan Yesus tidak memerlukan hormat dari manusia,  karena :  1. Ia sudah terhormat dan memiliki kehormatan yang kekal di hadapan Bapa-Nya. Tidak peduli Dia akan ditolak, dihina dan tidak dihormati, Ia telah terhormat di pemandangan Bapa.   2. Apapun yang dilakukan Tuhan Yesus bukan untuk mencari kehormatan dari manusia. Ia mencelikkan mata mereka yang buta, membuat mereka yang timpang berjalan bahkan membangkitkan orang mati, bukan supaya orang memuji  dan menghormati Dia, melainkan karena kasih-Nya kepada Bapa dan jiwa-jiwa. Yesus layak dihormati tetapi Ia tidak minta-minta untuk dihormati.   3. Untuk mengajarkan kepada kita betapa berbahayanya jika seseorang mencari hormat dari manusia. Apakah bahayanya? Salah satunya adalah, tidak berani mengakui imannya kepada Kristus secara terang-terangan karena takut dikucilkan oleh masyarakat. Jika kita masih mencari hormat dari manusia, kita tidak akan menerima hormat dari Bapa.  Hidup dalam kebenaran menempatkan kita pada sebuah posisi untuk  mencari kesukaan Allah lebih dari pada mencari kesukaan manusia. Mencari apa yang menyenangkan hati-Nya, lebih dari pada menyenangkan hati manusia.  Saudaraku, mencari perkenanan manusia adalah jerat yang berbahaya. Allah menolak raja Saul karena dia lebih takut kepada rakyat dari pada kepada Tuhan. Saul takut kepada rakyat karena dia mau mencari hormat dari mereka lebih dari pada mencari hormat dari Tuhan. Jadi,  marilah kita mencari hormat yang dari Allah dan tinggalkan niat untuk mencari hormat dari manusia.   Saya Theo Barahama, mari pancarkan Kerajaan Sorga dari rumah kita!
05:32
January 14, 2021
Tinggalkan Niatmu Itu (2)
Renungan pagi : TINGGALKAN NIATMU ITU (bag.2) Hal kedua yg perlu kita tinggalkan adalah hasrat untuk mencari pengakuan dari orang lain atas prestasi atau kerja kita demi menunjukkan eksistensi dan keberhargaan kita. Ini adalah tipu muslihat Iblis dalam dunia yang sudah jatuh dalam dosa. Orang percaya tidak perlu lagi mencari pengakuan untuk eksistensi dan keberhargaan dirinya dari orang lain, karena keberadaan dan keberhargaannya adalah di dalam penerimaan dan pengakuan Bapa atas kita sebagai anak-anak-Nya karena iman kita kepada Kristus.  Hayatilah kebenaran ini dan tinggalkan niat untuk berkarya demi diakui orang lain untuk keberadaan dan keberhargaan kita. Amin! Selamat pagi semua mari pancarkan Kerajaan Sorga mulai dari rumah kita. Tuhan Yesus memberkati.
05:01
January 14, 2021
Tinggalkan Niatmu Itu (1)
Renungan pagi : TINGGALKAN NIATMU ITU (bag.1) Kita masuki tahun baru ini dengan meninggalkan keinginan-keinginan atau niat-niat yang bukan dari Tuhan, salah satunya adalah niat untuk menjadi kaya. Mengapa kita harus meninggalkan niat untuk menjadi kaya? Salah satu alasan terpentingnya adalah karena niat ini tidak pernah diperintahkan oleh Tuhan. Melakukan apa yang Tuhan tidak perintahkan hanya akan menambah beban yang tidak perlu bagi perjalanan iman kita. Marilah mengejar apa yang jauh lebih bernilai yakni Kerajaan Allah dan kebenarannya. Ijinkan Tuhan sendiri mengatur dan  memenuhi kebutuhan kita selama di dunia, karena Dia sangat mengerti apa yang paling kita butuhkan. Sekali lagi, mari tinggalkan niat untuk menjadi kaya. Selamat pagi, mari gemakan Kerajaan Sorga mulai dari rumah kita. Tuhan Yesus memberkati kita semua.
04:40
January 11, 2021
Menatap 2021 dengan Syukur dan Penuh Kegembiraan
Renungan pagi : MENATAP 2021 DENGAN SYUKUR DAN PENUH KEGEMBIRAAN Siapakah di antara kamu yang karena kekuatirannya dapat menambahkan sehasta pada jalan hidupnya? 12:26 Jadi, jikalau kamu tidak sanggup membuat barang yang paling kecil, mengapa kamu kuatir akan hal-hal lain? Lukas 12:25-26 Apakah yang dimaksud dengan “barang yang paling kecil” yang kita tidak sanggup membuatnya? Firman Tuhan menjelaskan, yaitu, menambahkan sehasta saja pada jalan hidup kita. Jika ditafsirkan jalan hidup kita adalah umur kita di dunia ini, maka tidak ada seorangpun yang sanggup menambahkan walau satu jam, satu hari, atau satu tahun ke dalamnya. Apalagi dengan menguatirkannya.  Jika ditafsirkan sebagai menambahkan tinggi badan kita, panjang dan pendeknya kaki atau tangan kita, tetap saja tak seorangpun dapat menambahkan biar hanya sehasta atau sejengkal saja. Hal-hal ini adalah sesuatu yang mustahil bagi manusia, tetapi Tuhan mengatakannya sebagai sesuatu yang “paling kecil”, karena bagi Dia tidak ada yang mustahil. Dia yang telah memberikan hidup dan menciptakan tubuh kita, tanpa campur tangan kita sama sekali, maka  menambahkan umur atau menumbuhkan tubuh kita bukanlah perkara yang sukar. Jadi, apa yang tidak bisa kita buat ternyata Tuhan memandangnya  sebagai perkara yang paling kecil. Saudaraku,  Dialah yang mengatur hidup kita karena Dialah pemilik-Nya. Dialah juga penyelenggara hidup kita karena kita sendiri tidak sanggup untuk menyelenggarakannya. Dia adalah penyelenggara hidup kita karena Dialah yang memberikan segala sesuatu yang kita perlukan dan bagaimana caranya kita mendapatkannya. Dia memberikan kepada kita hikmat, akal budi, kesanggupan untuk bekerja, sehingga olehnya kita dapat makan, bahkan beroleh kekayaan.    Umur dan kesehatan Dia anugerahkan, pertumbuhan dan fungsi tubuh yang baik serta pengaturan di dalamnya sesungguhnya menjadi maha karya tangan-Nya di dalam hidup kita. Karena itu di dalam Lukas 12:27-28, Dia menambahkan : Perhatikanlah bunga bakung, yang tidak memintal dan tidak menenun, namun Aku berkata kepadamu: Salomo dalam segala kemegahannya pun tidak berpakaian seindah salah satu dari bunga itu. Jadi, jika rumput di ladang, yang hari ini ada dan besok dibuang ke dalam api demikian didandani Allah, terlebih lagi kamu, hai orang yang kurang percaya! Tuhan memerintahkan kita untuk memperhatikan pemeliharaan-Nya terhadap bunga bakung yang tidak memintal dan menenun, tetapi yang didandani sedemikian rupa, sehingga Salomo dengan segala kemegahannya pun tidak pernah berpakaian seindah bunga bakung tersebut. Padahal mereka mekar hari ini tetapi besok sudah dibuang ke dalam api. Saudaraku, kita jauh melebihi bunga bakung, karena kita ada untuk sebuah kekekalan, kekekalan bersama dengan Tuhan. Kita kuatir karena kurang percaya. Adalah bodoh menguatirkan sesuatu yang Tuhan sendiri dengan tegas mengatakan bahwa hal itu tidak dapat menambah biar sehasta saja pada jalan hidup kita. Terlebih menguatirkan apa yang akan kita makan dan apa yang kita akan pakai. Semua itu dicari oleh bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah. Mari kita bertindak sebagai orang yang percaya! Bagaimana caranya? Dengan mencari terlebih dahulu Kerajaan Allah dan kebenaran-Nya. Menjadikan Tuhan dengan segala perintah dan kehendak-Nya sebagai hal terutama dan pertama. Apakah perintah-Nya? Salah satunya, pergi, jadikanlah semua bangsa murid-Nya. Barangkali inilah perintah yang paling sering dilalaikan oleh banyak orang percaya.  Kita tatap 2021 dengan syukur dan penuh kegembiraan untuk melaksanakan misi Tuhan, jadikan semua bangsa murid-Nya!
05:26
January 7, 2021
Pilihan Ada di Tangan Kita (3)
Renungan pagi : PILIHAN ADA DI TANGAN KITA (bag.3) Merasa, bahwa sesungguhnya kita tidak pernah memiliki apapun di dunia ini, memudahkan kita untuk mensyukuri hal yang sedikit yang Tuhan percayakan sebagai berkat atas hidup kita. Karena memahami bahwa kita tidak pernah memiliki apapun di dunia ini, maka asal ada makanan dan pakaian, cukuplah. Akibatnya, kita dapat beribadah dengan rasa cukup dan itu memberi keuntungan besar, seperti yang tertulis dalam 1 Tim.6:6 Memang ibadah itu kalau disertai rasa cukup, memberi keuntungan besar. Saudaraku, ada banyak hal yang tidak pernah kita sadari berlangsung dalam kehidupan kita setiap hari, bahkan hal-hal itu sering tidak terpikirkan oleh kita. Ketika bangun pagi menyongsong hari baru ada detak kehidupan di jantung kita yang sering tidak kita sadari. Jantung kita berdenyut secara teratur tanpa kita sendiri menggerakkannya, bagi saya itu sesuatu yang sangat menakjubkan. Apakah kita menyadari bahwa kita sama sekali tidak berkuasa untuk membuat jantung kita berdetak, mengatur iramanya dan bagaimana ia memompa darah mengalir ke seluruh bagian tubuh kita?   Menurut para ahli, jantung orang dewasa berdenyut antara 60-100 kali permenit, atau sekitar 100 ribu kali setiap hari atau 36 juta kali selama setahun. Jadi, jika kita berusia 40 tahun berarti jantung kita sudah berdetak sekitar 1 milyar 440 juta kali. Ini semua terjadi tanpa kita sadari, tanpa kita melihatnya dan tanpa kita sanggup mengaturnya.   Waktu kita tidur jantung berdetak di bawah 60 kali permenit. Karena dalam keadaan seperti itu metabolisme tubuh melemah, sistem syaraf parasimpatis lebih aktif, sehingga memperlambat kinerja jantung dan membuat kita menjadi rileks. Apakah kita mengaturnya? Saudaraku, jika detak jantung kita itu produk berbayar, berapa biaya kita harus keluarkan? Puji Tuhan, semua itu diberikan  gratis oleh Tuhan kepada kita.  Fakta lain tentang jantung adalah, ia memompa sekitar 5 liter darah ke seluruh tubuh kita dalam satu menit. Darah mengalir melalui sistem pembuluh darah dalam 20 detik. Dalam sehari jantung memompa sekitar 2000 galon darah sejauh 60.000 mil melalui pembuluh darah. Jika saya bandingkan dengan jarak antara kota Padang dan Tuapejat melalui selat Mentawai pergi pulang sejauh 192 mil laut, maka jarak 60.000 mil itu setara perjalanan bolak balik Padang Mentawai sebanyak 312 kali lebih. Dan sekali lagi, bukan kita yang mengaturnya.    Saya tambahkan lagi dengan sesuatu yang bagi saya juga sangat mengherankan, ketika Tuhan kita berkata, ”bahkan rambut kepalamu pun terhitung semuanya.” Jumlah rambut di kepala kita, siapakah yang peduli, bahkan diri kita sendiripun tidak peduli. Apakah arti semuanya ini? Satu saja, Dialah yang mengatur dan memelihara hidup kita, karena hidup kita adalah milik-Nya. Dialah penyeleggara kehidupan kita, karena kita sendiri tidak sanggup menyelenggarakannya. Jadi mari kita dengar kesimpulan dari Tuhan kita Yesus Kristus tentang kekuatiran :  Siapakah di antara kamu yang karena kekuatirannya dapat menambahkan sehasta pada jalan hidupnya? Jadi, jikalau kamu tidak sanggup membuat barang yang paling kecil, mengapa kamu kuatir akan hal-hal lain? Pilihan ada di tangan kita!
04:51
January 6, 2021
Pilihan Ada di Tangan Kita (2)
Renungan pagi : PILIHAN ADA DI TANGAN KITA (bag.2) Merenungkan 1 Timotius 6 :7, memberikan rasa tentram, rasa tenang, rasa cukup bahkan rasa sangat kaya dalam batin saya. Betapa tidak, dari ayat tersebut saya mengetahui dengan pasti, bahwa sesungguhnya saya tidak memiliki apapun, maaf...bukan hanya tidak memiliki apapun, tetapi sama sekali tidak pernah, ya.. saya tidak pernah memiliki apapun. Saya ingin mengulanginya lagi, “saya tidak pernah memiliki apapun”. Bahkan hidup yang saya hidupi sekarang sesungguhnya juga bukan milik saya. Sekarang saya makin dapat lebih memahami dan merasakan kebenaran yang Paulus katakan, “Asal ada makan dan pakaian cukuplah." Saya memahaminya demikian: karena sesungguhnya saya tidak pernah memiliki apapun, dan hidup saya sendiri merupakan anugerah, lalu apa yang perlu untuk kelangsungan hidup itu, yakni ketersediaan makanan dan pakaian yang juga lagi-lagi merupakan pemberian dari Allah, adalah sebuah “kecukupan” yang patut diterima dengan rasa syukur. Ya, dengan memahami bahwa sesungguhnya kita tidak pernah memiliki apapun kita bisa menaikkan syukur dengan penuh kegembiraan untuk sesuatu yang menurut dunia ini “sangat sedikit”.     Mereka yang memahami bahwa sesungguhnya mereka tidak pernah memiliki apapun, jauh lebih mudah berterima kasih untuk apa yang sedikit. Hal ini bukanlah perkara sepele, karena sangat berpengaruh terhadap nilai ibadah kita kepada Tuhan. Maksudnya, kita bisa beribadah kepada Tuhan disertai rasa cukup. Betapa berharganya dan bernilainya sebuah ibadah yang disertai rasa cukup. Mengapa? Karena ibadah yang disertai rasa cukup, menolong kita untuk tidak menjadikan hal ibadah sebagai cara untuk bertransaksi kepada Tuhan, sebagai cara untuk barter dengan Tuhan, atau sebuah proses jual beli dengan landasan utama untungnya buat saya apa. Justru ibadah kita akan diwarnai dengan kesukaan untuk mengorbankan kepentingan diri sendiri demi kemuliaan Nama-Nya. Hal seperti ini merupakan sesuatu yang boleh dikatakan sangat jarang sekarang ini.  Jujur, seringkali nilai ibadah kita sudah terdegradasi menjadi sebuah transaksi, saya berikan apa, Tuhan akan ganti apa? Memberikan persembahan dengan harapan menerima lebih banyak dan bukan sebagai tanda rasa syukur karena telah menerima terlebih dahulu dari Tuhan. Merasa diri sudah melakukan sesuatu untuk Tuhan lalu mengharapkan menerima sesuatu lebih banyak lagi dari Tuhan. Akhirnya, Tuhan menjadi obyek untuk mendatangkan keuntungan dan kesenangan bagi diri sendiri. Padahal ibadah yang benar dan berkualitas adalah ibadah yang ditujukan untuk mendatangkan kesenangan bagi Bapa kita di dalam Kristus Yesus.  Jika dihubungkan dengan kekuatiran, mereka yang merasa tidak pernah memiliki apapun di dunia ini, jauh lebih mudah untuk tidak kuatir, sebab, buat apa menguatirkan sesuatu yang tidak pernah dimiliki? Sebaliknya, karena merasa tidak pernah memiliki apapun, ibadah seseorang bebas dari keinginan untuk mencari keuntungan bagi diri sendiri. Itulah yang Paulus ingatkan kepada Timotius agar waspada terhadap guru-guru palsu yang mengajarkan bahwa ibadah adalah sumber keuntungan, maksudnya keuntungan pribadi. Jadi, kebenaran bahwa kita tidak pernah memiliki apapun akan mendatangkan rasa syukur dan kegembiraan yang sangat besar bagi mereka yang mata hatinya tercerahkan. Efeknya, sungguh penuh kuasa, karena melepaskan kita dari kekuatiran yang tidak perlu. Akibat selanjutnya, kita mempunyai banyak alasan lagi untuk mengucap syukur dan hidup dengan penuh kegembiraan di tahun 2021. Kiranya renungan ini menjadi perkataan-perkataan yang menggembirakan kita semua, sekalipun pilihan tetap ada di tangan kita masing-masing. Apakah mau menerima atau tidak!
05:32
January 5, 2021
Pilihan Ada di Tangan Kita (1)
Renungan Pagi : PILIHAN ADA DI TANGAN KITA (bag.1) Saya sungguh termotivasi dengan pernyataan saya sendiri, bahwa ada 1001 alasan untuk menjadi kuatir dan takut, tetapi sebaliknya, ada 10.000 alasan untuk dapat bersyukur dan bergembira karena Tuhan.  Sekarang ini, mudah bagi seseorang untuk beralasan bahwa dia pantas kuatir dan takut, karena hari-hari ini setelah hampir 10 bulan berjalan, pandemi covid 19 belum menampakkan tanda-tanda mereda. Bahkan kecenderungan mereka yang positif terinfeksi semakin bertambah. Keadaan ekonomi masih terus tergoncang, sementara kondisi kesehatan masyarakat terus terancam, karena minimnya disiplin menjalankan protokol kesehatan. Belum lagi ancaman berbagai penyakit lainnya yang tidak kurang berbahayanya. Karena situasi dianggap belum aman, pemerintah provinsi DKI pun belum mengijinkan sekolah dilaksanakan secara tatap muka. Hal ini menimbulkan kekuatiran akan terus berlangsungnya stress atau ketegangan, baik di kalangan guru, orang tua dan peserta didik, karena proses belajar mengajar secara daring sesungguhnya tidaklah mudah. Ini semua hanya sebagian kecil dinamika yang sudah menjadi cerita keseharian di musim pandemi ini. Kuatir, stress dan takut membayangi kehidupan banyak orang, tak terkecuali orang-orang percaya. Bagaimana menghadapi situasi ini?  Saya mengulangi, ada 1001 alasan untuk menjadi kuatir dan takut, tetapi sebaliknya ada 10.000 alasan untuk dapat bersyukur dan bergembira karena Tuhan. Namun 10.000 alasan ini harus ditemukan, dihayati dan dinikmati karena sumbernya bukan dari dunia ini melainkan dari kebenaran firman-Nya. Hari ini kita mengingat kembali apa yang sudah kita temukan di dalam 1 Timotius 6:7, Sebab kita tidak membawa sesuatu apa ke dalam dunia dan kita pun tidak dapat membawa apa-apa ke luar. Jelas, waktu kita dilahirkan ke dalam dunia, kita tidak membawa apa-apa, dan kelak waktu kita mati, tidak ada sesuatupun yang kita dapat bawa. Apa artinya? Artinya, kita sesungguhnya tidak pernah memiliki apapun! Bahkan hidup itu sendiri! Jadi, mengapa kita menguatirkan sesuatu yang tidak pernah kita miliki?    Gembala saya di Semarang dulu pernah mengatakan,”Saya tidak pernah minta untuk dilahirkan, tidak pernah minta untuk hidup, jadi mengapa harus kuatir akan hidup saya? Benar, hidup ini adalah pemberian semata, bukan milik kita sendiri, jadi mengapa harus dikuatirkan?  Matius 6:25, mencatat  ucapan Yesus, Tuhan kita,    "Karena itu Aku berkata kepadamu: Janganlah kuatir akan hidupmu, akan apa yang hendak kamu makan atau minum, dan janganlah kuatir pula akan tubuhmu, akan apa yang hendak kamu pakai. Bukankah hidup itu lebih penting dari pada makanan dan tubuh itu lebih penting dari pada pakaian?   Perhatikanlah, perkataan Tuhan Yesus, hidup itu lebih penting dari makanan dan tubuh itu lebih penting dari pakaian. Jadi, kalau hidup saja Tuhan masih berikan kepada kita, masakan makanan yang diperlukan untuk hidup tidak Dia berikan? Jika tubuh ini masih hidup dan bergerak, masakan Dia tidak memberikan kita pakaian? Saudaraku, ingatlah prinsip yang telah kita pelajari bersama, bahwa yang kurang penting akan mengikuti yang lebih penting. Makanan mengikuti hidup dan bukan sebaliknya, hidup untuk mengejar makanan. Kekuatiran manusia seringkali dipicu oleh ketidaktahuan akan prinsip ini.  
05:16
January 4, 2021
Menjadi Kaya karena KemiskinanNya (2)
Renungan pagi: MENJADI KAYA KARENA KEMISKINAN-NYA (bag.2). Natal adalah Anak Allah yang rela menjadi Anak Manusia, supaya manusia berdosa beroleh kesempatan untuk menjadi anak-anak Allah melalui percaya kepada Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat pribadinya. Status kita sebagai anak-anak Allah adalah kekayaan yang tiada terkira-kira karena di dalamnya terkandung segala janji dan jaminan Tuhan atas kita. Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
04:01
December 22, 2020
Menjadi Kaya karena KemiskinanNya
Renungan pagi: MENJADI KAYA KARENA KEMISKINAN-NYA (bag.1). Adalah kasih karunia yang luar biasa bahwa karena kita Yesus datang 2000 tahun yang lalu dan rela menjadi miskin, sekalipun Ia kaya, supaya kita mrnjadi kaya karena kemiskinan-Nya. Kristus menjadi miskin ketika Bapa meninggalkan-Nya sementara Ia menanggung dosa seluruh dunia di dalam tubuh-Nya. Kemiskinan yang absolut terjadi ketika seseorang ditinggalkan oleh Allah. Yesus mengalami hal itu supaya kita menjadi kaya karena kemiskinan-Nya. Inilah kasih karunia Allah yang ajaib bagi kita. Selamat pagi semua mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
05:15
December 22, 2020
Dari Betlehem ke Golgota (2)
Renungan pagi: DARI BETLEHEM KE GOLGOTA bagian kedua. Seluruh Kitab Suci berbicara tentang Kristus. Mulai dari gambaran melalui peristiwa-peristiwa tertentu dalam Perjanjian Lama dan kegenapannya di dalam Perjanjian Baru. Kristuslah Anak Domba Allah yang terlahir untuk mati mencurahkan darah-Nya, demi keampunan dosa umat manusia. Sesuatu yang sama sekali tidak dapat dilakukan oleh siapapun.  Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
07:11
December 17, 2020
Dari Betlehem ke Golgota (1)
Renungan pagi: DARI BETLEHEM KE GOLGOTA bagian pertama. Maksud kedatangan Kristus tergambar dengan jelas melalui tempat di mana Dia dilahirkan. Sebuah kandang domba di Betlehem di  kawasan Migdal Eder (yang artinya "menara kawanan domba"). Kawasan ini adalah tempat di mana domba-domba dipelihara dan digembalakan dengan baik serta disediakan sebagai persembahan di Bait Allah Yerusalem. Ini menggambarkan Yesus yang adalah Anak Domba Allah yang disediakan sebagai korban persembahan untuk menghapus dosa dunia. Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
05:50
December 16, 2020
Pleonexia (3)
Renungan pagi:  PLEONEXIA bagian ketiga. Uang dan kekayaan bukanlah sesuatu bersifat netral. Ia memiliki pengaruh, bahkan "kuasa". Terbukti uang dapat membutakan mata orang-orang yang bijaksana sekalipun. Karena itulah kita harus lebih berhati-hati ketika Tuhan memberkati kita secara finansial. Jangan sampai hati kita tertipu dan terikat kepadanya. Jangan sampai kekayaan itu hanya kita pakai untuk kepentingan diri kita sendiri. Lakukanlah investasi-investasi yang bernilai kekal sambil terus belajar mengabdi kepada Allah sebagai hamba yang dapat dipercayai. Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
06:47
December 16, 2020
Pleonexia (2)
Renungan pagi: PLEONEXIA bagian kedua. Ketamakan atau keserakahan adalah dosa yang patut kita waspadai. Mengapa? Karena keserakahan sama dengan penyembahan berhala, menggantikan Tuhan dengan kepentingan diri sendiri atau harta benda. Keserakahan adalah sikap dan tindakan yang menegaskan bahwa seseorang menggantungkan hidupnya bukan kepada Tuhan tetapi kepada kekuatannya sendiri, dan hal itu sesungguhnya adalah sebuah kutuk. Siapakah yang menjadi sandaran hidup kita hari-hari ini? Kristuskah atau hal-hal yang lain...? Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
06:22
December 14, 2020
Pleonexia (1)
Renungan pagi: PLEONEXIA bagian pertama. Ketamakan adalah sesuatu yang bekerja secara rahasia di hati manusia. Ia justru berkembang seiring dengan semakin bertambahnya harta kita. Orang yang tamak tidak pernah merasa cukup dengan apa yang ada di tangan mereka.  Sesungguhnya ketamakan adalah wujud dari kemiskinan yang paling absolut yaitu kemiskinan hati. Hati yang tidak pernah merasa puas. Karena itulah Tuhan meminta agar kita berjaga-jaga dan waspada akan segala ketamakan, sebab sekalipun harta seseorang berlimpah-limpah, hidupnya tidak tergantung dari hartanya tersebut. Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
06:57
December 10, 2020
Lebih Bernilai Menjadi Bijaksana
Renungan pagi: LEBIH BERNILAI MENJADI BIJAKSANA. Saya memiliki keyakinan yang kuat bahwa masa pandemi ini adalah masa di mana tangan Tuhan sedang bekerja untuk membentuk kembali cara hidup kita sebagai murid-murid-Nya. Kita sering gagal di bentuk menjadi bejana yang baik di pemandangan-Nya karena tidak taat. Melalui pandemi ini kita sedang "dikerjakan" supaya kita memiliki cara hidup seperti orang yang bijaksana. Kaya dan sukses tidak menjamin masa depan, tetapi menjadi bijaksana seperti yang Tuhan maksudkan, membuat seseorang mampu bertahan terhadap derasnya hujan, angin dan banjir pencobaan. Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
06:07
December 9, 2020
Berharganya Masa Pandemi Ini (5)
Renungan pagi: BERHARGANYA MASA PANDEMI INI bagian kelima. Salah satu hal yang rasanya "terampas" dari kehidupan orang percaya di masa pandemi ini, adalah kesempatan untuk berkumpul dan bersekutu secara tatap muka. Sebagian orang percaya berpendapat bahwa ibadah secara virtual sangat tidak memuaskan. Namun apa yang harus kita lakukan dalam situasi yang tidak ideal untuk berkumpul dan bersekutu secara normal? Ada yang merasa bahwa ibadah secara virtual tidak sama nilainya dengan ibadah secara langsung di rumah ibadah.  Tetapi nilai ibadah kita sesungguhnya terletak pada cara kita sendiri melakukan, memaknai dan menghormatinya sebagai persembahan kepada-Nya, bukan pada medianya. Karena hati kitalah yang dilihat oleh Dia. Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
06:19
December 9, 2020
Berharganya Masa Pandemi Ini (4)
Renungan pagi : BERHARGANYA MASA PANDEMI INI (bag.4) Pada bagian ini kita perlu belajar memiliki sikap hati yang benar menyangkut keberadaan saudara-saudara kita yang terpapar covid 19, bahkan yang kemudian harus meninggal dunia. Apakah pandangan Tuhan Yesus terhadap orang-orang Galilea yang dibunuh secara kejam lalu darahnya dicampurkan dengan darah dari korban yang mereka persembahkan? Juga terhadap 18 orang di Yerusalem yang tewas tertimpa menara yang roboh dekat Siloam? Apakah hal itu terjadi karena dosa mereka lebih besar dari orang lain? Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
06:29
December 7, 2020
Berharganya Masa Pandemi Ini (3)
Renungan pagi: BERHARGANYA MASA PANDEMI INI (bag.3) Pada bagian ketiga ini saya mengajak kita semua untuk memikirkan kembali mengenai ketakutan-ketakutan kita dimasa pandemi ini. Adakah ketakutan kita akan virus c19 ini melebihi ketakutan kita terhadap Tuhan? Kalau demi menghadapi ketakutan kita akan bahaya pandemi ini kita telah mengubah gaya hidup kita supaya kita tetap sehat, hal apakah yang telah kita ubah dalam diri kita untuk menunjukkan bahwa kita takut akan Tuhan? Saudaraku, Tuhan Yesus serius mengajar agar kita sungguh-sungguh takut akan Dia yang setelah membunuh dapat melemparkan orang ke dalam neraka, sesuatu yang tidak bisa dilakukan oleh siapapun dan apapun, baik manusia, maupun sakit penyakit. Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
06:19
December 7, 2020
Berharganya Masa Pandemi Ini (2)
RENUNGAN PAGI: BERHARGANYA MASA PANDEMI INI bagian kedua. Hari ini kita merenungkan hal kepemilikan. Kita perlu waspada terhadap ketamakan atau keserakahan yang makin menggila diakhir zaman ini. Lihatlah, orang korupsi bukannya karena kurang harta bendanya. Mereka korupsi karena mereka serakah. Marilah setiap hari kita selalu menyadari bahwa sesungguhnya kita tidak pernah memiliki apa pun di dunia ini. Sebaliknya, setiap hari kita juga harus belajar bersyukur senantiasa, karena kita telah dimiliki oleh Kristus, yang empunya segala sesuatu. Jauh lebih keren dimiliki oleh Kristus dari pada memiliki semuanya tetapi terhilang dari jangkauan tangan-Nya. Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita, untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
06:31
December 2, 2020
Berharganya Masa Pandemi Ini (1)
Renungan pagi: BERHARGANYA MASA PANDEMI INI bagian satu. Bagi saya, adalah sebuah kehormatan, sekaligus kesempatan untuk bisa berada di situasi yang sukar hari-hari Ini karena pandemi COVID-19. Mengapa? Karena saya percaya pandemi ini sama sekali tidak kebetulan, melainkan menjadi "sarana" atau "alatnya Tuhan" untuk membentuk ulang cara hidup kita agar menjadi "tidak sama lagi" dengan cara hidup kita sebelum masa pandemi. Bagian pertama ini kita harus merenungkan bagaimana cara kita menggunakan waktu yang Tuhan masih anugerahkan kepada kita dimasa pandemi ini. Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati!
06:31
December 2, 2020
Berbahagia Mereka yang Diampuni
Renungan pagi: BERBAHAGIA MEREKA YANG DIAMPUNI. Mazmur 130:3-4 "Tak seorangpun dapat tahan jika Tuhan selalu mengingat-ingat kesalahan mereka. Syukurlah, ayat-ayat itu menunjukkan tentang betapa Bapa di dalam panjang sabar dan kasih setia-Nya, tidak mengingat-ingat kesalahan kita." Betapa berbahagia mereka yang diampuni dosanya dan yang tidak diperhitungkan pelanggaran-pelanggarannya. Semua karena jasa dari pengorbanan Kristus semata. Selamat pagi semua mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
05:51
November 30, 2020
Akui dan Tinggalkan
Renungan pagi: AKUI DAN TINGGALKAN. Kebiasaan melemparkan kesalahan kepada orang lain sepertinya sudah menjadi salah satu tabiat dosa yang diwariskan oleh orang tua kita yang pertama. Bukan hanya menyalahkan Hawa, istrinya, ia juga menyalahkan Tuhan. Dosa menjadi perkara yang makin buruk ketika tidak diakui, bahkan  melemparkannya kepada pihak lain. Saudaraku, demi kasih Kristus atas kita semua, mari kita kembangkan watak yang luhur. Ketika kita berbuat dosa, kita berani mengakui dan meninggalkannya. Allah akan sangat menghargai dan manusia akan lebih mengasihi kita. Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
05:50
November 26, 2020
Dijadikan untuk Sebuah Hubungan (3)
Renungan pagi: DIJADIKAN UNTUK SEBUAH HUBUNGAN bagian ketiga. Dosa telah membuat manusia putus hubungan dengan Tuhan dan sukar membangun hubungan penuh kasih dengan sesamanya. Tetapi itu bukanlah yang terburuk. Sebab yang terburuk adalah dosa yang tidak diakui dan dibereskan dengan segera. Manusia sering "bersembunyi" dari keharusan untuk membereskan masalah rusaknya hubungan dengan menyalahkan orang lain, situasi atau barang. Karena itu hal terbaik untuk memulihkan hubungan yang rusak adalah keluar dari "persembunyian" kita untuk saling nengaku salah dan saling mengampuni. Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
05:47
November 25, 2020
Dijadikan Untuk Sebuah Hubungan (2)
Renungan pagi: DIJADIKAN UNTUK SEBUAH HUBUNGAN bagian kedua. Tragedi terbesar dalam kehidupan manusia adalah ketika mereka berbuat dosa, serta terputusnya hubungan mereka dengan Allah sebagai akibatnya. Mereka menjadi makhluk yang terhilang dari hadapan-Nya, bahkan menjadi musuh-Nya. Hanya melalui percaya kepada Kristus dan bertobat dari segala jalannya yang salah, manusia dapat dikembalikan kepada hubungan yang benar dengan Bapa di sorga. Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
05:47
November 25, 2020
Dijadikan untuk Sebuah Hubungan (1)
Renungan pagi: DIJADIKAN UNTUK SEBUAH HUBUNGAN bagian pertama. Karena berorientasi kepada pencapaian, prestasi dan sanjungan manusia yang ujungnya ingin disebut sebagai orang yang sukses, menyebabkan kita sebagai orang percaya lupa mengembangkan suatu pola hubungan penuh kasih yang makin berkualitas di antara saudara seiman. Kita melupakan bahwa kita dijadikan untuk sebuah hubungan. Hubungan penuh kasih adalah nilai kemanusiaan tertinggi yang hanya bisa dicapai jika kita memposisikan diri sebagai pelayan dan menganggap saudara kita lebih utama dari diri kita sendiri. Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
05:57
November 23, 2020
Jadilah Kaya di Hadapan Allah
Renungan pagi: JADILAH KAYA DI HADAPAN ALLAH. Setidaknya ada dua orang kaya yang sama-sama bodoh di dalam perumpamaan yang Tuhan Yesus ajarkan. Yang satu, setiap hari bersukaria dan hidup dalam kemewahan, dan yang satunya lagi terus mengumpulkan harta sebagai jaminan masa depannya. Dua-duanya mengunakan kekayaannya hanya untuk kesenangan dan keamanan dirinya sendiri. Mereka nampak kaya di hadapan manusia, tetapi tidak di hadapan Allah. Itulah kebodohan mereka. Apakah artinya kaya di hadapan Allah? Siapakah yang dapat disebut sebagai orang yang kaya di hadapan Dia? Simaklah renungan pagi ini sebaik-baiknya dengan hati yang penuh syukur. Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
06:31
November 20, 2020
Pikirkanlah Kekekalan
Renungan pagi: PIKIRKANLAH KEKEKALAN. Belajar dari orang kaya yang kehilangan sudut kekekalan karena hanya hidup bermewah-mewah, Firman Tuhan mengingatkan akan kedudukan kita yang tinggi di dalam Kristus. Pertama, karena kita telah dibangkitkan bersama dengan Kristus dan kedua, hidup kita juga tersembunyi bersama Kristus di dalam Allah. Dari sinilah kita diminta untuk memikirkan perkara yang di atas, di mana Kristus berada. Artinya, memikirkan apa yang dipikirkan oleh Kristus dan mengerjakan apa yang dikerjakan oleh Kristus. Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia ini. Tuhan Yesus memberkati.
05:26
November 17, 2020
Lakukan Sekarang Sebelum Kematian Datang
Renungan pagi: LAKUKAN SEKARANG SEBELUM KEMATIAN DATANG. Mempelajari permohonan orang kaya kepada bapa Abraham dalam perumpamaan Tuhan Yesus mengenai orang kaya dan Lazarus yang miskin, saya mengambil kesimpulan: (1) Tidak ada permohonan orang yang telah mati akan dikabulkan oleh Tuhan; (2) Tidak ada kebaikan yang bisa kita lakukan kepada orang yang telah mati. Karena itu lakukanlah kebaikan kepada mereka yang kita kasihi, sebelum kematian memisahkan kita dengan mereka.  Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
05:56
November 17, 2020
Upahmu Besar di Sorga
Renungan pagi: UPAHMU BESAR DI SORGA. Upah yang besar di sorga dijanjikan Tuhan kepada mereka yang rela menderita karena nama-Nya. Juga kepada mereka yang giat dalam pekerjaan Tuhan. Upah di dunia maupun upah yang kekal di sorga. Itu sebabnya hari kematian orang percaya adalah sebuah keuntungan. Karena itu yang terpenting adalah memelihara iman kita dengan tetap ada dalam persekutuan dengan Kristus. Haleluyah! Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia ini. Tuhan Yesus memberkati.
05:50
November 12, 2020
Hari Kematian (2)
Renungan pagi: HARI KEMATIAN bagian kedua. Ketika hidup sepenuhnya dipersembahkan kepada Kristus, maka kematian adalah keuntungan. Adakah pernyataan yang lebih bernilai dari hal ini menyangkut kematian? Kematian orang percaya adalah "pergi ke rumah Bapa", yang Yesus sediakan bagi mereka yang percaya kepada-Nya. Dan alasan terbesar mengapa Yesus menyediakan tempat itu adalah "supaya di mana Dia berada, kita pun berada". Betapa mulianya rencana-Nya bagi kita umat tebusan-Nya. Itu sebabnya Paulus mengatakan hal itu sebagai sesuatu yang "jauh lebih baik". Jika kematian adalah keuntungan maka betapa berharganya hidup yang sekarang kita hidupi di dalam Dia.  Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
06:16
November 11, 2020
Hari Kematian (1)
Renungan pagi: HARI KEMATIAN bagian pertama. Kematian orang percaya dan kehidupan selanjutnya setelah itu digambarkan dengan satu cara yang sangat menghiburkan. Hal itu dapat kita lihat melalui Lazarus yang mati dalam kemiskinannya dan kematian salah satu penjahat yang disalib di sebelah Tuhan Yesus. Yang satu dibawa malaikat-malaikat ke pangkuan bapa  Abraham, yang lainnya dibawa Tuhan Yesus langsung ke firdaus. Apakah yang kita pikirkan tentang hari kematian kita pada suatu hari nanti?  Selamat pagi semua, mari kita hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
06:05
November 11, 2020
Nama yang Harum
Renungan pagi: NAMA YANG HARUM. Nama yang harum menunjuk kepada pribadi yang bukan sekadar terkenal tetapi "terkenal baik", atau yang "terpuji". Ia lebih baik dari minyak yang mahal, yang merupakan gambaran dari kesenangan ragawi dan hasrat duniawi yang menjauhkan manusia dari Tuhan. Apakah yang kita mau kejar selama hidup kita yang singkat di dunia ini? Nama yang harum atau kesenangan-kesenangan dunia? Selamat pagi semua, mari kita hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
06:03
November 9, 2020
Firman-Nya di Dalam Kita
Renungan pagi: FIRMAN-NYA DI DALAM KITA. Prinsip hidup menyatu dengan Kristus dapat kita lihat dalam perkataan Tuhan Yesus, "Jikalau kamu tinggal di dalam Aku dan firman-Ku di dalam kamu..." Melalui hidup menyatu dengan Kristus kita belajar untuk hidup sama persis seperti Tuhan Yesus telah hidup, yakni hidup yang menitikberatkan pada keterhubungan dengan Bapa di sorga.  Jika kita lakukan hal itu maka kita akan berbuah lebat dan dengan begitu Bapa di sorga dimuliakan. Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
05:44
November 6, 2020
Arti Merenungkan Firman Tuhan (2)
Renungan pagi: ARTI MERENUNGKAN FIRMAN TUHAN bagian kedua. Merenungkan firman Tuhan adalah sebuah proses belajar untuk menjadi satu dengan Dia. Menyatu dengan kebenaran-Nya, kehendak-Nya dan tentu saja Pribadi-Nya. Hal itu terjadi ketika hati kita dipenuhi dengan kebenaran, memikir-mikirkan dan memperkatakannya setiap hari. Menyatu dengan Tuhan bukanlah pengalaman bagi orang tertentu saja tetapi untuk semua orang percaya yang mencintai dan setia merenungkan firman-Nya. Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
05:06
November 4, 2020
Arti Merenungkan Firman Tuhan
Renungan pagi: ARTI MERENUNGKAN FIRMAN TUHAN bagian pertama. Seperti apakah hal merenungkan firman Tuhan itu digambarkan (1) Merenungkan firman Tuhan dapat digambarkan seperti kegiatan tubuh kita mencerna makanan; (2) Kita membutuhkan waktu untuk terjadinya proses itu. Mulai dari membaca, merenungkan, dan memperkatakan secara berulang-ulang, itu  adalah proses mencerna. Seperti tubuh kita mencerna makanan. Kita perlu secara sengaja menyediakan waktu untuk itu supaya tidak terburu-buru melakukannya. Kita seharusnya  melatihnya agar setiap hari kita mendapatkan energi dan kekuatan yang baru dari firman-Nya. Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati. (SiKY)
05:17
November 3, 2020
Merenungkan Firman-Nya
Renungan pagi: MERENUNGKAN FIRMAN-NYA. Merenungkan firman Tuhan adalah proses selanjutnya setelah kita membaca atau mendengarkan Firman Tuhan. Ada 3 kata Ibrani dipakai untuk kata merenungkan yang mencakup juga cara untuk merenungkan, yaitu: (1) Hagah, artinya "bergumam dengan nikmat". Maz. 1:2; (2) Syichah, artinya perenungan yang dalam dan pikiran dipenuhi dengan firman Tuhan. Maz.119:99; (3) Higayon, artinya melagukan atau menyanyikan. Maz.19:15. Tujuan utama kita merenungkan firman-Nya adalah MENTAATINYA! Selamat pagi Saudaraku, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
04:25
November 2, 2020
Kemarahan dan Perkataan Kita
Renungan pagi: KEMARAHAN DAN PERKATAAN KITA. Marah tanpa berbuat dosa, apakah mungkin? Apakah maksudnya? Saya percaya hal itu mungkin jika kita mau berlatih. Marah sambil tetap menjaga atau menguasai lidah kita agar tidak mengatakan hal-hal yang mendatangkan dosa memang harus dilatih. Berlatih setiap saat ketika kita menjadi marah dan tergoda untuk berbuat berdosa dengan lidah kita. Berlatih dengan pertolongan Roh Kudus dan firman-Nya. Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
05:00
November 2, 2020
Lidah dan Problem Emosional Kita
Renungan pagi: LIDAH DAN PROBLEM EMOSIONAL KITA. Kemarahan Musa terhadap umat Israel yang mudah bersungut-sungut dan sering menimbulkan pertengkaran di antara mereka menyebabkan Musa teledor dengan kata-katanya. Akibatnya ia melanggar titah Tuhan dan sebagai konsekuensinya ia tidak diperkenankan masuk tanah Kanaan. Problem emosional seperti marah, kuatir, dan benci menyebabkan kata-kata yang kita ucapkan sering salah sehingga kerap "menghancurkan" diri kita sendiri. Kita perlu waspada terhadap problem emosional kita sendiri. Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
05:11
October 28, 2020
Mengendalikan Lidah
Renungan pagi: MENGENDALIKAN LIDAH. Lidah adalah suatu kuasa yang dapat mengendalikan hidup manusia, untuk mendatangkan berkat atau menghadirkan kutuk. Suatu kuasa untuk membangun atau meruntuhkan. Karena itu Alkitab tegas mengatakan,"Hidup dan mati dikuasai oleh lidah." Itu sebabnya sebagai orang percaya kita perlu menyerahkan lidah kita kepada Tuhan. Caranya? Dengan menyerahkan hati kita untuk dikuasai oleh Allah. Sebab semua yang keluar dari mulut melimpah dari dalam hati. Hati yang benar akan mengeluarkan perkataan yang benar pula. Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk yg memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
04:55
October 28, 2020
Jiwa yang Mendapat Ketenangan
Renungan pagi: JIWA YANG MENDAPAT KETENANGAN. Mereka yang lemah lembut dan rendah hati seperti Kristus, jiwanya akan mendapat ketenangan. Mengapa? Karena lemah lembut adalah kekuatan untuk tidak membalas kejahatan dengan kejahatan. Sementara rendah hati adalah kesanggupan untuk menganggap orang lain lebih utama dari dirinya sendiri. Jika kedua hal ini ada dalam hidup kita maka kita akan tetap tenang ketika orang lain menghina dan merendahkan kita. Ketika hak-hak kita dilanggar, dsb. Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
05:18
October 26, 2020
Rendah Hati
Renungan pagi: RENDAH HATI. Rendah hati adalah kunci utama untuk membangun atau terjadinya sebuah kesatuan, baik di dalam jemaat, pernikahan serta keluarga maupun di masyarakat umum. Mengapa demikian? Karena kerendahan hati yang benar dinyatakan melalui: (1) Tidak mencari kepentingan diri sendiri; (2) Tidak mencari puji-pujian yang sia-sia; (3) Menganggap yang lain lebih utama dari dirinya sendiri . Alangkah manisnya jika orang lain dapat menikmati kerendahan hati Yesus di dalam hidup kita sebagai murid-murid-Nya. Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
06:00
October 22, 2020
Lemah Lembut
Renungan pagi: LEMAH LEMBUT. Selain kekuatan untuk tidak membalas kejahatan dengan kejahatan, lemah membuat adalah kekuatan untuk tidak mempertahankan hak. Karakter ini diperlukan untuk dapat hidup bersama sebagai orang percaya dan kesanggupan  untuk tidak mudah menjadi marah, kecewa dan sakit hati ketika TIDAK DIPENUHI hak-haknya. Selamat pagi semua, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia ini. Tuhan Yesus memberkati.
05:01
October 21, 2020
Belajar Pada Yesus
Renungan pagi: "BELAJAR PADA YESUS." Setelah dibebaskan dari kuk perhambaan terhadap dosa, kita diberi kuk yang baru yaitu firman-Nya. Kemudian kita diminta untuk belajar dari Dia, karena Dia lemah lembut dan rendah hati. Tujuannya, supaya jiwa kita beroleh ketenangan. Bagaimana kita bisa belajar lemah lembut dan rendah hati dari Dia? Seperti ranting pohon anggur harus melekat pada pokok anggur itu, supaya mengeluarkan banyak buah, begitu juga kita perlu melekat pada Tuhan Yesus dan mengeluarkan buah kelemahlembutan dan kerendahan hati. Selamat pagi Saudaraku, mari hadirkan sorga di rumah kita, untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati. Amin!
05:22
October 20, 2020
Beban yang Enak dan Ringan
Renungan pagi: BEBAN YANG ENAK DAN RINGAN. Semua orang yang telah dilepaskan dari kuk perhambaan dosa yang membuat hidupnya menjadi letih lesu dan berbeban berat, perlu memberi diri untuk memikul kuk yang Tuhan pasang di dalam hidupnya. Kuk yang Tuhan pasang itu adalah perintah-perintah-Nya. Kita yang telah ditebus perlu memakainya supaya kita tidak lagi diperintah oleh Iblis atau dosa maupun hawa nafsu kita sendiri. Bagi mereka yang telah dilepaskan dari kuk perhambaan dosa yang berat pasti akan merasakan bahwa kuk atau beban dari perintah Tuhan adalah "beban yang enak dan ringan". Selamat pagi, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
04:56
October 19, 2020
Undangan Istimewa
Renungan pagi: UNDANGAN ISTIMEWA. Perkataan Tuhan Yesus dalam Matius 11:28," Marilah kepada-Ku, semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu", adalah sebuah undangan istimewa. Mengapa? Salah satunya adalah karena mereka yang diundang adalah khusus "mereka yang letih lesu dan berberat berat", karena dosa. Ini undangan yang mendatangkan pengharapan akan kehidupan yang dibaharui karena tujuannya adalah untuk memberikan kelegaan, sentosa dan menyegarkan jiwa. Selamat pagi, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati
05:41
October 15, 2020
Roh Memang Penurut, Tetapi Daging Lemah
Renungan pagi: "ROH MEMANG PENURUT, TETAPI DAGING LEMAH." "Daging", memiliki arti harafiah sebagai bagian lunak dari tubuh yang menutupi tulang, tetapi juga sebuah kiasan tentang tabiat manusia duniawi yang terlepas dari pengaruh ilahi sehingga rentan untuk dipengaruhi oleh dosa dan selalu bertentangan dengan kehendak Tuhan. "Daging" inilah yang sering membawa manusia jatuh ke dalam pencobaan. Salah satu cara untuk mengalahkan keinginan daging ini adalah dengan berdoa. Sebab ketika kita berdoa, maka kita sedang mengaktifkan roh kita untuk bersekutu dengan Allah yang adalah Roh, sehingga roh kita menjadi kuat. Ketika roh kita kuat maka kita dapat mengalahkan keinginan-keinginan daging kita. Selamat pagi, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
06:11
October 15, 2020
Buktikan Percaya Kita Dengan Taat
Renungan pagi: BUKTIKAN PERCAYA KITA DENGAN TAAT. Bukti bahwa kita percaya kepada Allah dan firman-Nya sesungguhnya sangatlah sederhana, yakni taat. Nuh, Abraham dan tokoh iman lainnya menunjukkan iman percaya mereka melalui ketaatan mereka kepada perintah Allah. Sayangnya banyak orang percaya yang suka berdalih ketika diminta untuk taat. Mereka menjadikan kelemahan manusia sebagai alasan untuk tidak taat. Ini adalah sebuah bentuk kemunafikan atau kepura-puraan orang percaya yang harus diselesaikan melalui pertobatan yang sungguh-sungguh. Selamat pagi, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia! Tuhan Yesus memberkati.
05:52
October 13, 2020
Percaya Saja
Renungan pagi: "PERCAYA SAJA." Bagian terbesar dari Israel gagal masuk ke tanah Kanaan karena mereka tidak percaya kepada Allah dan janji-janji-Nya. Di sini kita belajar definisi yang paling mendasar dari iman yakni, percaya saja kepada sesuatu yang telah dikatakan oleh Allah. Ini berarti juga kita mempercayai kesaksian dari Kitab Suci yang adalah firman Allah. Tidak nempercayai apa yang Allah atau Kitab Suci katakan sesungguhnya adalah penghinaan kepada diri-Nya. Saatnya sekarang kita belajar percaya bahwa apapun yang Allah atau Kitab Suci katakan adalah benar adanya. Amin! Selamat pagi, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati. Amin!
07:07
October 13, 2020
Bersyukur untuk Caranya Allah Menuntun Kita
Renungan pagi: "BERSYUKUR UNTUK CARANYA ALLAH MENUNTUN KITA." Bagian terbesar dari bangsa Israel gagal masuk ke tanah perjanjian karena mereka kecewa dan menolak caranya Allah menuntun mereka. Padahal dalam perjalanan itu ada  penyediaan Allah yang tak terbatas agar mereka berhasil masuk ke tanah terjanji itu. Bahkan Allah sendiri khususnya menyertai dan menuntun mereka. Mengapa mereka gagal menginjakkan kaki mereka di negeri yang berlimpah susu dan madunya itu? Itulah yang perlu kita pelajari dan menjadi peringatan bagi kita. Selamat pagi, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati
05:49
October 8, 2020
Waktunya Untuk Bertolong-Tolongan
Renungan pagi: WAKTUNYA UNTUK BERTOLONG-TOLONGAN. Masa pandemi ini adalah masa yang sukar, tetapi juga waktu yang amat sangat berharga untuk: (1) Memulihkan hubungan-hubungan di dalam keluarga dan dengan semua orang; (2) Berbagi dengan mereka yang membutuhkan pertolongan; (3) Untuk saling mendoakan, memperhatikan dan bertolong-tolongan menanggung beban di antara saudara seiman. Selamat pagi, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati
06:29
October 6, 2020
Berdoa adalah Pekerjaan yang Suci
Renungan pagi: BERDOA ADALAH PEKERJAAN YANG SUCI. Doa Bapa diakhiri dengan kesimpulan, bahwa Bapa sanggup dan pasti akan mengabulkan doa-doa yang sesuai dengan kehendak-Nya, karena Dialah yang empunya Kerajaan, Kuasa, dan Kemuliaan sampai selama-lamanya. Diakhiri dengan kata "Amin", yang berarti "Allah pasti mengabulkan doa ini". Juga berarti "benarlah demikian". Karena itu berdoa harus dilakukan dengan motif dan tujuan yang benar serta ditujukan secara benar kepada Bapa. Berdoa adalah pekerjaan yang suci.
04:24
October 6, 2020
Menang Atas Pencobaan (2)
Renungan pagi: MENANG ATAS PENCOBAAN bagian kedua. Kekudusan seksual adalah salah satu area penting yang menjadi sasaran pencobaan dari Iblis. Yusuf mengalami hal itu melalui bujukan istri Potifar. Namun Yusuf dalam kemudaannya dapat mengalahkan pencobaan yang berat itu. Rahasianya adalah karena ia takut akan Tuhan dan Allah bergaul karib dengan dirinya. Karena itu ketika kita berdoa,"... lepaskanlah ksmi dari pada yang jahat, pada saat yang sama kita perlu membangun hubungan yang intim dengan Bapa. Keintiman dengan Bapa membuat kita dapat mengatasi pencobaan dari si Iblis. Selamat pagi, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati!
05:58
October 1, 2020
Menang Atas Pencobaan (1)
Renungan pagi: MENANG ATAS PENCOBAAN bagian pertama. Salah satu hal dalam kehidupan kita yang seringkali Tuhan ijinkan untuk mengalami pencobaan adalah menyangkut jati diri. Pola Iblis untuk jati diri yang berharga adalah dengan membuktikan diri melalui tingginya prestasi, status dan besarnya kekayaan yang dimiliki. Ditambah pengakuan orang lain. Sebagai orang percaya kita tidak perlu membuktikan jati diri kita melalui semua itu karena di dalam jati diri atau status kita sebagai anak-anak Allah kita telah sangat berharga di mata-Nya. Kita hanya perlu mrmbuktikan kasih kita kepada Bapa melalui ketaatan kita kepada-Nya. Jika ini kita lakukan maka kita akan selalu menang melawan pencobaan Iblis. Selamat pagi, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
06:46
September 30, 2020
JANGANLAH MEMBAWA KAMI KE DALAM PENCOBAAN (2)
Renungan pagi: JANGANLAH MEMBAWA KAMI KE DALAM PENCOBAAN bagian kedua. Berdoa "tetapi lepaskanlah kami dari pada yang jahat", berarti kita meminta: (1) Jangan sampai kita terjerat oleh tipu muslihat Iblis; (2) Jangan sampai kita memberi celah kepada Iblis untuk meracuni hati kita dengan kepahitan; (3) Jangan sampai, karena kesombongan kita Iblis menuntut kepada Tuhan untuk menampi kita. Allah menentang orang yang sombong, karena itu mereka yang sombong sebetulnya ada dalam posisi yang lemah, sehingga mudah dijatuhkan oleh Iblis. Kalimat doa lepaskan kami dari pada yang jahat mengingatkan kita untuk selalu belajar rendah hati. Selamat pagi Saudaraku, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
06:09
September 29, 2020
JANGANLAH MEMBAWA KAMI KE DALAM PENCOBAAN (1)
Renungan pagi: JANGANLAH MEMBAWA KAMI KE DALAM PENCOBAAN bagian pertama. Secara prinsip Allah tidak dapat dicobai oleh yang jahat, dan Ia sendiri tidak mencobai siapapun. Karena itu Ia pasti tidak akan membawa kita ke dalam pencobaan. Suratan Yakobus 1:14 mengatakan bahwa kita dicobai oleh keinginan kita sendiri. Alkitab versi NIV mengatakan "tiap-tiap orang dicobai keinginan jahatnya sendiri". Jadi perkataan Yesus dalam Matius 6:13a itu bisa berarti "janganlah membiarkan kami jatuh ke dalam pencobaan karena keinginan jahat kami sendiri." Berdoa, "janganlah membawa kami ke dalam pencobaan" harus disertai dengan tindakan mematikan segala keinginan jahat dalam diri kita yang bisa saja timbul jika kita tidak mewaspadainya. Selamat pagi, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati
06:26
September 29, 2020
Tujuh Kebahagiaan Dari Mengampuni
Renungan pagi: TUJUH KEBAHAGIAAN DARI MENGAMPUNI. Perintah mengampuni seratus persen ditujukan untuk kebaikan dan kebahagiaan kita. Ada sedikitnya 7 kebahagiaan karena mengampuni, yakni: (1) Kita sendiri diampuni; (2) Hubungan kita dipulihkan; (3) Kita belajar menjadi sama dengan Bapa yang suka mengampuni; (4) Kita dapat bebas menghampiri Bapa; (5) Celah untuk Iblis memanfaatkan sakit hati kita ditutup; (6) Doa kita didengar oleh Bapa; (7) Kita menjadi lebih sehat secara fisik dan emosional. Selamat pagi, hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
06:53
September 24, 2020
Ampunilah Terlebih Dahulu (6)
Renungan pagi: AMPUNILAH TERLEBIH DAHULU bagian keenam. Langkah ke 4 dalam proses belajar mengampuni adalah, bukan hanya mengampuni tetapi berbuat baik kepada mereka yang telah menyakiti hati kita. Inilah sebuah pengampunan penuh seperti yang Tuhan Yesus lakukan kepada kita semua. Selamat pagi, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Tuhan Yesus memberkati.
05:09
September 24, 2020
Ampunilah Terlebih Dahulu (5)
Renungan pagi: AMPUNILAH TERLEBIH DAHULU bagian kelima. Bagian ke-3 tentang bagaimana caranya supaya kita dapat selalu dimampukan untuk mengampuni adalah : "Dengan membawa rasa sakit hati kepada 'Salib Kristus' dan menukarkannya dengan kemurahan yang mengalir dari hati-Nya." Salib adalah kuasa Allah yang memampukan kita untuk mengampuni. Selamat pagi semua, sorga di rumah kita akan memberkati tetangga-tetangga kita. Tuhan Yesus memberkati.
05:10
September 22, 2020
Ampunilah Terlebih Dahulu (4)
Renungan pagi: AMPUNILAH TERLEBIH DAHULU bagian keempat. Mengampuni bukanlah sekadar himbauan tetapi perintah Tuhan yang harus ditaati. Bagaimana caranya supaya kita selalu dimampukan untuk mengampuni? (1) Kita harus belajar mengampuni melalui keputusan berdasarkan iman dan bukan berdasarkan perasaan; (2) Kita perlu melihat bahwa orang yang menyakiti kita adalah alat dalam tangan Tuhan untuk membentuk karakter kita. Selamat pagi, sorga di rumah kita berdampak bagi tetangga kita! Tuhan memberkati kita semua.
06:30
September 21, 2020
Ia Melihat yang Tersembunyi "
Renungan pagi (Pengulangan): IA MELIHAT YANG TERSEMBUNYI. Salah satu hal terpenting dalam berdoa adalah berdoa dengan motif yang benar. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
04:43
September 18, 2020
Ampunilah Terlebih Dahulu (3)
Renungan pagi: AMPUNILAH TERLEBIH DAHULU bagian ketiga. Sebab kedua mengapa orang sukar mengampuni adalah, karena orang itu mengeraskan hati dengan sengaja tidak mau mengampuni. Ini sama saja dengan menjauhkan diri dari kasih karunia Allah. Padahal hanya kasih karunia Allah saja yang sanggup menolong kita untuk mengampuni, tetapi  karena orang sudah mengeraskan hati maka ia tidak akan dapat mengampuni. Justru kepahitanlah yang terjadi. Selamat pagi, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Amin!
06:01
September 17, 2020
Ampunilah Terlebih Dahulu (2)
Renungan pagi: AMPUNILAH TERLEBIH DAHULU bagian kedua. Salah satu hal yang menyebabkan kita sukar untuk mengampuni adalah, kita lupa bahwa kita sudah diampuni dari segala kesalahan dan dosa kita. Jika kita tidak mau mengampuni setelah kita sendiri diampuni dari hutang dosa kita yang sangat besar, maka hal itu adalah sebuah kejahatan di mata Tuhan. Selamat pagi, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia.
05:53
September 17, 2020
Ampunilah Terlebih Dahulu (1)
Renungan pagi: AMPUNILAH TERLEBIH DAHULU bagian pertama. Syarat utama untuk dapat berdoa kepada Bapa adalah mengampuni terlebih dahulu orang yang telah berbuat salah kepada kita. Apakah artinya mengampuni? Mengampuni bukanlah: (1) Memendam/membiarkan sakit hati kita; (2) Menahan kemarahan; (3) Sekadar melupakan. Jadi, apakah artinya mengampuni? Selamat pagi, mari hadirkan sorga di rumah kita untuk memberkati dunia. Berkat Tuhan atas kita.
05:33
September 17, 2020
Hafalkan dan Ucapkan Firman-Nya
Renungan pagi: HAFALKAN DAN UCAPKAN FIRMAN-NYA. Iblis mau memakai situasi sulit hari-hari ini untuk menyerang pikiran kita dengan kekuatiran, ketakutan, bahkan kecemasan. Kita perlu memakai firman-Nya sebagai ketopong keselamatan yang melindungi pikiran kita dari tipu muslihatnya, dengan cara merenungkan dan menghafalkannya. Firman itu juga perlu diucapkan sebagai pedang Roh untuk mematahkan siasat jahat si iblis, seperti yang Tuhsn Yesus lakukan ketika Iblis mencobai Dia di padang gurun. Selamat pagi, mari hadirkan sorga di rumah kita, untuk memberkati dunia.
07:15
September 14, 2020
Hidup Lebih Penting Dari Makanan
Renungan pagi: HIDUP LEBIH PENTING DARI MAKANAN. Berdoa, berilah kami pada hari ini makanan kami yang secukupnya perlu disertai dengan : (1) Bekerja dengan  jujur dan rajin; (2) Tidak menguatirkan hari esok. Seperti  kita membutuhkan makanan jasmani  setiap hari, begitu juga kita membutuhkan roti rohani setiap hari. Hidup lebih penting dari makanan. Kalau Bapa masih mengaruniakan  hidup kepada kita, maka Ia juga akan memberikan makanan kepada kita supaya kita dapat hidup. Selamat pagi, mari hadirkan sorga di rumah kita. Tuhan Yesus memberkati.
05:31
September 11, 2020
Makanan Kami Yang Secukupnya
Renungan pagi: MAKANAN KAMI YANG SECUKUPNYA. Salah satu pelajaran penting dalam kalimat doa ini adalah, agar kita benar-benar makan dengan secukupnya setiap hari. Tuhan sebagai penyedia akan memenuhi kebutuhan makanan kita yang srcukupnya setiap hari. Jika kita melakukan hal ini, maka bagi mereka yang berkelebihan akan lebih banyak menghemat agar dapat lebih banyak berbagi  kepada mereka yang dalam kekurangan.  Selamat pagi, mari hadirkan sorga di rumah kita. Tuhan Yesus memberkati  kita semua.
05:47
September 11, 2020
Makanan Kami
Renungan pagi: "MAKANAN KAMI." Ketika kita berdoa untuk keperluan "makanan kami", kita meminta bukan hanya bagi diri kita, tetapi juga bagi komunitas kita. Itu sebabnya kita perlu terhisab sebagai bagian dari sebuah komunitas yang lebih besar, dalam hal ini adalah komunitas gereja lokal. Pemeliharaan Tuhan yang sempurna dinyatakan atas gereja-Nya dan atas tiap-tiap orang yang menjadi bagian dari tubuh-Nya itu. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:38
September 8, 2020
Berikanlah Kami Pada Hari Ini
Renungan pagi: "BERIKANLAH KAMI PADA HARI INI." Sebagaimana Allah memberikan manna yang secukupnya setiap hari kepada Israel supaya bangsa itu dapat terus bergantung kepada Allah setiap harinya; Tuhan Yesus pun mengajarkan agar kita meminta makanan kita yang secukupnya hari ini. Salah satu tujuannya adalah supaya kita belajar bergantung kepada Dia setiap harinya, kepada firman-Nya dan janji pemeliharaan-Nya. Sebab manusia hidup bukan hanya dari roti saja tetapi dari setiap perkataan yang keluar dari mulut-Nya Allah. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
06:49
September 7, 2020
Berikanlah Pada Kami
Renungan pagi: "BERIKANLAH PADA KAMI." Permohonan doa ini mengajarkan kepada kita : (1) Bahwa kita memerlukan "sebuah pemberian" dari kenurahan hati Bapa, untuk kebutuhan makanan kita yang secukupnya hari ini. (2) Betapa tergantungnya kita kepada Bapa dan orang-orang lain. (3) Agar kita berdoa bagi kebutuhan makanan orang lain juga. (4) Agar kita berani berbagi kepada mereka yang tidak memiliki makanan pada hari ini. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:37
September 3, 2020
Jadilah Kehendak-Mu di Bumi Seperti di Sorga
Renungan pagi: "JADILAH KEHENDAK-MU DI BUMI SEPERTI DI SORGA." Setelah meminta agar Kerajaan-Nya datang, permintaan itu diteruskan dengan berdoa jadilah kehendak-Mu di bumi seperti di sorga.  Dalam konteks yang kecil Kerajaan-Nya datang dan pemerintahan-Nya dinyatakan serta kehendak-Nya jadi di bumi seperti di sorga yaitu ketika seseorang menjadi percaya kepada Kristus. Kristus adalah manifestasi atau wujud dari kehadiran Kerajaan Allah di bumi melalui kehidupan orang yang percaya kepada-Nya. Semakin banyak orang yang percaya kepada-Nya maka Kerajaan-Nya akan semakin diperluas di atas muka bumi ini. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:11
September 2, 2020
Datanglah Kerajaan-Mu
Renungan pagi: "DATANGLAH KERAJAAN-MU." Ketika kita berdoa "datanglah kerajaan-Mu" kita harus bermaksud : "Biarlah Tuhan sendiri menjadi Raja atas kita dan biarlah Dia saja memerintah atas kita dengan firman kebenaran-Nya. Jika itu terjadi maka sebagai akibatnya damai sejahtera dan sukacita oleh Roh Kudus akan memenuhi hati kita. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:43
September 1, 2020
Dikuduskanlah Nama-Mu
Renungan pagi: "DIKUDUSKANLAH NAMA-MU." Melalui kalimat doa ini kita diajar untuk: (1) Memberikan segala kemuliaan hanya bagi nama-Nya saja. (2) Pemuliaan terhadap nama-Nya tidak hanya sebatas melalui kata-kata doa tetapi melalui tindakan kita sehari-hari. Doa Bapa kami adalah doa yang harus dilakukan. (3) Menyatakan hasrat hati kita agar Allah memuliakan diri-Nya melalui hidup kita yang telah kita persembahkan kepada-Nya. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:40
August 31, 2020
Sorga Adalah Tempat-Nya
Renungan pagi: SORGA ADALAH TEMPAT-NYA. Mengatakan Bapa kami yang di sorga berarti: (1) Mengakui bahwa Dia-lah satu-satunya sumber di dalam hidup kita dan yang berdaulat penuh atas hidup kita. (2) Mendorong kita untuk berhati-hati dalam berdoa. Biarlah kata-kata kita sedikit saja. (3) Mendorong kita untuk mengarahkan hidup kita pada perkara-perkara yang di atas. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
06:08
August 31, 2020
Dia Adalah Bapa Kami
Renungan pagi: DIA ADALAH BAPA KAMI. Ketika kita memanggil Bapa sebagai "Bapa Kami" sesungguhnya kita sedang menyatakan 2 hal: (1) Bapa adalah Bapa bagi semua orang, baik bagi mereka yang baik maupun tidak baik, juga bagi mereka yang benar maupun tidak benar. (2) Bapa dalam hubungan yang khusus dengan orang yang sudah percaya. Memanggil Bapa dengan sebutan "Bapa Kami" membawa kita kepada sebuah tanggung jawab besar yakni MENGASIHI SEMUA ORANG, sebagaimana Bapa juga mengasihi semua orang. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:57
August 31, 2020
Dimulai dari Bapa (2)
Renungan pagi: DIMULAI DARI BAPA bagian kedua. Jika berdoa adalah sebuah komunikasi dengan Bapa, maka hal terpenting di dalam doa pertama-tama adalah mendengar dan bukan berbicara. Bagaimana caranya kita mendengar suara Bapa? Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
06:00
August 31, 2020
Dimulai dari Bapa (1)
Renungan pagi: DIMULAI DARI BAPA bagian pertama. Kata pertama dalam doa  yang Yesus ajarkan adalah "Bapa". Menyebut atau memanggil Allah sebagai Bapa mengandung beberapa pengertian penting yang perlu kita pahami supaya kita dapat berdoa dengan benar sesuai dengan kehendak-Nya. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
06:46
August 31, 2020
Janganlah Bertele-tele dalam Doamu
Renungan pagi: JANGANLAH BERTELE-TELE DALAM DOAMU. Berdoa lama dengan doa yang bertele-tele sangat jauh berbeda. Yesus mengatakan bahwa doa yang bertele-tele adalah kebiasaan dari orang-orang yang tidak mengenal Allah. Tuhan Yesus mengajar agar kita tidak seperti mereka, karena Bapa kita yang di sorga mengetahui apa keperluan kita sebelum kita meminta kepada-Nya. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:48
August 31, 2020
Ia Melihat yang Tersembunyi
Renungan pagi: IA MELIHAT YANG TERSEMBUNYI. Sekali lagi kita diingatkan tentang pentingnya motif yang benar dalam berdoa. Sebab motif yang tersembunyi di lubuk hati kita yang terdalam tidak tersembunyi di hadapan Bapa yang melihat segala sesuatu yang tersembunyi. Karena itu marilah kita berdoa dengan motif yang tulus dan murni di hadapan-Nya. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
04:43
August 31, 2020
Waspada Sebelum Berdoa
Renungan pagi : WASPADA SEBELUM BERDOA. Ada beberapa hal yang perlu kita waspadai sebelum kita berdoa. Terutama adalah beberapa sikap hati yang bisa membuat doa kita sia-sia, bahkan dianggap kekejian bagi Tuhan. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua
05:49
August 31, 2020
Menuju Doa yang Berkenan
Renungan pagi: MENUJU DOA YANG BERKENAN. Tidak semua aktifitas doa kita menyenangkan hati Tuhan, bisa jadi malah menyebalkan hati-Nya. Karena itu penting sekali mewaspadai diri kita sendiri dalam hal motivasi kita berdoa. Jangan sampai kita berdoa seperti orang yang munafik. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
04:27
August 31, 2020
Ia Pergi ke Tempat yang Sunyi
Renungan pagi : IA PERGI KE TEMPAT YANG SUNYI. Berdoa, terkadang menjadi sebuah perjuangan di dalam kesunyian. Tidak ada dukungan dari siapapun, bahkan sekedar kata-kata yang menyemangati agar kita tetap berdoa. Yesus mengalami hal itu ketika Ia justru sedang dalam pergumulan yang sangat hebat murid-murid membiarkan Dia sendiri. Saudaraku, jika kita sedang mengalami hal seperti itu, jangan berhenti, tetaplah berdoa. Sampai kehendak-Nya digenapi. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:23
August 31, 2020
Waktu Hari Masih Gelap
Renungan pagi : WAKTU HARI MASIH GELAP. Kebangkitan gereja dimasa kegelapan dunia ini harus dimulai dari kebangkitan dalam hal doa. Doalah yang membuat kita terhubung dengan sorga, dengan Kristus, terang yang sesungguhnya sehingga kita dapat memancarkan terang-Nya dalam kegelapan dunia ini, yang akan menarik orang datang kepada-Nya. Saudaraku, marilah kita berdoa, berdoa dengan tidak jemu-jemu sampai kehendak-Nya dinyatakan. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:23
August 31, 2020
Berdoa (2)
Renungan pagi : BERDOA bagian kedua. Bangun pagi ternyata ada kaitannya dengan kondisi kerohanian orang percaya. Mereka yang memulai hari-harinya dengan bangun pagi untuk bersekutu dengan Tuhan melalui berdoa, akan selalu menerima kekuatan yang baru. Sebaliknya mereka membiasakan diri bangun lebih siang akan kehilangan kesempatan untuk memulai harinya bersama Tuhan. Mereka yang suka bangun lebih siang biasanya akan tergoda untuk segera beraktivitas tanpa berdoa lagi. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
04:36
August 31, 2020
Berdoa (1)
Renungan pagi: BERDOA bagian pertama. Yesus, Tuhan kita adalah teladan kita dalam hal berdoa dan menyediakan waktu khusus untuk melakukannya. Baik pada waktu pagi, maupun semalam-malaman. Banyak orang percaya menyediakan waktu untuk segala hal yang lain, tetapi sedikit sekali orang percaya yang sungguh-sungguh mau menyediakan waktunya secara khusus untuk bersekutu dengan Dia melalui berdoa. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
04:25
August 31, 2020
Pakailah Seluruh Perlengkapan Senjata Allah
Renungan pagi: PAKAILAH SELURUH PERLENGKAPAN SENJATA ALLAH. Arena terbesar peperangan rohani terjadi di dalam pikiran kita. Pikiran kita adalah pintu masuk bagi wahyu  dari Allah atau penipuan dari Iblis. Karena itu pikiran kita perlu dilindungi oleh kebenaran firman Allah. Setiap pikiran jahat yang Iblis coba tanamkan dalam pikiran kita hanya bisa diatasi jika pikiran kita dipenuhi dengan firman Allah yang digambarkan sebagai ketopong keselamatan. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
06:35
August 31, 2020
Berdoa, Sebuah Arena Peperangan Rohani
Renungan pagi: BERDOA, SEBUAH ARENA PEPERANGAN ROHANI. Seorang hamba Tuhan mengatakan,"Ketika kita berdoa, kita masuk dalam sebuah arena peperangan rohani. Karena itu kita membutuhkan selengkap senjata Allah untuk menghadapi dan memenangkan peperangan ini. Dan senjata peperangan rohani ini telah tersedia bagi kita untuk kita ambil dan kenakan. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:56
August 31, 2020
Tiga Konsep Doa Syafaat (3)
Renungan pagi: TIGA KONSEP DOA SYAFAAT bagian ketiga. Konsep doa syafaat yang ketiga adalah Intercept atau Penghentian, yakni menghentikan upaya Iblis untuk meraih kemenangan dan menggantikannya dengan kemenangan dari pihak Kristus. Ini saatnya untuk seluruh jemaat berdoa syafaat dengan tekun bagi para pemberita firman, untuk mereka yang belum diselamatkan, untuk Gereja Yesus Kristus agar tetap tegak  memancarkan terang-Nya di tengah kegelapan dunia ini. Jangan menunda waktu lagi Saudaraku, jangan berlambat-lambat. Sekaranglah waktunya!
04:22
August 31, 2020
Tiga Konsep Doa Syafaat (2)
Renungan pagi: TIGA KONSEP DOA SYAFAAT bagian kedua. Konsep kedua adalah Intersection atau Persimpangan. Sebuah persimpangan jalan adalah sebuah gambaran mengenai sebuah keadaan di mana Allah mempertemukan kita dengan segala macam orang, serta semua kebutuhan mereka untuk dibawa kepada Allah. Mereka yang menghadapi perceraian, jatuh dalam dosa, yang terkena imbas pandemi covid 19 dan  ancaman resesi ekonomi. Itulah orang-orang yang Tuhan pertemukan dengan kita untuk kita bawa dalam doa kita  kepada Tuhan. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
06:21
August 31, 2020
Tiga Konsep Doa Syafaat (1)
Renungan pagi: TIGA KONSEP DOA SYAFAAT bagian pertama. Definisi doa syafaat diperluas dengan 3 kata, yakni, campur tangan, persimpangan dan penghentian. Campur tangan, berarti masuk ke dalam sebuah situasi dengan maksud yang suci. Dari kata ini kita dapat melihat bahwa doa syafaat adalah suatu usaha campur tangan untuk maksud yang suci yaitu keselamatan jiwa-jiwa yang terhilang. Mari kita lakukan hal yang mulia ini dengan sungguh-sungguh secara pribadi atau bersama-sama keluarga. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:28
August 31, 2020
Doa Syafaat
Renungan pagi: DOA SYAFAAT bagian pertama. Berdoa syafaat adalah berdoa untuk atau atas nama orang lain (atau demi kepentingan keselamatan orang lain tersebut). Ini merupakan panggilan yang suci bagi semua orang percaya. Banyak di antara kita menyadari hal ini, tetapi kita sering mengabaikannya. Itu sebabnya penting bagi kita untuk selalu diingatkan akan hal ini. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:24
August 31, 2020
Mahkota-Mahkota Sebagai Upah (4)
Renungan pagi: MAHKOTA-MAHKOTA SEBAGAI UPAH bagian keempat. Betapa pentingnya untuk terus menuruti firman-Nya dan tidak menyangkal nama-Nya serta tekun merindukan kedatanganNya yang kedua kali. Bahkan di dalam anugerah-Nya yang besar kita juga rela jika harus menyerahkan nyawa kita kepada-Nya. Ada mahkota kekal sebagai upah, tetapi terlebih indah dari semua itu adalah, kelak kita akan tinggal bersama-sama Kristus selama-lamanya. Amin.
05:32
August 31, 2020
Mahkota-Mahkota Sebagai Upah (3)
Renungan pagi: MAHKOTA-MAHKOTA SEBAGAI UPAH (bagian ketiga). Mahkota kemuliaan yang tidak dapat layu disediakan bagi para gembala sidang yang telah menggembalakan kawanan domba Allah dengan setia sesuai kehendak-Nya. Namun saya percaya upah yang sama juga diberikan kepada mereka yang ikut ambil bagian dalam pelayanan atau menopang pelayanan mereka. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
06:03
July 28, 2020
Mahkota-Mahkota Sebagai Upah (2)
Renungan pagi: MAHKOTA-MAHKOTA SEBAGAI UPAH (bagian kedua). Tuhan memanggil kita untuk mengikut Dia serta  menjadikan kita sebagai penjala jiwa. Mahkota untuk mereka yang telah membawa jiwa-jiwa kepada Tuhan disebut sebagai mahkota kemegahan atau mahkota sukacita. Mari kita gunakan waktu kita yang singkat di dunia ini untuk membawa jiwa-jiwa kepada Tuhan. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:34
July 27, 2020
Merindukan Kedatangan-Nya
Renungan pagi: "MERINDUKAN KEDATANGAN-NYA" Mahkota kebenaran adalah upah bagi semua orang percaya yang merindukan kedatangan-Nya. Mengapa demikian? Sebab mereka yang sungguh-sungguh merindukan kedatangan-Nya akan mendandani dirinya dengan kesucian seperti Kristus yang adalah suci. Marilah kita sungguh-sungguh merindukan kedatangan-Nya. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:03
July 24, 2020
Saat Kematian Mendekat
Renungan pagi: SAAT KEMATIAN MENDEKAT. Kematian akan menjadi saat yang agung dan mulia ketika hidup ini dijalani dengan melakukan apa yang menjadi tujuan, nilai-nilai dan panggilan yang Tuhan sendiri telah tetapkan bagi kita. Alangkah membanggakan ketika kematian datang, itu adalah saat yang sama kita mengakhiri pertandingan iman yang baik, dan kita pergi ke sorga dengan membawa buah jiwa kepada Bapa. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
06:13
July 23, 2020
Hidup Adalah Sebuah Persembahan
Renungan pagi: HIDUP ADALAH SEBUAH PERSEMBAHAN. Menjelang kematiannya, Paulus mengatakan bahwa darahnya sudah mulai dicurahkan sebagai persembahan. Bagi kita yang memahami siapa Tuhan yang kita layani, adalah sebuah kehormatan untuk mati dengan cara apapun juga bagi kemuliaan Dia yang terlebih dahulu memberikan nyawa-Nya bagi kita. Kiranya Roh Kudus menolong dan memimpin kita untuk membawa hidup kita sebagai persembahan yang berbau harum di hadapan-Nya. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:41
July 22, 2020
Paulus dan Gambar Besar Hidupnya
Renungan pagi: PAULUS DAN GAMBAR BESAR HIDUPNYA Setiap orang percaya perlu memiliki gambar besar tentang keberadaan dirinya dimasa kekekalan nanti. Karena hal itu akan menolong agar ia dapat mengelola hidupnya secara lebih efektif dan terarah. Bagaimana mencurahkan banyak waktu dan tenaga maupun harta hanya untuk hal-hal yang berkenan kepada Kristus sebagai Tuhan dan satu-satunya Penebus.  Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati Saudara semua.
05:34
July 21, 2020
Big Picture (Gambaran Besar)
Renungan pagi: BIG PICTURE (GAMBARAN BESAR) Gambaran besar berbicara tentang akan menjadi seperti apa kelak hidup kita. Mereka yang memiliki gambaran besar dalam hidupnya berpotensi mengakhiri pertandingan iman dengan baik, rasul Paulus adalah contohnya. Bagi orang percaya gambaran besar itu tidak diukur melalui pencapaian kita di dalam dunia ini, melainkan pada apa yang akan kita terima nanti pada hari kedatangan-Nya. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:14
July 20, 2020
ALLAH DI PIHAK KITA
Renungan pagi : ALLAH DI PIHAK KITA Kenyataan bahwa Allah dipihak kita, artinya tidak melawan kita, dengan segala anugerah yang menyertainya, kiranya mendorong kita untuk bangkit dan bertindak menjalankan misi Bapa, yakni, membawa jiwa-jiwa yang terhilang kepada Dia. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:28
July 19, 2020
Ketulusan dan Kejujuran
Renungan pagi : KETULUSAN DAN KEJUJURAN Tidak ada pengawal yang lebih baik bagi kehidupan seseorang selain ketulusan dan kejujuran. Bahkan seorang Matthew Henry mengatakan, ketulusan dan kejujuran adalah pengawal yang akan memberi keamanan terbaik bagi seseorang pada masa-masa yang sulit. Karena itu mintalah dari Allah agar Ia mengaruniakan perkara penting ini kepada kita. Tentu sambil belajar hidup dengan hasrat "menanti-nantikan" Dia. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:28
July 17, 2020
Kejujuran Itu Mahal
Renungan pagi: KEJUJURAN ITU MAHAL Ada dua orang kecil seperti Mujenih dan Egi yang karena kejujurannya, mereka mendapatkan apresiasi yang luar biasa dari pemerintah. Tetapi ada orang  yang jujur justru harus diturunkan dari jabatannya. Namun apapun hasilnya, orang yang jujur akan selalu dikenang dan dijadikan teladan sekalipun raganya telah hancur. Yesus Tuhan kita adalah Pribadi yang sangat jujur karena Dia tidak takut sama siapapun dan tak pernah cari muka. Jika kita mau jujur kita perlu bertindak sama seperti Dia. Kejujuran itu mahal! Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:47
July 16, 2020
Itu Milik Tuhan
Renungan pagi : ITU MILIK TUHAN Kemarin kita mendengar Tuhan Yesus mengajar, bahwa  apa yang wajib kita berikan kepada Kaisar harus kita berikan kepada Kaisar, dan apa yang wajib kita berikan kepada Allah, harus kita berikan kepada Allah. Kata wajib di sini menjadi penekanan penting dari Tuhan Yesus. Kewajiban kepada Allah ini menunjukkan ada bagian dari harta kita yang bukan milik kita melainkan milik Tuhan, yakni persepuluhan. Gambaran tentang  persepuluhan sebagai milik Tuhan disingkapkan pertama kali melalui praktek pemberian korban sulung oleh Habel jauh hari sebelum praktek persepuluhan dilakukan. Melalui beberapa renungan tentang persepuluhan ini saya ingin jemaat belajar memiliki pengertian yang kuat agar tidak tergoyahkan oleh berbagai macam pengajaran tentang hal ini di media sosial. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati Saudara.
06:17
July 14, 2020
Itu Bukan Hak Kita
Renungan pagi: ITU BUKAN HAK KITA Mujenih, petugas kebersihan kereta rel listrik jurusan Bogor dan temannya, Egi, telah membuktikan bahwa dengan memahami sungguh-sungguh tentang mana yang menjadi haknya dan mana yang bukan, dapat bertindak jujur dengan membawa uang 500 juta yang ditemukannya di gerbong kereta yang sedang dibersihkannya kepada bagian kehilangan barang-barang penumpang. Akhirnya, uang yang sangat banyak itu selamat kembali kepada tangan pemiliknya. Hal ini kembali mengingatkan kita agar kita pun perlu memahami dalam hal uang, mana yang menjadi hak kita dan mana yang bukan hak kita. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua!
05:02
July 14, 2020
Beribadah Dengan Cara Yang Berkenan Kepada-Nya
Renungan pagi : BERIBADAH DENGAN CARA YANG BERKENAN KEPADA-NYA Untuk memahami beribadah dengan cara yang berkenan di hati Tuhan, kita perlu tahu ibadah yang dianggap-Nya sebagai percuma dan sia-sia. Kiranya goncangan karena pandemi covid 19 yang sangat masif ini menolong kita untuk merefleksi lagi sikap dan cara kita beribadah kepada Tuhan. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:52
July 13, 2020
Mereka Yang Terancam Kematian Kekal (2)
Renungan pagi : MEREKA YANG TERANCAM KEMATIAN KEKAL (bag.2) Demi keselamatan jiwa-jiwa, Yesus yang tujuan-Nya pergi adalah Galilea, rela diinterupsi atau disela waktu-Nya, untuk tinggal di Samaria. Suatu tempat yang tidak ramah buat Dia dan murid-muridNya. Tetapi kasih akan jiwa-jiwa yang terancam oleh kematian kekal mengatasi segala hambatan tersebut. Melalui peristiwa Yesus bersedia tinggal selama dua hari di Samaria ini, menunjukkan kepada kita bahwa membawa jiwa-jiwa kepada  keselamatan adalah prioritas utama bagi setiap orang percaya. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:56
July 13, 2020
Mereka Yang Terancam Kematian Kekal (1)
Renungan pagi : MEREKA YANG TERANCAM KEMATIAN KEKAL (bag.1) Mereka yang terancam kematian kekal ada di sekeliling kita. Mereka tidak menyadarinya karena tidak mengenal dan percaya kepada Kristus. Apa respon kita terhadap hal ini? Kita sering tergerak menolong orang yang susah hidupnya tetapi itu sangat tidak cukup, karena ada kekekalan yang akan dimasuki oleh setiap orang, baik di sorga maupun di neraka. Kita perlu mendoakan dan bersaksi kepada mereka tentang Kristus yang telah menyelamatkan kita.  Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:56
July 13, 2020
Kebangkitan (4)
Renungan pagi : KEBANGKITAN (bag.4) Selain kepastian adanya sorga ada juga realitas neraka yang kekal. Tempat  di mana Antrikris dan nabinya (nabi palsu) serta Iblis disiksa siang dan malam sampai selama-lamanya. Tetapi bukan hanya mereka, melainkan orang-orang yang tidak percaya kepada Kristus. Mereka dibangkitkan pada waktunya tetapi untuk dilemparkan ke dalam tempat yang sebenarnya disediakan untuk Iblis dan malaikat- malaikatnya. Kiranya realitas neraka ini mendorong kita untuk sungguh-sungguh hidup takut akan Tuhan dan tetap setia kepada Kristus, sekalipun jika kita harus menderita untuk itu. Amin! Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:53
July 13, 2020
Kebangkitan (3)
Renungan pagi: KEBANGKITAN (bag.3) Sebelum semua orang yang mati dibangkitkan, maka Kristus terlebih dahulu dibangkitkan sebagai buah sulung. Dialah yang pertama kali bangkit dengan tubuh kemuliaan untuk hidup selama-lamanya. Seperti itulah juga kita nanti pada waktu dibangkitkan oleh Dia, pada hari kedatangan-Nya yang kedua kali. Sebelum akhirnya kita akan tinggal bersama-sama dengan Dia sampai selama- lamanya. Kiranya kenyataan dari rencana Allah yang mulia ini mendorong kita untuk belajar hidup dengan tak bercacat dan tak bernoda selama menumpang di dunia ini.  Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
06:15
July 8, 2020
Kebangkitan (2)
Renungan pagi: KEBANGKITAN bagian kedua. Dasar kebenaran dan kepastian akan adanya kebangkitan orang mati adalah kebangkitan Kristus sendiri. Jika Kristus tidak dibangkitkan maka sia-sialah kepercayaan orang Kristen karena mereka masih tetap hidup dalam dosa dan akan binasa selama-lamanya. Syukurlah, yang benar adalah, Kristus telah dibangkitkan sebagai yang sulung dari semua orang yang telah meninggal. Haleluyah! Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
06:15
July 7, 2020
Kebangkitan (1)
Renungan pagi: KEBANGKITAN bagian pertama Selain keindahan, kemuliaan, kehormatan, berkat dan keuntungan tiada tara, kematian orang percaya mengandung pengharapan tak terkira, yakni dibangkitkan dan diubahkan tubuhnya menjadi seperti tubuh Kristus yang mulia. Kiranya pengharapan ini mendorong kita untuk berusaha hidup di dalam hati nurani yang murni. Hidup dalam kebenaran. Amin! Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
06:54
July 6, 2020
Kematian (5)
Renungan pagi : KEMATIAN (bag.5) Mengingat dan mempelajari kematian para saleh Tuhan, (terlepas dari cara mereka mati), saya percaya bahwa kematian orang percaya adalah sebuah keindahan, kemuliaan, kehormatan, berkat dan keuntungan yang sangat besar. Mengapa? Karena Tuhan Yesus sendiri yang menyambut mereka di sorga. Sungguh, berharga kematian orang yang dikasihi-Nya. Amin! Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua. 
07:12
July 5, 2020
Kematian (4)
Renungan pagi : KEMATIAN (bag.4) Kematian adalah sebuah perkara yang sangat mendukakan hati manusia. Tetapi kematian orang-orang yang hatinya selalu berdamai dengan Allah dan sesamanya adalah sebuah kematian yang memuliakan Allah dan menjadi berkat bagi banyak orang.  Selamat pagi, Tuhan Yesus Memberkati kita semua.
06:12
July 3, 2020
Kematian (3)
Renungan pagi: KEMATIAN bagian ketiga. Ini berita yang mendatangkan pengharapan agar sebanyak mungkin orang diselamatkan dari kematian kekal, yakni, Tuhan tidak pernah menginginkan kematian orang fasik, melainkan menginginkan pertobatan mereka supaya mereka dapat diselamatkan. Mari kita tetap berdoa dan melakukan apa yang bisa kita lakukan untuk merebut jiwa-jiwa terhilang dari tangan si jahat. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:48
July 2, 2020
Kematian (2)
Renungan pagi: Kematian bagian kedua. Bekal paling berharga menghadapi kematian adalah keselamatan kekal di dalam Kristus. Apakah tandanya bahwasanya seseorang atau kita benar-benar telah diselamatkan sehingga kita yakin akan masuk sorga dan bebas dari kematian kedua atau pehukuman kekal? Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
06:25
July 1, 2020
Kematian (1)
Renungan Pagi: Kematian bagian pertama.  Semua orang yang hidup akan mengalami kematian, itulah yang Firman Tuhan katakan. Di dalam renungan hari ini kita mulai dengan mengenal 3 jenis kematian yang diakibatkan oleh dosa.  Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua. 
06:19
June 30, 2020
Waktu Aku Takut, Aku Percaya
Renungan pagi: Waktu Aku Takut Aku Percaya Ketakutan membuat kita kehilangan fokus atau lupa kepada firman-Nya. Ketakutan juga membuat kita tidak menyadari bahwa Tuhan sesungguhnya sangat dekat dengan kita. Bagaimana seharusnya kita mengatasi ketakutan kita? Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati Saudara.
05:46
June 29, 2020
Murtad (2)
Renungan pagi: MURTAD bagian kedua. Kemurtadan adalah pilihan rohani seseorang. Tapi itu tidak terjadi begitu saja. Dibutuhkan waktu sampai seseorang tiba pada point of no return, (titik tidak dapat kembali), di mana ia akhirnya benar-benar terputus dari kesatuan hidupnya dengan Kristus. Karena itu kita perlu mewaspadai diri kita sendiri agar jangan sampai pilihan yang kita buat membawa kita justru menuju kemurtadan. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
06:57
June 24, 2020
Murtad (1)
Renungan pagi: MURTAD bagian pertama Ada tiga jenis kemurtadan : 1. Kemurtadan teologis, yaitu meninggalkan kebenaran dan mengikuti ajaran yang menyesatkan. 2. Kemurtadan moral, yaitu mentolerir dosa atau tidak lagi mengejar kesucian hidup. 3. Kemurtadan teologis dan moral yang menyebabkan orang kelihatannya saja beribadah tetapi tanpa perubahan hidup. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
06:16
June 23, 2020
Point of No Return
Renungan pagi : POINT OF NO RETURN Kehidupan kerohanian harus diusahakan dengan sungguh-sungguh. Jika tidak, maka tidak akan ada pertumbuhan sama sekali. Jika kita sekarang sedang menjauh dari kasih karunia Allah, segeralah kembali agar kita tidak terjebak pada point of no return. Roh Kudus adalah Penolong kita yang setia. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
06:18
June 23, 2020
Apakah Keselamatan Bisa Hilang? (3)
Renungan pagi: Apakah Keselamatan Bisa Hilang? bagian ketiga. Tidak ada satu ayatpun dalam Alkitab yang mengatakan bahwa setelah kita percaya kepada Yesus, maka kita kehilangan kehendak bebas kita untuk membuat pilihan rohani kita sendiri. Karena itu Allah memberi banyak peringatan dalam PB agar kita selalu memilih untuk taat kepada-Nya. Tetapi jika kita memilih untuk menolak kasih karunia, tidak taat, bahkan menolak Dia, maka Diapun akan menolak kita. Bdk. 2 Petrus 2:20-22. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
06:56
June 20, 2020
Apakah Keselamatan Bisa Hilang? (2)
Renungan pagi: Apakah Keselamatan Bisa Hilang? bagian kedua. Saudaraku, jangan merasa puas dengan keselamatan yang sudah kita alami pada waktu yang lalu, tetapi tanyakan kepada dirimu sendiri, apakah engkau masih terus bertumbuh di dalam kasih karunia dan pengenalan akan Tuhan kita Yesus Kristus. Sebab kalau tidak, kita ada dalam bahaya untuk tersandung. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
06:46
June 20, 2020
Apakah Keselamatan Bisa Hilang? (1)
Renungan pagi: Apakah Keselamatan Bisa Hilang? bagian pertama.  Keselamatan yang Tuhan anugerahkan kepada kita adalah sesuatu yang teramat mahal harganya, semahal harga darah Yesus yang tak ternilai. Apakah arti diselamatkan?Bagaimana dan kapan kita diselamatkan? Jika kita memahami bahwa keselamatan adalah proses yang terjadi secara seketika pada waktu kita percaya kepada Kristus, tetapi juga sekaligus sebuah proses yang perlu kita kerjakan, maka kita tidak akan bermain-main dengan anugerah Tuhan yang luar biasa ini. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua. 
06:26
June 18, 2020
Mengapa Kita Mengikut Yesus? (3)
Renungan pagi: Mengapa Kita Mengikut Yesus? bagian ketiga. "Bukan kamu yang memilih Aku, tetapi Akulah yang memilih kamu", (Yoh. 15:16a). Ini tidak berarti bahwa Tuhan "pilih-pilih" atau pilih kasih. Pemilihan untuk selamat Allah tawarkan kepada semua orang sesuai dengan Yohanes 3:16. Allah tidak menentukan sebagian orang selamat dan sebagian lainnya tidak. Tetapi dengan kekayaan kemurahan-Nya, Dia menuntun manusia kepada pertobatan yang membawa seseorang datang kepada Kristus dan menjadi orang yang dipilih atau diselamatkan. Mengapa kita dapat mengikut Yesus? Karena Dia telah memilih kita! Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua. 
06:02
June 17, 2020
Mengapa Kita Mengikut Yesus? (2)
Renungan pagi: Mengapa Kita Mengikut Yesus? bagian kedua. Mengapa saya mengikut Kristus? Saya menjawab karena Ia sendiri telah memanggil saya untuk mengikut Dia. Untuk apa? Untuk dijadikan sebagai penjala manusia. Karena itu motif utama saya mengikut Dia adalah memberi diri untuk dijadikan penjala manusia. Apakah motif atau alasan Saudara mengikut Kristus? Mengikut Kristus tidak bisa dilepaskan dari tugas untuk membawa jiwa-jiwa kepada-Nya. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua. 
06:11
June 16, 2020
Mengapa Kita Mengikut Yesus? (1)
Renungan pagi: Mengapa Kita Mengikut Yesus? bagian pertama. Bagi Tuhan Yesus masalah motivasi atau alasan orang berbuat sesuatu adalah masalah yang sangat penting, termasuk motivasi di dalam mengikut Dia. Motivasi adalah salah satu bahan dasar bagi fondasi pengiringan kita kepada Dia. Mengapa kita mengikut Dia? Kalau motif kita salah dalam mengiring Dia, maka Dia tidak akan mempercayakan diri-Nya kepada kita. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua. 
05:20
June 16, 2020
Gereja Menuju Era Kenormalan Baru (5)
Renungan pagi: Gereja Menuju Era Kenormalan Baru bagian kelima.  Jemaat perlu mengubah konsep berpikir mereka tentang pemimpin rohani mereka. Bukan menuntut kesempurnaan mereka, melainkan mendukung mereka dengan cara menyediakan diri untuk diperlengkapi untuk melakukan pekerjaan pelayanan bagi pembangunan tubuh Kristus  Dimulai dari para ayah atau kepala keluarga agar dapat bertindak menjadi gembala bagi keluarganya,  dan membawa mereka bersama-sama sebagai keluarga melayani Tuhan.  (Efesus 6:4) Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua. 
06:43
June 13, 2020
Gereja Menuju Era Kenormalan Baru (4)
Renungan pagi : Gereja Menuju Era Kenormalan Baru bagian keempat. Pola ibadah yang tidak terikat oleh ruang (tempat) dan waktu telah ditetapkan oleh Yesus sendiri (Yoh.4:20-24). Bukan di gunung Gerizim, bukan juga di Yerusalem. Karena itu ibadah kitapun tidak ditentukan oleh ada atau tidaknya gedung gereja yang bisa kita gunakan tetapi ditentukan oleh hidup yang telah dibaharui dan pengenalan kita akan Dia. Karena Allah itu Roh adanya dan siapa yang menyembah Dia harus menyembah-Nya dalam roh dan kebenaran. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:47
June 12, 2020
Gereja Menuju Era Kenormalan Baru (3)
Renungan pagi: Gereja Menuju Era Kenormalan Baru bagian ketiga. Gereja menuju era "kenormalan baru" versi firman Tuhan adalah gereja yang kembali kepada pola hidup seperti yang dilakukan oleh jemaat yang mula-mula. Sebuah cara hidup yang sama sekali baru sebagai hasil dari pekerjaan Roh Kudus. Cara hidup gereja yang pertama itu membuat Allah tergerak untuk menambahkan kepada mereka jiwa-jiwa yang diselamatkan, setiap hari! Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
07:01
June 10, 2020
Gereja Menuju Era Kenormalan Baru (2)
Renungan pagi : "Gereja Menuju Era Kenormalan Baru" bagian kedua.  Era kenormalan baru bagi kita adalah era di mana jemaat menyadari bahwa dalam kehidupan berjemaat kepentingan Kristuslah yang harus menjadi dasarnya. Kepentingan Kristuslah yang membuat kita dapat menjadi sehati sepikir, dalam satu kasih, satu jiwa dan satu tujuan. Bagi kepentingan Kristuslah kita juga memberi diri untuk diperlengkapi. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
06:53
June 9, 2020
Gereja Menuju Era Kenormalan Baru (1)
Renungan pagi : "Gereja Menuju Era Kenormalan Baru" bagian pertama. Pandemi COVID-19 telah membuka mata hati kita semua bahwa gedung gereja bukanlah pusat ibadah dan penyembahan kita. Karena itu ketika kita kembali diijinkan untuk bisa memakai gedung gereja, mari kita menggunakannya dengan sikap dan cara yang baru: sebagai fasilitas yang patut disyukuri namun tanpa terikat sama sekali kepadanya, dan bukan juga sebagai sesuatu yang menentukan nilai ibadah kita. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
06:00
June 9, 2020
Arti Berbahagia
Renungan pagi : "ARTI BERBAHAGIA". Penting sekali bagi orang percaya untuk mendefinisikan atau memikirkan lagi arti kebahagiaan bagi dirinya. Dari mana sumber kebahagiaan itu? Dan bagaimana menikmatinya? Sebab kebahagiaan menurut dunia yang bersifat alamiah dan naluriah, (yaitu sifat tidak mau mengalami kesusahan) justru lebih banyak mendatangkan ketidakbahagiaan. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
07:04
June 9, 2020
Taat Itu Tidak Susah (3)
Renungan pagi : "Taat Itu Tidak Susah" bagian ketiga ( 1 Yoh.5:3-4; Roma 5:5; Ul.6:4-5) Ketika kita percaya, maka Roh Kudus mencurahkan kasih Allah ke dalam hati kita. Bukan hanya sebagai bukti penerimaan-Nya atas kita, tetapi supaya kita juga dapat mengasihi Allah dan menuruti perintah-perintahNya. Apakah kita mengasihi Allah atau hanya memanfaatkan kasih-Nya untuk kesenangan diri kita sendiri? Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:52
June 9, 2020
Taat Itu Tidak Susah (2)
Renungan pagi : "Taat Itu Tidak Susah" bagian kedua (Yohanes 2:1-11).  Percaya yang sederhana adalah percaya yang tidak banyak bertanya, hanya mentaati saja apa yang diperintahkan kepadanya. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati.
05:25
June 9, 2020
Taat Itu Tidak Susah (1)
Renungan pagi : "TAAT ITU TIDAK SUSAH" bagian pertama (2 Raja-raja 5:10-13; Lukas 5:1-11). Ujian bagi ketaatan kita adalah ketika kita diminta untuk menuruti perintah yang kelihatannya "sepele". Pengetahuan yang kita miliki seringkali membuat kita gagal untuk menjadi percaya secara sederhana dan taat kepada Allah. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua. 
06:28
June 9, 2020
Kunci Kepada Kehidupan Yang Penuh Kuasa
Renungan pagi : "Kunci Kepada Kehidupan Yang Penuh Kuasa". Roh Kudus mau bawa kita kepada standar kehidupan seperti jemaat mula-mula, yaitu lebih taat kepada Allah dari pada taat kepada manusia. Tuhan Yesus memberkati.
06:57
June 9, 2020
Bersaksi Sebagai Tugas Komunitas
Renungan pagi : Bersaksi Sebagai Tugas Komunitas (KPR 4:31; Mat.4:19). Roh Kudus memberi keberanian kepada  komunitas murid-murid untuk terus memberitakan Firman Tuhan sekalipun ada ancaman dan aniaya. Selamat pagi, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
06:45
June 9, 2020
Roh Kudus Inisiator Gaya Hidup Komunitas (4)
Renungan pagi: Roh Kudus Inisiator Gaya Hidup Komunitas, bagian keempat, mengingatkan kita kembali untuk merenungkan betapa Allah begitu baik kepada setiap anak-anakNya, bahkan di masa pandemi yang sulit ini. Roh Kudus menetapkan posisi atau kedudukan uang dalam kehidupan berkomunitas maupun kehidupan kita sehari-hari secara umum. Kiranya renungan pagi ini bisa menguatkan dan memberkati saudara sekalian. Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:20
May 29, 2020
Roh Kudus Inisiator Gaya Hidup Komunitas (3)
Renungan pagi: Roh Kudus Inisiator Gaya Hidup Komunitas, bagian ketiga, mengingatkan kita kembali untuk merenungkan betapa Allah begitu baik kepada setiap anak-anakNya, bahkan di masa pandemi yang sulit ini. Kiranya renungan pagi ini bisa menguatkan dan memberkati saudara sekalian. Tuhan Yesus memberkati kita semua.
06:22
May 28, 2020
Roh Kudus Inisiator Gaya Hidup Komunitas (2)
Renungan pagi: Roh Kudus Inisiator Gaya Hidup Komunitas, bagian kedua, mengingatkan kita kembali untuk merenungkan betapa Allah begitu baik kepada setiap anak-anakNya, bahkan di masa pandemi yang sulit ini. Kiranya renungan pagi ini bisa menguatkan dan memberkati saudara sekalian. Tuhan Yesus memberkati kita semua.
04:59
May 27, 2020
Roh Kudus Inisiator Gaya Hidup Komunitas (1)
Renungan pagi: Roh Kudus Inisiator Gaya Hidup Komunitas, bagian pertama, mengingatkan kita kembali untuk merenungkan betapa Allah begitu baik kepada setiap anak-anakNya, bahkan di masa pandemi yang sulit ini. Kiranya renungan pagi ini bisa menguatkan dan memberkati saudara sekalian. Tuhan Yesus memberkati kita semua.
06:23
May 26, 2020
Roh Kudus dan Jiwa-Jiwa Yang Berharga
Renungan pagi: Roh Kudus dan Jiwa-Jiwa Yang Berharga, mengingatkan kita kembali untuk merenungkan betapa Allah begitu baik kepada setiap anak-anakNya, bahkan di masa pandemi yang sulit ini. Kiranya renungan pagi ini bisa menguatkan dan memberkati saudara sekalian. Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:08
May 26, 2020
Hendaklah Kamu Penuh Dengan Roh Kudus
Renungan pagi: Hendaklah Kamu Penuh Dengan Roh Kudus, mengingatkan kita kembali untuk merenungkan betapa Allah begitu baik kepada setiap anak-anakNya, bahkan di masa pandemi yang sulit ini. Kiranya renungan pagi ini bisa menguatkan dan memberkati saudara sekalian. Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:09
May 24, 2020
Salib, Langkah Menurun Menuju Kemuliaan (3)
Renungan pagi: Salib, Langkah Menurun Menuju Kemuliaan, bagian ketiga, mengingatkan kita kembali untuk merenungkan betapa Allah begitu baik kepada setiap anak-anakNya, bahkan di masa pandemi yang sulit ini. Kiranya renungan pagi ini bisa menguatkan dan memberkati saudara sekalian. Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:59
May 23, 2020
Salib, Langkah Menurun Menuju Kemuliaan (2)
Renungan pagi: Salib, Langkah Menurun Menuju Kemuliaan, bagian kedua, mengingatkan kita kembali untuk merenungkan betapa Allah begitu baik kepada setiap anak-anakNya, bahkan di masa pandemi yang sulit ini. Kiranya renungan pagi ini bisa menguatkan dan memberkati saudara sekalian. Tuhan Yesus memberkati kita semua.
05:19
May 22, 2020
Salib, Langkah Menurun Menuju Kemuliaan
Renungan pagi: Salib, Langkah Menurun Menuju Kemuliaan, mengingatkan kita kembali untuk merenungkan betapa Allah begitu baik kepada setiap anak-anakNya, bahkan di masa pandemi yang sulit ini. Kiranya renungan pagi ini bisa menguatkan dan memberkati saudara sekalian. Tuhan Yesus memberkati kita semua.
06:18
May 20, 2020
Hidup Sebagai Wakil Kristus Di Dunia Ini
Renungan pagi: Hidup Sebagai Wakil Kristus Di Dunia Ini, mengingatkan kita kembali untuk merenungkan betapa Allah begitu baik kepada setiap anak-anakNya, bahkan di masa pandemi yang sulit ini. Kiranya renungan pagi ini bisa menguatkan dan memberkati saudara sekalian. Tuhan Yesus memberkati kita semua.
06:38
May 19, 2020
Jadilah Gereja, Jangan Sekadar Datang Ke Gereja
Renungan pagi: Jadilah Gereja, Jangan Sekadar Datang